Breaking News:

Tak Hilang, Ilmuwan Percaya Covid-19 Akan Jadi Penyakit Musiman pada Akhir Pandemi

Studi ilmiah menguatkan keyakinan itu, bahwa virus corona menyerang dengan pola tertentu

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Ilustrasi Perayaan Hari Natal dan Tahun Baru 2022 saat covid - Pemerintah kembali berlakukan ketentuan PPKM Level 3 saat Hari Natal dan Tahun Baru, ketentuan berlaku dari 24 Desember 2021 - 2 Januari 2022. 

TRIBUNHEALTH.COM - Beberapa negara kembali mengalami lonjakan kasus virus corona, tak terkecuali Amerika Serikat (AS) yang tengah memasuki musim dingin.

"Kami telah melihat peningkatan jumlah kami hanya dalam sebulan terakhir di semua 11 pusat kami di Ohio utara dan selatan," Fayanju, seorang dokter Oak Street Health yang berbasis di Cleveland, Ohio, mengatakan kepada CNN.

"Jadi, kami melihat ada peningkatan," tandasnya sekali lagi, dilansir TribunHealth.com dari CNN.

Para ilmuwan telah mengamati "gelombang" infeksi virus corona selama pandemi yang mengalami pasang dan surut di AS.

Namun faktor-faktor yang mendorong pola infeksi ini kompleks.

Dia memprediksi, di masa depan Covid-19 tidak benar-benar hilang, melainkan hanya menjadi endemi layaknya flu musiman.

Baca juga: Waspada, Tak Hanya Dialami Pasien Covid-19 Badai Sitokin Bisa Terjadi pada Penderita Penyakit Berat

Baca juga: Para Ilmuwan Khawatir Obat Covid Molnupiravir Bisa Picu Munculnya Mutasi Baru

Warga menjalani vaksinasi Covid-19 di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Bunga Rampai 3, Jakarta Timur, Jumat (9/7/2021). Vaksinasi Covid-19 itu menggunakan mobil vaksin keliling yang belum lama diluncurkan oleh Pemprov DKI Jakarta. Terdapat 16 mobil vaksin keliling yang beroperasi di Jakarta. Dengan mobil vaksin keliling, dapat mempercepat vaksinasi Covid-19 sehingga cepat mencapai herd immunity alias kekebalan komunitas.
Warga menjalani vaksinasi Covid-19 di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Bunga Rampai 3, Jakarta Timur, Jumat (9/7/2021). Vaksinasi Covid-19 itu menggunakan mobil vaksin keliling yang belum lama diluncurkan oleh Pemprov DKI Jakarta. Terdapat 16 mobil vaksin keliling yang beroperasi di Jakarta. Dengan mobil vaksin keliling, dapat mempercepat vaksinasi Covid-19 sehingga cepat mencapai herd immunity alias kekebalan komunitas. (Tribunnews/Herudin)

"Kita hidup melalui dunia intra-Covid, dan di dunia pasca-pandemi Covid, saya pikir apa yang akan kita lihat adalah infeksi endemik, tidak berbeda dengan flu musiman," kata Fayanju.

Endemik berarti bahwa suatu penyakit selalu ada dalam suatu populasi, tetapi penyakit itu tidak membebani sistem kesehatan atau memengaruhi sejumlah besar orang yang mengkhawatirkan seperti yang terlihat pada pandemi.

Beberapa ilmuwan menunjuk perilaku manusia, seperti mobilitas, sebagai pendorong gelombang penularan.

Beberapa orang berpikir, adanya gelombang baru adalah bukti bahwa Covid-19 sedang dalam transisi menjadi penyakit endemik musiman, dengan lebih banyak kasus terjadi pada bulan-bulan musim dingin saat suhu di luar ruangan turun dan orang-orang berkumpul di dalam ruangan.

Yang lain berpendapat, gelombang musiman Covid-19 bisa lebih kompleks.

Pasalnya selama pandemi ada lonjakan musim dingin yang memang sudah diperkirakan, namun ada pula lonjakan musim panas yang kurang diharapkan.

“Kami membutuhkan lebih banyak penelitian untuk menguraikan semua faktor yang mungkin menghubungkan musim dengan kasus Covid-19,” kata Dr. Hawre Jalal, asisten profesor di University of Pittsburgh, kepada CNN.

Tetapi ada satu hal yang disepakati oleh banyak ilmuwan, yakni infeksi virus corona di masa depan dapat mengikuti siklus musiman.

Studi ungkap alasan Covid-19 bakal jadi penyakit musiman

ilustrasi seseorang yang mengalami gejala lanjutan pasca positif covid
ilustrasi seseorang yang mengalami gejala lanjutan pasca positif covid (pixabay.com)

Baca juga: Jubir Covid-19 Ungkap Langkah Antisipasi Indonesia dalam Mencegah Masuknya Varian Omicron

Baca juga: dr. Edward Pandu Beberkan Gejala Lanjutan yang Dirasakan Pasca Terpapar Covid-19

"Musim adalah nyata," kata Dr. Donald Burke, profesor dan mantan dekan Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Pittsburgh.

"Kami pikir itu akan menjadi musiman di masa mendatang," kata Burke.

Satu studi oleh para peneliti di Spanyol, yang diterbitkan pada bulan Oktober di jurnal Nature Computational Science, mengklasifikasikan Covid-19 sebagai "infeksi suhu rendah musiman."

Secara terpisah, Burke dan rekannya Jalal ikut menulis dua makalah pracetak yang menggambarkan pola gelombang musiman pandemi sejauh ini dan menunjukkan bahwa pola ini dapat berulang di tahun-tahun berikutnya.

Makalah itu belum diterbitkan dalam jurnal peer-review tetapi telah diposting online ke medrxiv.org pada bulan Juli dan November.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved