Breaking News:

Bayi Punya Antibodi Kuat jika Ibu Divaksin Covid-19 saat Hamil

Tak hanya untuk ibu, vaksinasi ternyata juga bermanfaat untuk membentuk antibodi anak

pixabay.com
ilustrasi bayi baru lahir 

TRIBUNHEALTH.COM - Sejak vaksin Covid-19 tersedia pada Desember 2020, para dokter sangat menganjurkan orang hamil untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Tidak hanya diri mereka sendiri, vaksinasi juga melindungi bayi mereka yang baru lahir, dilansir TribunHealth.com dari Healthline.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang hamil memiliki risiko lebih besar terkena penyakit parah dan komplikasi dari Covid-19 dibandingkan dengan orang yang tidak hamil.

Orang hamil yang tidak divaksinasi juga lebih mungkin mengalami kelahiran prematur dan memiliki hasil kelahiran yang lebih buruk daripada orang hamil yang telah divaksinasi.

Sebuah studi dari para peneliti di New York University (NYU) menemukan manfaat lain dari vaksinasi.

Baca juga: Pfizer Bakal Produksi hingga 100 Juta Dosis Vaksin Khusus Omicron

Baca juga: Bisa Lolos dari Perlindungan Vaksin, Perlukah Suntikan Dosis Keempat untuk Lawan Omicron?

ILUSTRASI Vaksinasi - Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin Covid-19 pada warga saat vaksinasi Covid-19 keliling Polda Metro Jaya di kawasan Blok M, Jakarta Selatan, Kamis (25/6/2021) malam. Polda Metro Jaya menggelar vaksinasi Covid-19 keliling di kawasan titik pembatasan mobilitas saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro guna mempercepat target pemerintah menjalankan program vaksinasi Covid-19.
ILUSTRASI Vaksinasi - Petugas kesehatan menyuntikkan vaksin Covid-19 pada warga saat vaksinasi Covid-19 keliling Polda Metro Jaya di kawasan Blok M, Jakarta Selatan, Kamis (25/6/2021) malam. Polda Metro Jaya menggelar vaksinasi Covid-19 keliling di kawasan titik pembatasan mobilitas saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro guna mempercepat target pemerintah menjalankan program vaksinasi Covid-19. (Tribunnews/Irwan Rismawan)

Menurut studi tersebut, bayi baru lahir yang ibunya telah menerima vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna Covid-19 memiliki tingkat antibodi yang tinggi.

“Berita terbaiknya adalah ketika seorang wanita hamil divaksinasi, bayi yang baru lahir memiliki antibodi pelindung terhadap Covid. Mendapatkan vaksin Covid adalah win-win untuk ibu dan bayi,” kata Dr. Sheryl Ross, seorang Obgyn di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, kepada Healthline.

Laporan tahun 2021 dari NYU itu mengukur tingkat antibodi pada 36 bayi baru lahir yang ibunya telah menerima salah satu vaksin messenger RNA (mRNA), baik Pfizer-BioNTech atau Moderna.

Para peneliti menemukan bahwa semua bayi yang baru lahir memiliki tingkat antibodi yang tinggi.

Baca juga: Apakah Suntik Botox Boleh Dilakukan oleh Wanita Hamil atau Menyusui? Begini Ulasan dr. Cristine

Baca juga: Ibu Hamil Normal Alami Insomnia, Beberapa Langkah Berikut Dapat Meringankannya

Ilustrasi pemeriksaan ibu hamil oleh dokter kandungan
Ilustrasi pemeriksaan ibu hamil oleh dokter kandungan (kompas.com)

“Kekebalan akan diteruskan ke janin melalui tali pusar,” kata dr Daniel Roshan, seorang OB-GYN yang berbasis di New York City.

Menurut para peneliti, lebih banyak data diperlukan untuk memahami seberapa terlindunginya bayi dan bagaimana waktu suntikan dapat memengaruhi tingkat kekebalan yang diteruskan ke bayi baru lahir.

Para peneliti menyimpulkan bahwa temuan tersebut menambah daftar alasan orang hamil untuk divaksinasi Covid-19.

Manfaat memvaksinasi ibu hamil

Orang hamil menghadapi peningkatan risiko komplikasi dari Covid-19 dibandingkan dengan populasi umum.

“Karena kehamilan menurunkan keadaan kekebalan, dianjurkan untuk menerima vaksin pada trimester apa pun,” kata Roshan.

Penelitian telah menemukan bahwa wanita hamil dengan infeksi virus corona memiliki risiko lebih besar untuk dirawat di rumah sakit, intubasi, preeklamsia, kelahiran prematur, dan kematian ibu.

Dalam beberapa pekan terakhir, karena varian omicron yang sangat menular telah beredar, orang hamil lebih berisiko terkena Covid-19.

Tingkat vaksinasi di antara orang hamil relatif rendah.

Baca juga: Berhubungan Seksual Selama Kehamilan Aman Dilakukan, Bahkan Punya Dampak Positif

Baca juga: Ibu Hamil Alami HIV, Apakah Bisa Menular ke Anaknya? Ini Kata dr. Binsar Martin Sinaga, FIAS

Ilustrasi ibu hamil yang melihat kondisi janinnya.
Ilustrasi ibu hamil yang melihat kondisi janinnya. (Freepik.com)

Mengingat peningkatan risiko penyakit parah dan komplikasi dari Covid-19 pada orang hamil, CDC mendesak mereka untuk divaksinasi.

“Ini adalah komplikasi yang dapat dicegah dengan mendapatkan vaksin Covid selama kehamilan,” kata Ross.

Bukti menunjukkan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna sama aman dan efektifnya pada orang hamil seperti halnya pada orang yang tidak hamil.

Suntikan tidak terkait dengan komplikasi berbahaya seperti keguguran atau ketidaksuburan seperti yang diyakini beberapa orang secara keliru, kata Ross.

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved