Breaking News:

Vaksin Booster Jadi Syarat Mudik, Apakah Boleh Dilakukan saat Berpuasa? Ini Jawaban Ahli

Masyarakat diharapkan tetap waspada dan saling menjaga dengan tetap konsisten menerapkan protokol kesehatan.

kompas.com
Ilustrasi vaksin Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Bulan suci Ramadhan tahun ini sedikit berbeda dari dua tahun terakhir. Meskipun masih berlangsung dalam suasana pandemi COVID-19.

Tahun ini, masyarakat dapat beribadah tanpa pembatasan dan diperbolehkan untuk mudik.

Namun, masyarakat diharapkan tetap waspada dan saling menjaga dengan tetap konsisten menerapkan protokol kesehatan.

Karena, masih banyak kelompok rentan di sekitar kita.

Baca juga: Prof. Wiku Adisasmito Ungkap Peraturan Perjalanan Aman Covid-19 Selama Ramadhan dan Idul Fitri 2022

Menurut Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Ditjen Bimas Islam Kementerian Agama Dr. H. Adib, M.Ag, Bahwa mencegah mafsadatan (kerusakan) lebih didahulukan daripada mengambil kemaslahatan.

Oleh karena itu, dalam konteks di bulan Ramadhan ini kita juga dianjurkan untuk tetap menjaga protokol kesehatan.

Ilustrasi menerapkan protokol kesehatan
Ilustrasi menerapkan protokol kesehatan (Freepik.com)

Baca juga: PPKM Jawa Bali Diperpanjang walaupun Kasus Melandai, Wiku Ingatkan Disiplin Protokol Kesehatan

Selain itu kita juga dianjurkan untuk mengikuti vaksinasi meskipun di bulan Ramadhan ini.

Dalam Islam, menjaga diri maupun orang lain itu adalah kewajiban.

Oleh karena itu protokol kesehatan pada saat pelaksanaan ibadah itu harus tetap dilaksanakan sebaik-baiknya.

Baca juga: Prof. Wiku Adisasmito: Setelah Vaksinasi Covid-19, Imunitas Tidak Langsung Terbentuk Secara Instan

Bagaimana kita menggunakan masker dengan baik, mencuci tangan, dan menjaga jarak, jangan sampai diabaikan.

Jika abai terhadap protokol kesehatan, maka bisa membahayakan diri sendiri dan orang lain.

Ilustrasi vaksin booster
Ilustrasi vaksin booster (nasional.kompas.com)

Adib juga menegaskan, selama bulan Ramadhan jika dianjurkan untuk melakukan vaksinasi COVID-19, maka boleh dilakukan.

Vaksinasi menggunakan metode injeksi adalah halal dan tidak membatalkan puasa.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 Masih Sangat Efektif untuk Seluruh Varian Omicron Baik BA.1, BA.2, Maupun BA.3

Hal ini sesuai dengan fatwa MUI Nomor 13 Tahun 2021.

Karena itu, masyarakat yang akan melaksanakan mudik, dianjurkan untuk melakukan vaksinasi lanjutan atau booster.

"Jadi, kalau di bulan ramadhan ini kemudian ada percepatan vaksinasi oleh pemerintah terutama bagi mereka yang akan melakukan mudik dengan vaksinasi booster, maka saya kira itu sangat tepat dilakukan."

"Terutama di tempat-tempat ibadah misalnya setelah sholat tarawih atau di siang hari juga tidak masalah," imbuh Adib dilansir Tribunhealth.com dari situs resmi covid19.go.id.

Ilustrasi beberapa jenis vaksin booster
Ilustrasi beberapa jenis vaksin booster (nasional.kompas.com)

Penanggulangan Covid-19 merupakan tanggung jawab seluruh elemen bangsa.

Terdapat dua elemen penanggulangan Covid-19 di indonesia.

Baca juga: 2 Tahun Penanganan Pandemi, Jubir Vaksin Tekankan Kolaborasi dan Penguatan Layanan Kesehatan

Pertama, tanggung jawab yang bersifat kebangsaan dan kenegaraan ini harus dipikul oleh pemerintah dan juga warga negara.

Halaman
12
Penulis: Ranum Kumala Dewi
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved