Breaking News:

Makanan yang Dikonsumsi saat Persiapan Kehamilan Tentukan Jenis Kelamin Bayi? Ini Kata Dokter

Disamping memiliki bayi dengan kondisi yang sehat, para orang tua biasanya juga mengharapkan jenis kelamin bayi yang akan dilahirkan nanti.

Pexels
Ilustrasi seorang ibu hamil yang sedang mengonsumsi makanan. 

TRIBUNHEALTH.COM - Di samping memiliki bayi dengan kondisi yang sehat, para orang tua biasanya juga mengharapkan jenis kelamin bayi yang akan dilahirkan nanti.

Untuk mendapatkan jenis kelamin yang diinginkan, tidak jarang berbagai upaya dilakukan oleh para pasangan.

Salah satunya mengonsumsi makanan tertentu yang disinyalir bisa mempengaruhi jenis kelamin bayi yang dikandung.

Baca juga: Penderita Kegagalan Ovarium Prematur Hanya Bisa Memiliki Keturunan Melalui Program Bayi Tabung

Namun apakah anggapan tersebut dibenarkan oleh dokter?

Dilansir Tribunhealth.com dari tayangan YouTube Tribun Jabar Video, dr. Roland Frederik Lengkey, Sp.OG memberikan tanggapannya.

Menurutnya, secara ilmiah tidak ada teori yang membuktikan akan hal tersebut.

Ilustrasi ibu hamil yang menantikan jenis kelamin janin yang dikandungnya
Ilustrasi ibu hamil yang menantikan jenis kelamin janin yang dikandungnya (lifestyle.kompas.com)

Maka dari itu hingga saat ini belum ada parameter pasti untuk dapat mempengaruhi jenis kelamin bayi.

Kecuali jika proses kehamilan melalui bayi tabung, maka jenis kelamin dapat ditentukan dari awal.

Perlu diketahui, untuk mengetahui jenis kelamin bayi bisa dilihat dari pemeriksaan USG.

Biasanya dapat dideteksi sejak usia kehamilan di atas 5 bulan namun tergantung dengan kondisi janin.

2 dari 4 halaman

Dianjurkan Berolahraga

Memasuki masa kehamilan penting sekali untuk menjaga kesehatan tubuh dan janin.

Baca juga: Ibu Hamil Jangan Stres, Bisa Memicu Kontraksi hingga Terjadi Kelahiran Prematur

Salah satu upaya yang bisa dilakukan ialah dengan beraktivitas fisik seperti berolahraga.

Menurut anjuran Roland, kegiatan berolahraga ini bisa dilakukan oleh setiap ibu hamil tanpa ada pembatasan usia kandungan.

Karena yang terpenting adalah, tidak ada indikasi kandungan lemah.

Ilustrasi ibu hamil
Ilustrasi ibu hamil (freepik.com)

"Di trimester pertama hingga trimester akhir mendekati kelahiran silahkan jika ingin berolahraga," ungkap Roland.

Kendati begitu, perhatikan pula intensitas olahraga yang dilakukan.

Jika sudah mulai memasuki trimester tiga, maka sebaiknya intensitas olahraganya dikurangi.

Olahraga yang Dianjurkan

Tahukah Anda, bahwa sebenarnya tidak semua jenis olahraga baik dikerjakan oleh ibu hamil.

Baca juga: Bolehkah Berhubungan Suami Istri Saat Kehamilan? Begini Tanggapan dr. Roland Frederik

3 dari 4 halaman

Menurut keterangan Roland, jenis olahraga dengan intensitas sedang hingga tinggi tidak dianjurkan bagi ibu hamil.

"Tetapi bukan berarti melarang ibu hamil untuk berolahraga," ujarnya.

Selama kondisi kehamilan terpantau baik dan tidak ada komplikasi, maka bisa menjalani olahraga namun dengan intesitas yang rendah.

Ilustrasi menantikan kelahiran janin
Ilustrasi menantikan kelahiran janin (grid.id)

Beberapa komplikasi yang tidak dianjurkan untuk menjalani olahraga, antara lain:

- Pendarahan

- Plasenta keluar

- Keluar air ketuban.

Baca juga: Segudang Manfaat Prenatal Yoga, Membantu Ibu Hamil Siap Secara Fisik dan Mental Saat Persalinan

Ibu hamil bisa menjajal olahraga dengan intensitas ringan, seperti:

- Jogging ringan

- Jalan kaki

4 dari 4 halaman

- Yoga

- Senam hamil

- dan berenang.

Nanas Tidak Gugurkan Kandungan

Buah nanas yang dikonsumsi ibu hamil
Buah nanas yang dikonsumsi ibu hamil (Kompas.com)

Salah satu anggapan yang beredar luas di masyarakat ialah mengenai konsumsi buah nanas yang disebut-sebut bisa menggugurkan kandungan.

Kira-kira apakah informasi tersebut mitos atau fakta?

Berdasarkan penjelasan Roland, buah nanas memiliki kandungan enzim bromelin.

Baca juga: Amankah Memelihara Kucing saat Sedang Hamil? Begini Tanggapan dr. Roland Frederik

Enzim ini bisa melembutkan mulut rahim hingga memicu kontraksi.

Namun kondisi di atas hanya bisa terjadi apabila seorang ibu hamil mengonsumsi buah nanas dalam jumlah yang berlebihan.

"Kalau hanya makan satu atau dua potong hingga satu nanas yang utuh, seharusnya tidak berdampak pada kehamilan," ucap Roland.

Terlebih, buah satu ini memiliki banyak kandungan vitamin C.

Ilustrasi vitamin c
Ilustrasi vitamin c (grid.id)

Sehingga ia menegaskan tidak ada masalah jika ibu hamil mengonsumsi nanas, asalkan batasi jumlah konsumsinya.

Terutama bagi ibu hamil yang baru memasuki usia awal kehamilan, yakni awal trimester pertama.

Penjelasan dr. Roland Frederik Lengkey, Sp.OG ini dilansir Tribunhealth.com dari tayangan YouTube Tribun Jabar Video.

(Tribunhealth/Ranum Kumala Dewi)

Selanjutnya
Penulis: Ranum Kumala Dewi
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved