Breaking News:

Covid-19 Kemungkinan Punya Dampak Neurologis, Pakar Sebut Bisa Munculkan Gejala Demensia Lebih Awal

Demensia umumnya mengacu pada kondisi di otak yang merusak memori, pikiran, perilaku dan emosi.

Freepik
Ilustrasi penderita demensia akibat Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Covid-19 telah dicurigai memiliki kaitan dengan demensia.

Alzheimer's Disease International mendesak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan pemerintah di seluruh dunia untuk "segera mempercepat penelitian tentang dampak potensial COVID-19 pada peningkatan tingkat demensia," dilansir TribunHealth.com dari CNBC.

Dikatakan, pandemi dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah pasien demensia dalam jangka panjang.

Pasalnya beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa infeksi Covid dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena demensia dan menyebabkan gejala demensia muncul lebih awal.

Demensia umumnya mengacu pada kerusakan di otak yang merusak memori, pikiran, perilaku dan emosi.

Baca juga: WHO Prediksi Penderita Demensia Capai 78 Juta pada 2030, Tak Hanya Terjadi pada Orang Tua

Ilustrasi - otak
Ilustrasi - otak (Pixabay)

Penyakit Alzheimer adalah bentuk paling umum dari demensia, dan saat ini tidak ada obat untuk demensia.

Dalam jangka pendek, “tingkat demensia dapat turun sementara sebagai akibat dari tingginya jumlah kematian penderita demensia akibat COVID-19, dengan antara 25 hingga 45 persen dari semua kematian akibat COVID-19 diperkirakan terjadi pada mereka yang menderita demensia,” kata kelompok yang berbasis di London itu dalam rilis media hari Rabu (31/8/2021).

Tetapi dalam jangka panjang, jumlah orang dengan demensia “dapat meningkat secara signifikan karena dampak neurologis COVID-19,” tambahnya.

Sejak virus corona pertama kali muncul di China pada akhir 2019, lebih dari 217 juta kasus Covid-19 telah dilaporkan - dan lebih dari 18 juta terdeteksi dalam 28 hari terakhir, menurut data resmi yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Jumlah aktual kasus Covid secara global kemungkinan lebih tinggi dari yang dilaporkan.

Itu sebagian karena faktor-faktor seperti kurangnya pengujian untuk mengungkap infeksi dan kapasitas yang tidak memadai untuk melaporkan kasus.

Covid dan demensia

Ilustrasi demensia alzheimer menyerang otak
Ilustrasi demensia alzheimer menyerang otak (Freepik)

Baca juga: Pakar Jelaskan Mengapa Vaksin Covid-19 untuk Anak Belum Tersedia hingga Sekarang

Lebih banyak yang harus dilakukan untuk memahami hubungan antara demensia Covid, kata Alzheimer's Disease International (ADI).

“Banyak ahli demensia di seluruh dunia sangat prihatin dengan hubungan antara demensia dan gejala neurologis COVID-19,” kata Paola Barbarino, kepala eksekutif ADI.

Panel Penasihat Medis dan Ilmiah kelompok tersebut, yang terdiri dari para ahli global tentang demensia, telah membentuk kelompok kerja untuk mempelajari tautan itu dan membuat rekomendasi tentang cara menangani masalah tersebut.

Dr. Alireza Atri, seorang ahli saraf kognitif dan ketua panel penasehat, mengatakan dia “sangat prihatin” tentang efek yang disebut Long Covid.

Itu termasuk gejala seperti kehilangan rasa dan penciuman, “kabut otak” atau kehilangan kejernihan mental, serta kesulitan dengan konsentrasi, ingatan dan pemikiran, tambahnya.

Atri yang merupakan direktur Banner Sun Health Research Institute di AS menjelaskan, Covid dapat merusak dan menggumpalkan pembuluh mikro di otak, merusak kekebalan tubuh, dan menyebabkan peradangan.

Itu dapat memberikan "akses lebih mudah ke hal-hal yang dapat membahayakan otak Anda" dan menyebabkan gejala gangguan neurologis - seperti demensia - muncul lebih awal, kata dokter.

Gelombang kasus demensia

Petugas kesehatan melakukan pemeriksaan rutin pada warga yang berada di tempat penampungan sementara penanganan Covid-19 di Gelanggang Olahraga Remaja (GOR) Karet Tengsin, Jakarta Pusat, Jumat (12/6/2020).
Petugas kesehatan melakukan pemeriksaan rutin pada warga yang berada di tempat penampungan sementara penanganan Covid-19 di Gelanggang Olahraga Remaja (GOR) Karet Tengsin, Jakarta Pusat, Jumat (12/6/2020). (Tribunnews/Jeprima)

Baca juga: Meski Sudah Mulai Sekolah Tatap Muka, Pakar Ingatkan Kini Anak-anak Lebih Berisiko Tertular Covid-19

Halaman
12
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved