Breaking News:

Setiap Bayi Punya Kebutuhan MPASI Berbeda, Dokter Tekankan Pentingnya Konsultasi dengan Profesional

Banyaknya informasi yang ada di media sosial justru kerap bikin ibu bayi jadi kebingungan

pixabay.com
Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI) 

TRIBUNHEALTH.COM - Dokter ahli gizi dr Tan Shot Yen dan dokter spesialis anak dr Frescillia Regina menekankan pentingnya merujuk informasi yang tepat soal Makanan Pendamping ASI (MPASI).

Hal itu mereka sampaikan dalam program Malam Minggu Sehat, yang tayang di kanal YouTube Tribunnews.com.

Pertama, dr Tan menyorot ketidakpercayaan diri ibu-ibu soal MPASI.

Menurutnya, hal itu muncul karena kurangnya wawasan tentang MPASI itu sendiri.

"Ketika usia enam bulan tidak semua bayi itu sebetulnya sudah punya gigi. Jadi dengan kata lain bahwa ini adalah MPASI juga suatu makanan antara, itu perlu diperhatikan," katanya.

"Nah MPASI juga punya drama, karena apa? ketika bayi itu mulai mencicipi makanan yang baru di luar ASI, maka dia bertemu dengan sesuatu yang asing selain payudara ibu," lanjut dr Tan.

Baca juga: Dokter Bantah Hipotensi Bisa Terjadi karena Faktor Genetik, Jelaskan Beberapa Penyebab Sebenarnya

Baca juga: Sudah Diberikan MPASI, Sampai Usia Berapa Bayi Masih Perlu ASI? Simak Jawaban Dokter Berikut Ini

Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI)
Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI) (pixabay.com)

"Bukan dengan payudara ibu tapi pakai sendok. Sekarang bayinya bingung."

"Jadi lihat barang yang masuk ke mulut aja udah bingung gitu ya, rupanya berbeda. Dan yang kedua yang lebih penting adalah mengenai merasa percaya diri."

"Sebetulnya ketika ibunya ini lagi menyusui sampai enam bulan yang sifatnya eksklusif, ibunya punya kesempatan buat belajarnya. Itu yang penting."

"Nah sayang banget kalau enam bulan bahkan sebelum ibunya melahirkan ini enggak dipakai buat mamanya belajar."

"Itulah kenapa akhirnya di luar sana ada yang gosok-gosok, ada yang mengatakan, Bu gimana sih Ibu enggak pintar kasih makan, akhirnya ibunya minder."

Kunci yang pertama menurut dr Tan adalah percaya diri.

Baca juga: Bicara Soal Pria Bertubuh Atletis tapi Tak Bugar di Ranjang, Medical Sexologist: Masalahnya Satu

Baca juga: Soal Diet Tanpa Sayur, Dokter Sebut Sensasi dan Bagikan Beragam Manfaat Sayur yang Perlu Diketahui

Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI)
Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI) (pixabay.com)

Kedua, manusia memberi makan bayi tidak hanya berdasarkan naluri, melainkan juga melalui proses belajar.

"Manusia buat bisa netein anaknya sukses 6 bulan saja itu perlu belajar ya."

Sebetulnya proses belajar bisa dimudahkan dengan teknologi.

Kendati demikian, informasi yang ada belum tentu akurat.

Terkadang banyaknya informasi di media sosial justru membuat ibu bayi menjadi bingung, kata dokter Tan.

"Ibu saya orang sederhana ya di cuma seorang guru SD waktu zaman sebelum kawin. Bahkan ketika setelah menikah dengan ayah saya, ibu saya itu adalah ibu rumah tangga full. Tapi kabar baiknya tidak terpapar dengan medsos, jadi nggak galau ya. Jadi nasib saya itu beruntung karena Ibu saya enggak kacau dengan medsos."

Hal senada disuarakan spesialis anak dr Frescillia Regina.

Baca juga: Sederet Vitamin Ini Diperlukan Tubuh tapi Tak Baik Jika Dikonsumsi Berlebih

Baca juga: Suplemen Bukan Obat untuk Tingkatkan Imunitas, Dokter: Berbahaya Jika Kelebihan

Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI)
Ilustrasi makanan pendamping ASI (MPASI) (pixabay.com)

"Menurut saya karena banyaknya medsos yang membuat ibu-ibu itu jadi terlalu banjir informasi, sehingga mereka tidak bisa memilih mana yang pas gitu untuk mereka."

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: anrosikin
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved