Breaking News:

Tanda Instagram Mulai Berpengaruh Buruk pada Kesehatan Mental, Cemas hingga Tak Bisa Lepas dari HP

Dalam sebuah survei, Instagram menduduki peringkat platform terburuk untuk kesehatan mental anak mud

Pixabay
Ilustrasi pengguna Instagram 

TRIBUNHEALTH.COM - Masalah kesehatan mental akibat penggunaan media sosial tengah menjadi perbincangan.

Salah satu media sosial yang tak luput dari isu kesehatan mental adalah Instagram.

Royal Society for Public Health (RSPH) dan Young Health Movement (YHM) pada 2017 melaporkan, Instagram menduduki peringkat platform terburuk untuk kesehatan mental anak muda.

Hal ini terkait dengan dampak media sosial terhadap peningkatan tingkat kecemasan, depresi, dan kurang tidur.

Psikoterapis Pamela Roberts menyebut media sosial seperti Instagram mendorong keterlibatan dengan orang lain di kehidupan.

"Secara psikologis, itu tidak sehat karena kita terlibat dalam kehidupan fantastik alih-alih kehidupan nyata, dan kemudian kehidupan nyata menjadi kekecewaan terus-menerus, dan kekecewaan dapat menyebabkan kecemasan dan depresi,” katanya dikutip TribunHealth.com dari Independent.co.uk.

Tidak semua orang terpengaruh dengan cara yang sama," katanya.

Namun ketika berada dalam kondisi yang ekstrem, beberapa tanda ini mungkin terjadi.

Keasyikan dengan Instagram

Ilustrasi - Instagram bisa pengaruhi kesehatan mental, apa yang perlu dilakukan?
Ilustrasi - Instagram bisa pengaruhi kesehatan mental, apa yang perlu dilakukan? (Pixabay)

Baca juga: Data Penelitian Facebook Bocor, Ungkap Instagram Punya Dampak Buruk bagi Kesehatan Mental Remaja

Baca juga: Waspada, Psikolog Sebut Media Sosial Bisa Memicu Perilaku Body Shaming

Roberts berbicara tentang "kebutuhan terus-menerus dengan telepon atau perangkat".

2 dari 4 halaman

Dia bahkan melihat orang-orang begitu sibuk dengan telepon mereka.

Mereka "melangkah di depan lalu lintas dan bahkan tidak menyadari lalu lintas berhenti untuk mereka".

Terkadang ini dapat bermanifestasi sebagai "penarikan psikologis", katanya.

“Jadi, jika internet tidak tersedia atau perangkat hilang, ada kecemasan dan gangguan total, kesusahan, kemarahan, frustrasi – reaksi yang tidak tepat terhadap ketidakmampuan untuk terlibat dengan Instagram.”

Orang lain mulai khawatir

ilustrasi seseorang yang merasa cemas akibat terlalu banyak bermain sosial media
ilustrasi seseorang yang merasa cemas akibat terlalu banyak bermain sosial media (intisari.grid.id)

Baca juga: 4 Langkah yang Bisa Dilakukan Orangtua untuk Bantu Anak Batasi Penggunaan Media Sosial

Baca juga: Hindari Ancaman Keamanan dan Kesehatan Mental, Orangtua Perlu Pantau Aktivitas Anak di Media Sosial

Ketika seseorang memiliki masalah, orang di sekitar biasanya menjadi yang pertama menyadari.

Roberts mengatakan, ketika orang lain menjadi khawatir dan mulai memperhatikan Anda, bisa menandakan ada sesuatu yang salah.

Suasana hati berubah

Tanda peringatan lainnya adalah "orang mulai menjadi depresi atau sangat cemas" karena penggunaan Instagram mereka, kata Roberts.

Enggan mengubah perilaku

3 dari 4 halaman

Roberts menyebutkan "keengganan untuk melakukan perubahan" sebagai tanda berikutnya.

Meski merasa tak nyaman, orang yang kecanduan Instagram tak mau mengurangi aktivitasnya di media sosial.

Apa yang bisa dilakukan?

Ilustrasi konsultasi dengan seorang psikolog
Ilustrasi konsultasi dengan seorang psikolog (Freepik.com)

Baca juga: Jangan Abaikan Gejala Burnout, Penting untuk Segera Konsultasi dengan Dokter atau Psikolog

Baca juga: Beragam Faktor Risiko Sebabkan OCD, Mulai Psikologis hingga Pola Asuh, Simak Penjelasan Dokter

Ketika Instagram benar-benar menjadi masalah, Roberts merekomendasikan untuk mencari bantuan.

Terutama jika Instagram menjadi pelarian dari masalah di kehidupan nyata.

Selain bantuan profesional, berbicara dengan orang yang mengalami hal serupa bisa membantu.

“Itu selalu bisa membantu, untuk memahami bahwa tidak ada yang memalukan tentang ini, itu hanya pola yang telah mengakar,” saran Roberts.

Pada tingkat yang lebih sederhana, Roberts merekomendasikan untuk membuat perubahan harian.

“Memastikan hanya ada satu layar yang terbuka pada satu waktu, [mengatur] batas waktu, lalu melakukan lebih banyak perhatian – benar-benar terlibat dengan orang-orang dalam percakapan.”

Tip teratasnya yang lain adalah menemukan aktivitas sehat yang benar-benar dinikmati untuk menggantikan Instagram.

4 dari 4 halaman

Ada kebutuhan nyata untuk masuk ke dalam aktivitas kehidupan: secara langsung, dengan orang lain, dan aktivitas fisik yang menyenangkan,” kata Roberts.

Baca berita lain tentang kesehatan umum di sini.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved