Breaking News:

Perusahaan Jepang Kembangkan Cacing untuk Skrining Kanker Pankreas, Gunakan Sampel Urine

Pakar kesehatan menyebut metode skrining ini bisa menjadi pilihan yang menjajikan di masa depan

Pixabay
Ilustrasi uji urine untuk deteksi kanker 

TRIBUNHEALTH.COM - Perusahaan biotek Jepang telah mengembangkan cacing untuk mendeteksi tanda-tanda awal kanker pankreas lewat urine.

Langkah ini diharapkan bisa membantu meningkatkan skrining, dilansir TribunHealth.com dari CNA, Selasa (16/11/2021).

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa cairan tubuh pasien kanker berbau berbeda dengan orang sehat.

Tetapi Hirotsu Bio Science telah memodifikasi secara genetik sejenis cacing yang disebut C elegans.

Panjangnya sekitar 1 mm, dengan indra penciuman yang tajam.

Melalui modifikasi tersebut indra penciuman cacing dapat bereaksi terhadap urin penderita kanker pankreas, yang sangat sulit dideteksi sejak dini.

Baca juga: Cara Mencegah Kanker Prostat, Ini yang Perlu Dipahami dari dr. Rizki Muhammad Ihsan, Sp. U.

Baca juga: Apakah Kemoterapi Bisa Membuat Pasien Sembuh dari Kanker Prostat? Ini Kata Dokter Spesialis Urologi

ilustrasi sel kanker
ilustrasi sel kanker (freepik.com)

"Ini adalah kemajuan teknologi yang besar," kata CEO Takaaki Hirotsu, mantan akademisi yang mempelajari cacing kecil yang dikenal sebagai nematoda, kepada AFP, dikutip CNA.

Perusahaan yang berbasis di Tokyo itu telah menggunakan cacing untuk mendeteksi kanker dalam tes skrining, meskipun tanpa menentukan jenisnya.

Tes baru ini tidak dimaksudkan untuk mendiagnosis kanker pankreas, tetapi dapat membantu meningkatkan skrining rutin karena sampel urin dapat dikumpulkan di rumah tanpa perlu mengunjungi rumah sakit, kata Hirotsu pada konferensi pers pada hari Selasa.

Dan jika cacing tersebut 'membunyikan alarm', pasien akan dirujuk ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut, katanya.

Baca juga: Beragam Jenis Pengobatan pada Penderita Kanker Prostat, Simak Berikut Ini

Baca juga: Berbagai Pertimbangan Penanganan Terapi Penderita Kanker Prostat menurut Dokter Spesialis Urologi

ilustrasi gejala kanker pankreas
ilustrasi gejala kanker pankreas (grid.id)

Dia berharap ini dapat membantu meningkatkan tingkat deteksi kanker di Jepang, yang seperti banyak negara telah mengalami penurunan tingkat skrining selama pandemi karena orang menghindari kunjungan medis.

Bahkan sebelum pandemi, pemeriksaan kanker di Jepang lebih jarang daripada banyaknegara maju, menurut data OECD.

"Ini adalah pengubah permainan ... Orang perlu mengubah cara mereka berpikir tentang skrining kanker," kata Eric di Luccio, kepala pusat penelitian perusahaan.

Hirotsu dan Universitas Osaka merinci keterampilan mendeteksi kanker C elegans dalam studi bersama yang diterbitkan awal tahun ini di jurnal peer-review Oncotarget.

Dalam tes terpisah yang dilakukan oleh perusahaan, cacing dengan benar mengidentifikasi semua 22 sampel urin dari pasien kanker pankreas, termasuk orang-orang dengan stadium awal penyakit.

Tim Edwards, seorang dosen senior psikologi di University of Waikato di Selandia Baru, yang telah mempelajari kemampuan anjing untuk mendeteksi kanker paru-paru, mengatakan menggunakan cacing tampak "menjanjikan".

Baca juga: Covid-19 Bisa Serang Pankreas, Penyintas Dapat Alami Diabetes karena Produksi Insulin Terganggu

Baca juga: Kanker Pankreas Dikenal sebagai Silent Disease, Kerap Tak Tunjukkan Gejala pada Tahap Awal

Sel kanker dapat menyerang siapa saja
Sel kanker dapat menyerang siapa saja (bali.tribunnews.com)

Edwards, yang tidak berafiliasi dengan perusahaan Jepang, mencatat bahwa tidak seperti anjing, cacing tidak memerlukan pelatihan untuk mengendus kanker pada pasien.

Daniel Kolarich, seorang profesor di Australian Centre for Cancer Glycomics, menunjukkan bahwa sifat "tidak konvensional" dari metode ini bisa menjadi "salah satu alasan mengapa ini tidak mendapat perhatian lebih".

"Secara pribadi, saya pikir kita perlu mengejar setiap strategi yang masuk akal untuk mengembangkan dan mengidentifikasi tes yang dapat membantu kita mengidentifikasi kanker sedini mungkin," katanya kepada AFP.

Namun dia mengingatkan bahwa diagnostik baru harus "memiliki spesifisitas dan sensitivitas yang unggul untuk memastikan bahwa kanker dideteksi sedini mungkin dan diagnosis kanker positif palsu dapat dihindari".

Baca berita lain tentang kesehatan umum di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved