Breaking News:

Perusahaan Inggris dan Prancis Kembangkan Vaksin Baru, Diklaim Manjur Cegah Rawat Inap Akibat Covid

Selain sangat efektif dalam mencegah rawat inap, vaksin ini menawarkan perlindungan terhadap penyakit sedang hingga berat

Freepik.com
Ilustrasi Vaksinasi Covid-19 pada lansia 

TRIBUNHEALTH.COM - Pabrikan asal Inggris dan Prancis mengklaim produk vaksin mereka efektif melawan penyakit parah dan rawat inap akibat Covid-19.

Mereka adalah Sanofi, perusahaan Prancis dan mitranya dari Inggris, GlaxoSmithKline.

Kedua perusahaan tersebut bisa dikatakan tertinggal dalam perlombaan untuk mengembangkan vaksin.

Tetapi data baru menunjukkan hasil vaksin mereka sangat memuaskan.

Selain sangat efektif dalam mencegah rawat inap, vaksin ini menawarkan perlindungan 75 persen terhadap penyakit sedang hingga berat, menurut uji klinis fase 3 pabrikan.

Vaksin tersebut juga menunjukkan 58 persen kemanjuran terhadap penyakit simtomatik, dilansir TribunHealth.com dari Independent, Kamis (24/2/2022).

Baca juga: Aturan Baru, Lansia Bisa Vaksin Booster Selang 3 Bulan Vaksin Dosis Lengkap

Baca juga: Muncul Covid-19 Varian Omicron Siluman, Pakar Tekankan Pentingnya Vaksinasi

Ilustrasi pemberian vaksin booster
Ilustrasi pemberian vaksin booster (jatim.tribunnews.com)

Percobaan studi kedua yang dilakukan oleh Sanofi dan GSK menemukan bahwa suntikan, ketika digunakan sebagai dosis booster, meningkatkan kadar antibodi sebesar 18 hingga 30 kali lipat pada orang yang telah divaksinasi.

Kumpulan data sekarang akan diserahkan ke regulator dengan harapan mendapatkan persetujuan.

Kedua studi percobaan diharapkan akan diterbitkan "akhir tahun ini."

Vaksin ini mengandalkan pendekatan berbasis protein konvensional untuk melatih sistem kekebalan tubuh.

2 dari 3 halaman

Teknologinya mirip dengan salah satu vaksin influenza musiman Sanofi, dan digabungkan dengan adjuvant GSK, zat yang meningkatkan efektivitas suntikan.

Vaksin ini juga lebih mudah untuk disimpan dan diangkut daripada beberapa vaksin saingan.

Teknologi protein, yang juga berada di balik suntikan Covid-19 yang baru-baru ini disetujui dari Novavax, telah digunakan sejak pertengahan 1980-an.

"Kami yakin bahwa vaksin ini dapat memainkan peran penting karena kami terus mengatasi pandemi ini dan bersiap untuk periode pascapandemi," kata Roger Connor, presiden Vaksin GSK.

ilustrasi vaksinasi
ilustrasi vaksinasi (freepik.com)

Baca juga: Gejala Long Covid Lebih Ringan pada Orang yang Telah Divaksinasi

Baca juga: Waspada Omicron, Jubir Vaksinasi Covid-19 Imbau Pasien Positif Tanpa Gejala Isoman Di Rumah

Keefektifan vaksin 100 persen terhadap penyakit parah datang pada saat beberapa varian beredar, menunjukkan potensi suntikan dipertahankan dalam menghadapi Omicron, Delta dan strain lainnya - tidak seperti banyak jab lain yang saat ini digunakan.

"Tidak ada studi kemanjuran Fase 3 global lainnya yang telah dilakukan selama periode ini dengan begitu banyak varian yang menjadi perhatian, termasuk Omicron, dan data kemanjuran ini serupa dengan data klinis terbaru dari vaksin resmi," kata Thomas Triomphe, wakil presiden eksekutif untuk Sanofi Vaccines. .

Perusahaan-perusahaan itu mengatakan mereka sedang dalam diskusi untuk persetujuan pengambilan gambar mereka dengan regulator, termasuk Food and Drug Administration AS dan European Medicines Agency.

Kepala Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), Richard Hatchett, mengatakan vaksin berbasis protein baru yang diberikan dengan adjuvant dapat "berpotensi menjadi tenaga kerja untuk vaksinasi di masa depan."

Ilustrasi virus corona varian baru
Ilustrasi virus corona varian baru (Pexels)

Baca juga: Gejala Long Covid Lebih Ringan pada Orang yang Telah Divaksinasi

Baca juga: Pasien Covid-19 Tak Dapat WA Isoman Dapat Hubungi 081110500567

Sementara vaksin mRNA berisi instruksi genetik untuk membuat protein lonjakan yang melapisi bagian luar virus Covid, suntikan Sanofi-GSK menggunakan versi protein yang dimodifikasi itu sendiri untuk menghasilkan respons imun dan memberikan perlindungan.

Sanofi dan GSK diharapkan untuk meminta otorisasi untuk vaksin mereka tahun lalu, tetapi membatalkan rencana tersebut setelah uji klinis menunjukkan hasil yang mengecewakan pada orang dewasa yang lebih tua.

3 dari 3 halaman

Mereka kemudian mengembangkan versi vaksin yang lebih kuat dan mengujinya dalam uji coba baru.

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved