Breaking News:

Muncul Omicron yang Lebih Menular, Ini Waktu yang Tepat untuk Akhiri Isolasi Mandiri Covid-19

Berikut ini informasi mengenai kapan virus corona menjadi sangat menular, serta kapan seseorang berhenti menularkannya

kompas.com
ilustrasi isolasi mandiri saat positif Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Informasi seputar penularan Covid-19 penting untuk diketahui, termasuk tahap-tahap infeksi.

Dengan munculnya varian Omicron yang lebih menular, banyak orang khawatir apakah infeksi kali ini lebih serius atau berlanjut untuk waktu yang lebih lama.

Karenanya perlu diketahui kapan virus corona menjadi sangat menular, serta kapan seseorang berhenti menularkannya.

Dengan demikian, seseorang bisa dengan tepat mengakhiri masa isolasinya.

Para ahli memiliki tanggapan yang beragam terhadap hal ini, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari India Times pada Selasa (16/8/2022).

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa virus mulai hilang dari tubuh 10 hari setelah infeksi.

Para ahli percaya bahwa seseorang sangat menular beberapa hari setelah timbulnya gejala tetapi secara bertahap patogenisitas virus turun setelah beberapa hari.

Tapi sekali lagi ada perdebatan tentang "kapan seseorang bisa sembuh dari virus"?

Jawaban sederhana untuk ini adalah tergantung pada kekebalan orang tersebut.

Cara sistem kekebalan tubuh merespons virus sangat menentukan kapan orang tersebut akan terbebas dari virus.

Baca juga: Belum Endemi, Segera Vaksin dan Tetap Taat Prokes Demi Lindungi Diri dari Covid-19

ilustrasi dilakukannya vaksinasi covid-19
ilustrasi dilakukannya vaksinasi covid-19 (kompas.com)
2 dari 4 halaman

Komisaris Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago Dr. Allison Arwady mengatakan kepada media bahwa mengingat varian Omicron BA.4 dan BA.5, beberapa orang mungkin positif Covid-19 lebih lama.

Namun banyak ahli, termasuk Dr Arwady, tidak melihat alasan untuk mengubah protokol isolasi untuk Covid dan menyarankan agar protokol lama tetap dilanjutkan.

Baca juga: Apakah Pasca Covid-19 juga Menyebabkan Malnutrisi pada Seseorang? Ini Kata R. Radyan Yaminar. S.Gz

“ Masa inkubasi tampaknya lebih pendek – sekitar tiga hari – untuk varian Omicron. Kita tahu bahwa orang cenderung paling menular di awal perjalanan infeksi mereka. Dengan Omicron, sebagian besar penularan terjadi selama satu hingga dua hari sebelum timbulnya gejala, dan dalam dua hingga tiga hari sesudahnya," paparnya.

Beberapa penelitian lain menemukan bahwa meskipun pasien berhenti menunjukkan gejala dan merasa baik-baik saja, ada jejak virus di sistem pernapasan yang berpotensi menyebarkan infeksi.

Tidak ada data konkret tentang berapa hari penularan sebenarnya

Ilustrasi kenaikan kasus Covid-19
Ilustrasi kenaikan kasus Covid-19 (nasional.kompas.com)

Sementara beberapa penelitian mengatakan orang berhenti menular seminggu setelah infeksi, beberapa penelitian lain menemukan bahwa orang tetap menular bahkan setelah 10 hari.

Kementerian Kesehatan India merekomendasikan untuk tetap berada dalam isolasi setidaknya selama 7 hari.

"Pasien yang menjalani isolasi di rumah akan dipulangkan dan mengakhiri isolasi setelah setidaknya 7 hari berlalu dari hasil tes positif dan tidak demam selama 3 hari berturut-turut dan mereka akan terus mengenakan masker. Tidak perlu pengujian ulang setelah masa isolasi rumah berakhir," pedoman kementerian kesehatan negara tersebut.

Sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) merekomendasikan minimal 5 hari isolasi.

Baca juga: 5 Penyebab Munculnya Sensasi Terbakar pada Hidung, Termasuk Rhinitis dan Covid-19

ilustrasi seseorang yang mengalami pilek karena Covid
ilustrasi seseorang yang mengalami pilek karena Covid (lifestylekompas.com)

Tergantung gejalanya

3 dari 4 halaman

Terlepas dari gejala dan status vaksinasi seseorang, CDC AS merekomendasikan untuk tetap terisolasi selama 5 hari.

Seseorang dapat mengakhirinya jika tidak ada gejala lebih lanjut yang terlihat.

"Jika Anda dites positif COVID-19, tinggal di rumah setidaknya selama 5 hari dan isolasi diri Anda dari orang lain di rumah Anda. Anda kemungkinan paling menular selama 5 hari pertama ini," demikian bunyi pedoman CDC AS.

Baca juga: Potensi Penularan Covid-19 di Masyarakat Meningkat, Ini Pesan Kementerian Kesehatan

Tanpa protokol isolasi dan jika seseorang merasa lebih baik, dan tidak ada gejala yang terlihat, seseorang harus terus memakai masker hingga hari ke-10, merekomendasikan CDC AS.

"Setelah Anda mengakhiri isolasi, jika gejala Covid-19 Anda kambuh atau memburuk, mulai kembali isolasi Anda pada hari 0. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan jika Anda memiliki pertanyaan tentang gejala Anda atau kapan harus mengakhiri isolasi," tambahnya.

Mengapa penting untuk mengisolasi diri sendiri?

Ilustrasi isolasi mandiri dengan cara yang benar
Ilustrasi isolasi mandiri dengan cara yang benar (kompas.com)

Segera setelah seseorang dinyatakan positif COVID, penting untuk mengisolasi diri.

Ini tidak hanya menghentikan penyebaran infeksi, tetapi juga melindungi bagian kekebalan dari orang-orang yang mungkin memiliki komplikasi kesehatan yang serius saat terpapar Covid.

Badan-badan kesehatan dan para ahli dengan tegas menyarankan untuk menjauhi orang-orang yang menderita hipertensi, penyakit kardiovaskular, dan penyakit ginjal.

Baca juga: Asupan Nutrisi pada Ibu Hamil saat Isolasi Mandiri menurut Dokter Spesialis Gizi Klinik

Penting untuk tetap terinformasi dengan baik

4 dari 4 halaman

Divaksinasi atau tidak, seseorang harus tetap mendapat informasi tentang infeksi, gejalanya, dan tanda-tanda awal.

Virus corona terkenal karena infeksi ulang.

Ada beberapa kasus infeksi ulang bahkan pada individu yang divaksinasi, yang menjadi alasan mengapa isolasi adalah praktik terbaik untuk memutus rantai penularan.

Baca berita lain tentang kesehatan umum di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved