Breaking News:

Miliki Tingkat Penyebaran Sangat Cepat, Masyarakat Dihimbau Siap Hadapi Gelombang Omicron

Berikut ini simak informasi dari Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi mengenai penyebaran virus varian Omicron.

freepik.com
Ilustrasi melindungi diri dari penularan covid-19- simak informasi dari Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi mengenai penyebaran virus varian Omicron. 

TRIBUNHEALTH.COM - Kementerian terus mencatat penambahan konfirmasi Omicron di Indonesia.

Hingga Senin (10/1) terjadi penambahan 92 kasus konfirmasi, sehingga total konfirmasi Omicron sebanyak 506 kasus.

Penambahan kasus masih didominasi oleh Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN), dimana dari 506 kasus konfirmasi Omicron, 84 kasus merupakan transmisi lokal.

Baca juga: Semprotan Hidung Anti Covid-19 Diklaim Bisa Lawan Semua Varian, Termasuk Omicron

Selain kasus konfirmasi, angka probable Omicron juga terus mengalami peningkatan.

Hingga Senin (10/1) Terdeteksi sebanyak 1.384 probable Omicron yang didapatkan dari SGTF.

Ilustrasi virus corona varian omicron
Ilustrasi virus corona varian omicron (Pixabay)

"Kalau kita perhatikan, juga terlihat peningkatan yang signifikan dari angka kasus harian dimana dari se jumlah 454 menjadi 802, naik hampir dua kali lipat" ucap Juru Bicara Vaksinasi Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi dilansir dari situs resmi sehatnegeriku.kemkes.go.id.

Nadia mengungkapkan masyarakat harus bersiap menghadapi gelombang Omicron.

Baca juga: Cegah Omicron Meluas, Pemerintah Buat Ketentuan WNA yang Bisa Memasuki Indonesia

Mengingat karakteristik Omicron yang memiliki tingkat penyebaran yang sangat cepat.

"Jika dilihat dari perkembangannya, konfirmasi omicron cenderung mengalami peningkatan."

"Dari pemeriksaan SGTF, kasus probable omicron pada PPLN cenderung meningkat, hasil WGS juga menunjukkan proporsi varian Omicron yang mulai mendominasi" ungkap Nadia.

Ilustrasi - Covid-19 varian omicron
Ilustrasi - Covid-19 varian omicron (Pixabay)

Namun, dilihat dari tingkat keparahan, mayoritas kasus Omicron tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan.

Sehingga tidak membutuhkan perawatan yang serius di rumah sakit.

Untuk itu, lanjut Nadia, pihaknya akan menggencarkan telemedicine yang didedikasikan bagi pasien yang melakukan isolasi di rumah.

Baca juga: Apakah Darah dari Pasien OTG Covid dapat Menularkan ke Orang Lain? Ini Kata dr Linda Lukitari Waseso

"Kami bekerjasama dengan 17 platform telemedicine untuk memberikan jasa konsultasi dokter dan jasa pengiriman obat secara gratis bagi pasien Covid-19 yang sedang menjalani isolasi di rumah."

"Agar penanganan pasien dapat dilakukan seluas dan seefektif mungkin" ucap Nadia.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers virtual, Rabu (1/9/2021)
Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers virtual, Rabu (1/9/2021) (screenshot/tribunnews.com)

Selain itu dari sisi teurapetik, Kemenkes juga akan menyertakan penggunaan obat Monulpiravir dan Plaxlovid untuk terapi pasien Covid-19 dengan gejala ringan.

Dari sisi Tracing, tambah Nadia, akan dilakukan penemuan kasus aktif dengan meningkatkan tracing menjadi lebih dari 30 per kasus positif.

Baca juga: Pentingnya Memperhatikan Asupan Nutrisi Cukup Guna Mencegah Terjadinya Malnutrisi pada Pasien Covid

Selain itu juga akan dilakukan pemeriksaan WGS pada level komunitas dengan target 1.700 sampai 2.000 WGS setiap bulannya.

ilustrasi vaksin Covid-19
ilustrasi vaksin Covid-19 (kompas.com)

Nadia menambahkan, pemerintah juga memulai vaksinasi booster Covid-19 bagi kelompok usia 18 tahun ke atas.

Upaya ini dilakukan untuk mempertahankan tingkat kekebalan serta memperpanjang masa perlindungan dari Covid-19 termasuk Omicron.

Baca juga: Pakar Penyakit Menular: Kemungkinan Vaksin Covid-19 Tak Perlu Dimodifikasi untuk Lawan Omicron

(Tribunhealth.com/Ranum Kumala Dewi)

Penulis: Ranum Kumala Dewi
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved