Breaking News:

Gejala Kolesterol Tinggi Bisa Muncul di Area Kaki, Makin Terasa Parah pada Malam Hari

Dokter Jeff Foster jelaskan berbagai tanda kolesterol tinggi, termasuk pada area kaki dan dada

tribunnews.com
ilustrasi kolesterol 

TRIBUNHEALTH.COM - Kolesterol tinggi mengacu pada molekul lemak yang menumpuk di dinding arteri.

Akibatnya arteri jadi menyempit seiring waktu.

Hal ini menimbulkan banyak komplikasi, karena darah yang membawa oksigen dan nutrisi tidak dapat mencapai organ yang membutuhkan.

Semakin lama kondisi ini tidak diobati, semakin besar risiko stroke dan serangan jantung, dilansir TribunHealth.com dari Express, Sabtu (20/11/2021).

Dokter Jeff Foster, dari H3 Health, menjelaskan bahwa salah satu tanda kolesterol yang menyumbat arteri bisa muncul di kaki pada malam hari.

Kolesterol sendiri adalah jenis lemak yang dibawa dalam darah oleh dua jenis protein yang berbeda, yakni high-density lipoprotein (HDL) dan low-density lipoprotein (LDL).

Baca juga: dr. Mustopa Sebut Batu Empedu Bisa Disebabkan Akibat Kandungan Bilirubin dan Kolesterol yang Tinggi

Baca juga: Perlunya Menjaga Pola Makan Sehat untuk Tetap Menjaga Kestabilan Kadar Kolesterol

ilustrasi kolesterol
ilustrasi kolesterol (kompas.com)

HDL sering disebut sebagai kolesterol "baik" karena menghilangkan kolesterol LDL atau kolesterol "jahat" dari tubuh.

LDL dianggap buruk karena jika terlalu banyak, ia menempel pada dinding arteri dan pembuluh darah, lalu secara bertahap menyumbatnya.

Gejala penyempitan pembuluh darah akibat kolesterol tinggi

Meskipun adanya kolesterol dalam darah tidak memiliki hubungan dengan gejala klinis, penyempitan pembuluh darah bisa memunculkan gejala tertentu.

Anggota badan di bagian bawah tubuh dapat menjadi yang pertama yang bisa mengindikasikan penyempitan tersebut.

Pasalnya saraf di tungkai dan kaki lebih sensitif terhadap rangsangan sensorik.

ilustrasi kolesterol
ilustrasi kolesterol (pixabay.com)

Baca juga: Tak Asal Cek Kolesterol, dr. Tan Shot Yen Sarankan Konsultasi dengan Dokter Terlebih Dulu

Baca juga: Dokter Jelaskan 4 Penyakit Tak Lazim, Bisa Jadi Gejala Awal Tingginya Kadar Kolesterol

Dokter Foster menjelaskan bahwa gejala yang mengisyaratkan penyempitan arteri sering terkonsentrasi di daerah ini, karena otot-otot kaki adalah yang pertama menderita kekurangan oksigen.

“Awalnya saat arteri menyempit, rasa sakit muncul saat aktivitas karena otot kehabisan oksigen lebih cepat, tetapi semakin parah, rasa sakit bisa muncul di malam hari,” jelas dokter Foster.

“Pasien juga dapat melihat anggota badan atau kaki mereka (atau di mana pun tersumbat) mulai pucat, [lebih] dingin, (merasa seperti) tertusuk jarum, dan tidak ada denyut nadi. […] Jika mengalami ini - ini darurat.”

Gejala yang lebih berbahaya

ilustrasi serangan jantung akibat kolesterol tinggi
ilustrasi serangan jantung akibat kolesterol tinggi (health.kompas.com)

Baca juga: dr. Tan Shot Yen Bicara soal Kolesterol dalam Telur, Tetap Aman Dikonsumsi Rutin?

Baca juga: Duduk Terlalu Lama saat Bekerja Bisa Sebabkan Naiknya Gula Darah dan Kadar Kolesterol

Sementara penyempitan arteri kaki merupakan tanda bahaya, penyumbatan arteri koroner merupakan ancaman terbesar.

Dr Jeff menjelaskan bahwa tanda paling serius dari ini adalah angina, rasa sakit yang tajam di dada.

“Ketika arteri koroner menjadi sangat sempit, dapat menyebabkan angina ‘tidak stabil’ atau sindrom koroner ‘akut’,” jelasnya.

"Keduanya pada dasarnya mengatakan 'pra-serangan jantung' dan di sinilah mereka mungkin muncul saat istirahat, atau malam hari.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved