Breaking News:

Inilah Beberapa Upaya yang Bisa Dilakukan Jika Seseorang Alami Obsessive Compulsive Disorder (OCD)

Menurut Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ ada beberapa hal yang bisa dilakukan apabila seseorang mengalami suatu bentuk gangguan obsesif-kompulsif.

Pixabay
Ilustrasi pendekatan interpersonal terhadap penderita OCD, begini penjelasan Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ 

TRIBUNHEALTH.COM - Obsessive compulsive disorder alias OCD ditandai dengan gangguan pikiran yang menimbulkan kecemasan dan perilaku yang dilakukan berulang kali guna menghilangkan kecemasan tersebut.

Misalnya seperti penderita Obsessive compulsive disorder (OCD) yang takut terkena penyakit maka akan cenderung mencuci tangan secara berlebihan atau terlalu sering membersihkan rumah.

Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ mengatakan jika ada beberapa hal yang bisa dilakukan apabila seseorang mengalami ataupun sudah jatuh ke dalam suatu bentuk gangguan obsesif-kompulsif, antara lain:

1. Pendekatan interpersonal

"Kalau kita berbicara tentang pendekatan interpersonal, yang perlu dilakukan pada orang yang mengalami gangguan obsesif-kompulsif adalah meningkatkan hubungan kolaborasi," jelas Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ.

Baca juga: Obsessive Compulsive Disorder (OCD) Bisa Dideteksi sejak Penderita Memasuki Usia 18 Tahun ke Atas

Ilustrasi gangguan Obsessive Compulsive Disorder atau OCD, begini pemaparan Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ
Ilustrasi gangguan Obsessive Compulsive Disorder atau OCD, begini pemaparan Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ (Pixabay)

Pernyataan ini disampaikan oleh Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa, Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ yang dilansir oleh Tribunhealth.com dalam tayangan YouTube Tribun Health program Healthy Talk edisi 17 September 2022.

Baca juga: Kasus yang Ditangani Dokter Gigi Spesialis Prostodonsia, Simak Kata drg. Hendra Nur Sp. Pros Berikut

Dimana hubungan keintiman antara orang-orang terdekat penderita OCD.

Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ menegaskan jika hal ini juga berpengaruh.

Biasanya orang-orang yang mengalami OCD maka orang-orang terdekatnya juga mengalami kerenggangan.

Bisa juga di satu sisi pengidap OCD membutuhkan keintiman yang tidak pernah dia dapatkan sehingga dia mengalami OCD.

"Jadi perlu dibina kembali," tutur Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ.

Selain itu, perlunya memfasilitasi pembelajaran tentang pola-pola maladaptif.

Maladaptif itu seperti memiliki standar yang terlalu tinggi, kemudian menghujat kondisi tertentu atau orang dalam kondisi tertentu, kemudian kemampuan untuk meluapkan emosi adalah sebuah bentukan-bentukan skema maladaptif terhadap respon tertentu.

"Jadi pola-pola itu perlu diubah dan perlu diblokir dan diganti pola-pola yang lebih baru. Jadi tidak perlu membuat standar yang terlalu tinggi terhadap sesuatu, lebih santai, kemudian tidak terlalu cepat menghujat kondisi ataupun orang tertentu," lanjutnya.

Kita harus meningkatkan keinginan untuk berubah secara efektif untuk menemukan pola-pola adaptasi yang baru.

Baca juga: Inilah Beberapa Macam Sunat Modern dengan Metode yang Lebih Baik, Berikut Penjelasan Dokter

ilustrasi seseorang yang sedang melakukan terapi, begini ulasan Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ
ilustrasi seseorang yang sedang melakukan terapi, begini ulasan Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ (health.kompas.com)

Baca juga: Tak Hanya Peregangan Kulit Saja, Ketahui Beberapa Kebiasaan Penyebab Terjadinya Stretchmark

"Tadikan dia mengalami maladaptif ya, skema-skema maladaptif dalam respon sebuah stressor diganti dengan pola-pola yang baru," timpalnya.

2. Terapi kelompok atau komunitas

"Kalau kita bicara pendekatan dari kelompok atau komunitasnya adalah kita berusaha untuk membanrtu ketidakmampuannya untuk berbagi secara baik ataupun secara spontan terhadap orang lain," ucap Mayor Kes dr. Hary Purwono, Sp.KJ.

"Jadi tadi disebutkan bahwa orang OCD itu sulit untuk mendelegasikan tanggung jawab ataupun tugas kepada orang lain," ungkapnya.

"Nah dari sini, orang dalam lingkup komunitas atau kelompoknya harus sudah bisa belajar untuk percaya, untuk bisa mendelegasikan tanggung jawab terhadap orang lain supaya bebannya itu berkurang," paparnya.

Halaman
12
Penulis: Dhiyanti Nawang Palupi
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved