Breaking News:

Meski Sudah Setahun Sembuh, Penyintas Covid-19 Masih Berisiko Terkena Komplikasi Masalah Jantung

Hal ini terjadi karena jantung tidak beregenerasi atau mudah pulih setelah terjadi kerusakan

freepik.com
ilustrasi masalah jantung akibat Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Para ilmuwan yakin bahwa Covid-19 dapat menyebabkan kerusakan jantung.

Berdasarkan analisis database perawatan kesehatan nasional dari Departemen Urusan Veteran Amerika Serikat, sebuah studi baru menawarkan pandangan yang lebih rinci tentang masalah jantung pasca Covid-19.

Studi ini menemukan bahwa orang yang telah pulih dari Covid-19 memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah jantung dalam tahun pertama setelah terkena penyakit tersebut, dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today.

Studi ini berasal dari para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis dan Veterans Affairs (VA) St. Louis Health Care System.

Kepala layanan penelitian dan pengembangan di Sistem Perawatan Kesehatan VA St. Louis dan ahli epidemiologi klinis di Universitas Washington, Dr. Ziyad Al-Aly, memberikan keterangan.

“Apa yang kami lihat tidak bagus,” kata Dr. Al-Aly.

ilustrasi terpapar virus covid-19 varian omicron
ilustrasi terpapar virus covid-19 varian omicron (regional.kompas.com)

Baca juga: Ilmuwan Sebut Beberapa Gejala Long Covid Terjadi Akibat Kerusakan Saraf

Baca juga: Covid-19 Pengaruhi Kesehatan Mental Seseorang, Picu Depresi hingga Keinginan Bunuh Diri

“Covid-19 dapat menyebabkan komplikasi kardiovaskular yang serius dan kematian."

"Jantung tidak beregenerasi atau mudah pulih setelah kerusakan jantung. Ini adalah penyakit yang akan mempengaruhi orang seumur hidup.”

Richard C. Becker, direktur dan kepala dokter di University of Cincinnati Heart, Lung and Vascular Institute, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, memberikan pandangannya kepada MNT.

“Pengamatan dari [Sistem Kesehatan VA] menggarisbawahi apa yang kurang dihargai baik di komunitas medis maupun komunitas awam — yaitu, efek kardiovaskular jangka panjang yang bisa serius dan bahkan mengancam nyawa."

2 dari 4 halaman

"Pesan pentingnya adalah 'kesadaran' dan memiliki rencana tindak lanjut yang mapan (untuk mengatasi kondisi tersebut).”

Berbagai masalah jantung

Ilustrasi pemeriksaan penyakit jantung
Ilustrasi pemeriksaan penyakit jantung (Pexels)

Baca juga: Penelitian Ilmiah Kaitkan Kebersihan Mulut yang Buruk dengan Risiko Penyakit Jantung

Baca juga: Olahraga 20 Menit Sehari Bisa Bantu Orang Usia 70-an Hindari Penyakit Jantung

Dr. Al-Aly menjelaskan kepada MNT jenis kerusakan jantung yang diketahui terjadi setelah infeksi SARS-CoV-2.

“Berbagai macam penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit serebrovaskular, disritmia, penyakit jantung iskemik dan noniskemik, perikarditis, miokarditis, gagal jantung, dan penyakit tromboemboli."

"Risikonya terbukti bahkan pada orang yang memiliki Covid-19 ringan dan tidak perlu dirawat di rumah sakit selama fase akut penyakit ini.”

Dr. Al-Aly mengamati, Covid-19 tidak pandang bulu dalam hal siapa yang mungkin mengalami masalah jantung pascainfeksi.

“Saya juga akan menambahkan bahwa risikonya terbukti pada [orang muda dan orang dewasa yang lebih tua], wanita dan pria, orang kulit putih dan orang kulit hitam, orang yang merokok dan yang tidak, orang dengan penyakit penyerta — diabetes, hipertensi, penyakit ginjal — dan orang tanpa (penyakit penyerta).”

“COVID-19 berperilaku seperti pelaku dengan kesempatan yang sama,” kata Dr. Al-Aly.

Apa yang mungkin terjadi?

ilustrasi penderita masalah jantung
ilustrasi penderita masalah jantung (health.grid.id)

Baca juga: Konsumsi Paracetamol dalam Jangka Panjang Dapat Tingkatkan Risiko Terkena Penyakit Jantung

Baca juga: Pola Makan Sehat Bisa Menunjang Kesehatan Jantung, Penting untuk Konsumsi Makanan Berserat

Dr. Becker menjelaskan apa yang mungkin menjadi penyebab begitu banyak kerusakan jantung,

3 dari 4 halaman

“Komunitas medis tahu bahwa infeksi [SARS-CoV-2] selama fase awal atau akut dapat menyebabkan radang jantung (miokarditis); radang selaput jantung (perikarditis); serangan jantung (infark miokard) yang berasal dari stres infeksi, kadar oksigen darah rendah, atau pembentukan bekuan darah di arteri koroner; dan gagal jantung.”

Gumpalan darah itu mungkin memberikan petunjuk penting, kata Dr. Becker.

“Ada alasan untuk percaya bahwa pembekuan darah, [atau trombosis], yang menyebabkan serangan jantung dan stroke pada Covid-19 memiliki karakteristik yang unik dan berbeda."

"Secara khusus, mereka mencakup proporsi subset spesifik sel darah putih yang jauh lebih tinggi daripada yang terlihat di pengaturan lain."

ilustrasi virus covid-19
ilustrasi virus covid-19 (femina.co.ic)

Baca juga: Muncul Covid-19 Varian Omicron Siluman, Pakar Tekankan Pentingnya Vaksinasi

Baca juga: Ketahui Syarat-syarat Pasien Covid-19 yang Bisa Menjalankan Isolasi Mandiri

"Teori pembekuan darah Covid-19 mulai terbentuk. Penelitian sedang berlangsung untuk memahami penyebab spesifik dan pencegahan serta pengobatan yang optimal.”

“Pengamatan kami adalah bahwa perikarditis terkait Covid-19 dapat lebih sulit diobati dibandingkan dengan perikarditis terkait virus lainnya, dan kekambuhan tampaknya lebih umum,” tambah Dr. Becker.

Dia juga mencatat, “Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami mekanisme yang bertanggung jawab dan mungkin untuk mengubah pendekatan pengobatan untuk beberapa pasien.”

Tetap sehat setelah Covid-19

Strategi terbaik bagi orang yang telah pulih dari Covid-19 adalah tetap waspada terhadap tanda-tanda masalah jantung.

“Pasien dengan Covid-19, termasuk mereka yang awalnya memiliki gejala ringan, tidak perlu ragu untuk berbicara dengan [dokter] perawatan primer mereka untuk gejala yang menetap atau baru, termasuk kelelahan, intoleransi olahraga, nyeri dada, sesak napas, jantung berdebar, [dan] rasa ingin pingsan,” tandas Dr. Becker.

4 dari 4 halaman

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved