Breaking News:

Jika Ibu Hamil Sudah Terpapar Covid-19, Bahayakah Bagi Janin? Ini Kata dr. dr. Joeal Osbert Dp.OG

Covid-19 bisa menginveksi siapa saja, termasuk ibu hamil. Ibu hamil tergolong rentan tertpapar covid-19 karena imunitasnya yang rendah.

kompas.com
ilustrasi ibu hamil yang terpapar virus covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Seringkali ditemui ibu hamil yang terpapar covid-19 merasa sangat khawatir terhadap kehamilannya.

dr. Joeal Osbert menyampaikan bahwa dilihat terlebih dahulu penelitiannya.

Akan dilakukan pemeriksaan pada bayi-bayi yang lahir dari ibu yang positif covid-19.

Bayi akan diswab pada nasofaring atau hidung dan dilihat hasilnya.

Penyebaran ini bisa vertikal, arti dari vertikal ialah melalui plasenta atau ketika bayi tersebut lahir tertular melalui udara.

Pasti ada kemungkinan bayi terpapar covid-19 ketika baru saja lahir dan tertular melalui udara.

dr. Joeal Osbert menyampaikan, selain dilakukan swab pada bayi dilakukan juga pemeriksaan pada plasenta.

RNA atau materi genetik dari virus akan diperiksa.

ilustrasi ibu hamil yang terpapar virus covid-19
ilustrasi ibu hamil yang terpapar virus covid-19 (kompas.com)

Baca juga: Tak Hanya Tangkal Covid-19, Dokter: Penggunaan Masker Bisa Cegah Penyakit Berbahaya Lain

Ternyata bayi-bayi yang baru lahir dari ibu yang terpapar covid-19 terdapat sebanyak 7,7 persen yang ditemukan terpapar melalui plasenta.

Selain melakui plasenta, tali pusat juga dilakukan pemeriksaan dan ternyata ditemukan 2,9 persen bayi terpapar covid-19.

dr. Joeal Osbert mengatakan bahwa penularan covid-19 dari ibu ke janin kemungkinan bisa terjadi dan kemungkinannya kecil hanya sekitar 2-3 persen saja.

Jika dikatakan covid-19 tidak menular ke janin juga beum tentu, bisa saja janin tertular virus civid-19 tetapi kecil kemungkinannya.

Ibu hamil jelas lebih beresiko untuk terkena covid-19 dibandingkan orang yang tidak hamil.

dr. Joeal Osbert menyampaikan bahwa tubuh ibu hamil beradaptasi karena adanya janin didalam tubuhnya, janin merupakan benda asing untuk ibu hamil.

Tubuh akan menekan sistem imun ibu, agar tidak menyerang janin.

Baca juga: Muncul Omicron yang Lebih Menular, Ini Waktu yang Tepat untuk Akhiri Isolasi Mandiri Covid-19

Otomatis pertahanan tubuh akan lebih rendah atau menurun, jika sudah seperti ini maka ibu hamil akan mudah terinfeksi.

dr. Joeal Osbert juga menyampaikan, yang paling penting adalah melindungi diri sendiri dengan cara menjaga imun tetap optimal.

Menjaga imun tetap optimal misalnya dengan konsumsi makanan bergizi dan minum vitamin,.

Ibu hamil boleh beraktivitas diluar rumah, jika tidak beraktivitas diluar rumah maka ibu hamil bisa sakit karena stress, yang terpenting tetap mematuhi protokol kesehatan.

dr. Joeal Osbert mengatakan, dari 100 persen ibu hamil yang diperiksa sekitar 11 persen yang positif covid-19, dan dari 11 persen tersebut terdapat 52% nya adalah OTG atau orng tanpa gejala.

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved