Breaking News:

Sudah Mendapatkan Dua Kali Suntikan Vaksin Covid-19 Bukan Berarti Tidak Akan Terpapar Virus

Hingga saat ini masih dilakukan program vaksinasi Covid-19 sebagai upaya memutus mata rantai penyebaran virus Corona dan menekan angka kasus Covid-19.

pixabay.com
ilustrasi vaksin covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Vaksin Covid-19 tidak menjamin seseorang terhindar dari nfeksi virus.

Manfaat vaksin adalah mencegah seseorang mengalami gejala atau kondisi sakit yang parah hingga meninggal dunia ketika terpapar Covid-19.

Meskipun sudah mendapatkan dua kali suntikan vaksin Covid-19 tetap harus menerapkan protokol kesehatan 3M, yaitu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

Ternyata salah satu yang disebut dengan komorbid aman untuk dilakukan vaksinasi.

Seseorang yang sudah melakukan vaksinasi masih bisa terpapar Covid-19.

ilustrasi vaksin covid-19
ilustrasi vaksin covid-19 (health.grid.id)

Baca juga: Apakah Permasalahan Scars dan Bopeng Bisa Diatasi dengan Tindakan PRP? Berikut Ulasan Dokter

Efektivtas vaksin sekitar 50% menurut WHO sudah tergolong cukup.

Jika kita divaksin menggunakan Sinovac efektivitas dari vaksin tersebut berkisar 59%.

Sehingga masih terdapat kemungkinan terpapar virus Covid-19.

Namun, meskipun terkena virus Covid-19 biasanya hanya sedikit pasien yang terpapar.

Pasien yang sudah melakukan vaksinasi meskipun terpapar virus Covid-19 tidak menyebabkan kematian, menguramgi resiko masuk ICU, tidak perlu dirawat, gejala yang dialami lebih ringan, waktu penyembuhan lebih singkat, dan resiko yang dialami tidak lebih berat dibantingkan tidak divaksinasi.

Baca juga: Mengenal Treatment PRP, Kulit Cantik dan Sehat dengan Darah Sendiri

Prof. Hinky menyampaikan bahwa leboh banyak yang terlindungi setelah divaksin daripada yang masih terkena penyakit.

Seseorang mudah mengalami infeksi karena adanya gangguan keseimbangan 3 faktor, antara lain:

- Daya tahan tubuh

- Virus

- Lingkungan

Vaksinasi hanya alah satu faktor yang membantu peningkatan daya tahan tubuh.

Faktor virus yang bermutasi, kerumunan orang yang keluar masuk membawa virus tidak bisa dikendalikan dengan vaksinasi.

Baca juga: Mungkinkah Kekerasan pada Anak akan Meninggalkan Rasa Trauma? Begini Kata Psikolog

Sehingga kita harus menanggulangi dengan protokol kesehatan.

Vaksinasi adalah upaya tambahan, meskipun terpapar virus Covid-19 tidak mengalami gejala yang berat.

Respon seseorang terhadap vaksin juga berbeda-beda.

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved