Breaking News:

Ahli Sebut Bahaya Varian Omicron Tak Bakal Terungkap hingga Tahun Baru, Apa Masalahnya?

Para pakar menjelaskan mengapa perlu waktu empat minggu untuk menganalisis bahaya varian omicron

Pixabay
Ilustrasi virus corona varian omicron 

TRIBUNHEALTH.COM - Ahli menyebut ancaman nyata dari Covid-19 varian omicron tak mungkin diidentifikasi sebelum tahun baru.

Diperkirakan akan memakan waktu sebulan untuk mengumpulkan data yang menunjukkan apakah omicron akan mendorong lonjakan rawat inap di antara yang divaksinasi.

Lebih dari 40 kasus kini telah terdeteksi di Inggris, tetapi analisis menunjukkan angka sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi, dilansir TribunHealth.com dari Independent, Jumat (3/12/2021).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan informasi berbasis laboratorium tentang penularan varian akan tersedia "dalam beberapa hari".

Baca juga: Bos Moderna Sebut Kemungkinan Vaksin Kurang Efektif Lawan Varian Omicron, Bakal Dimodifikasi?

Baca juga: Sebuah Laporan Ilmiah yang Bocor Sebut Varian Omicron Berpeluang Picu Gelombang Baru Covid-19

Ilustrasi melawan Covid-19
Ilustrasi melawan Covid-19 (Freepik.com)

Namun informasi tersebut tidak akan memberikan gambaran lengkap tentang bagaimana kekebalan yang didapat dari vaksin atau kekebalan alami berkurang oleh omicron, serta sejauh mana.

Anggota SPI-M, sub-komite Sage, mengatakan para pejabat di Inggris dan sekitarnya kemungkinan akan mengetahui dalam waktu minimal empat minggu apakah omicron dapat mendorong rawat inap atau tidak.

“Jika kita tidak melihat peningkatan tajam dalam kasus [positif omikron] atau rawat inap dalam empat hingga enam minggu ke depan, maka kita dapat mulai bersantai,” kata Matt Keeling, profesor matematika dan ilmu kehidupan di University of Ahli Warwick dan SPI-M.

“Namun, kita mungkin menyadari bahwa ada masalah lebih cepat. Kita bisa mulai melihat peningkatan dramatis dalam kasus [omicron] dalam satu atau dua minggu, meskipun efek knock-on pada penerimaan di rumah sakit akan memakan waktu lebih lama.”

Baca juga: Penemu Varian Omicron Ungkap Gejala Jenis Ini Berbeda dari Covid-19 yang Lain, Tak Disertai Anosmia

Baca juga: Pfizer dan Moderna Tengah Kembangkan Vaksin yang Targetkan Varian Covid-19, Termasuk Omicron

Ilustrasi penyebaran virus corona varian delta dan omicron -- FOTO: Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengadakan program vaksinasi bagi 1000 pekerja atau buruh di Kantor Kemnaker, Jalan Gatot Subroto,Jakarta Selatan, Selasa (4/5/2021). Pelaksanaan vaksinasi diselenggarakan dalam rangka memperingati Hari Buruh Internasional atau May Day Tahun 2021.
Ilustrasi penyebaran virus corona varian delta dan omicron -- FOTO: Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengadakan program vaksinasi bagi 1000 pekerja atau buruh di Kantor Kemnaker, Jalan Gatot Subroto,Jakarta Selatan, Selasa (4/5/2021). Pelaksanaan vaksinasi diselenggarakan dalam rangka memperingati Hari Buruh Internasional atau May Day Tahun 2021. (Warta Kota/Henry Lopulalan)

Para pejabat di Afrika Selatan telah memperingatkan bahwa varian tersebut sudah tumbuh pada tingkat yang eksponensial di negara tersebut.

Kasus Covid di Afrika Selatan berlipat ganda antara Selasa dan Rabu minggu ini, naik dari 4.373 menjadi 8.561.
Namun, masih belum jelas berapa banyak dari infeksi baru ini yang disebabkan oleh omicron.

Rawat inap baru-baru ini juga melonjak di provinsi Gauteng, pusat wabah omicron Afrika Selatan, tetapi data lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan usia dan status vaksinasi mereka yang dirawat.

Profesor Adrian Hill, salah satu ilmuwan di balik vaksin Oxford, mengatakan akan mengkhawatirkan jika ada banyak kasus parah di antara orang tua di Afrika selatan.

WHO mengatakan telah menerima laporan dari berbagai kasus "mulai dari penyakit ringan sampai penyakit parah", sementara para ilmuwan dari Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) Afrika Selatan mengatakan mereka percaya bahwa infeksi ulang dari omicron "akan lebih sedikit berat".

Baca juga: Varian Omicron Bisa Infeksi Orang yang Telah Divaksinasi, Ahli Yakin Tetap Efektif Kurangi Keparahan

Baca juga: Fakta Virus Corona Varian Omicron: Pertama Ditemukan di Afrika Selatan dan Punya 32 Mutasi

Ilustrasi virus corona varian omicron
Ilustrasi virus corona varian omicron (kompas.com)

“Itulah yang coba kami buktikan dan pantau dengan sangat hati-hati di Afrika Selatan. Dan hal yang sama berlaku untuk mereka yang divaksinasi,” kata Anne von Gottberg, ahli mikrobiologi di NICD.

Prof Hill mengatakan para pengamat ilmiah belum dalam posisi untuk menarik kesimpulan tegas dari epidemiologi Afrika Selatan.

“Tetapi jika dalam sebulan tidak ada banyak kasus parah [didorong oleh omicron], saya pikir kita akan jauh lebih santai.”

Ketua SPI-M Graham Medley, seorang profesor pemodelan penyakit menular di London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM), memberikan penjelasan.

"Untuk mendeteksi dampak omicron pada rawat inap, kita akan membutuhkan beberapa ribu infeksi,” katanya.

"Semakin buruk masalahnya, semakin awal kita akan tahu."

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved