Breaking News:

Penggunaan 'Smart Headband' Mulai Ngetren, Diklaim Bisa Atasi Stres dengan Bantuan Kecerdasan Buatan

Sama seperti perangkat smartwatch atau smartband, perangkat diklaim mampu mengukur stres dan melatih penggunanya untuk lebih tenang

Pixabay
Ilustrasi otak manusia 

TRIBUNHEALTH.COM - Ikat kepala neurofeedback atau electroencephalogram (EEG) kian populer di kalangan olahragawan.

Alat ini mengukur gelombang otak pemakainya.

Prinsipnya, otak akan mengeluarkan gelombang listrik ketika tengah stres.

Alat ini dapat membantu memahami pola otak dan melatih penggunanya menjadi tenang, dilansir TribunHealth.com dari BBC, Senin (11/10/2021).

Alat seperti ini biasanya digunakan oleh dokter untuk menguji kondisi seperti epilepsi dan stroke.

Namun apakah benar-benar bermanfaat dalam membantu orang mengurangi stres mereka?

Max Newlon, presiden BrainCo, menjelaskan bahwa ikat kepala tersebut menggunakan algoritma perangkat lunak AI (kecerdasan buatan) untuk memantau 1.250 "titik data" dalam sinyal gelombang otak seseorang.

Baca juga: Kenaikan Berat Badan Ekstrem dan Stres Memicu Terjadi Penyakit Jantung? Begini Ulasan dr. Fikaris

Baca juga: Apakah Stres Memicu Terjadinya Tekanan Darah Tinggi? Begini Jawaban dr. Muhammad Fiarry Fikaris

ilustrasi seseorang yang mengalami stress
ilustrasi seseorang yang mengalami stress (pixabay.com)

Terhubung ke aplikasi ponsel, kemudian memberi skor pada skala 0 hingga 100, dengan 100 sebagai yang paling tenang.

Sebagian besar waktu rata-rata orang tampaknya berada di sekitar tanda 50.

"Ini adalah ukuran pasif, tidak ada yang masuk ke otak Anda," kata Mr Newlon, yang pertama kali mulai mengerjakan teknologi ini pada tahun 2015.

"Kami memiliki orang-orang yang melakukan berbagai jenis eksperimen, seperti menghabiskan waktu bersama keluarga mereka... tentang diri mereka sendiri dan temukan apa yang membuat mereka fokus dan tenang."

Seperti latihan fisik yang membuat tubuh lebih kuat, Mr Newlon mengatakan bahwa orang dapat belajar untuk mengendurkan otak mereka, dan begitu keterampilan diperoleh, itu akan melekat.

Baca juga: Ilmuwan Tanam Chip di Otak untuk Atasi Depresi Berat, Hasil Uji Coba Terbukti Manjur

Baca juga: Telur Punya Kandungan B4 yang Baik untuk Kesehatan, dr. Tan Shot Yen: Dibutuhkan oleh Otot dan Otak

Ilustrasi meditasi mindfulnes
Ilustrasi meditasi mindfulnes (Pixabay)

Pengembang ikat kepala EEG lainnya, perusahaan Kanada InteraXon, menciptakan produknya - Muse - pada tahun 2014.

Ini juga dirancang untuk membantu seseorang merasa lebih tenang, dan pada gilirannya mendukung meditasi atau tidur yang lebih baik.

Selain mengukur gelombang otak, alat ini merekam detak jantung, kecepatan pernapasan, dan postur seseorang.

Muse disertai aplikasi yang memainkan suara yang menenangkan, seperti suara hutan hujan.

Derek Luke, kepala eksekutif InteraXon, mengatakan pelanggannya "berusaha mengatasi masalah dalam hidup mereka", seperti stres dan kecemasan, atau "secara proaktif mencoba meningkatkan" sesuatu, seperti kinerja mereka dalam olahraga tertentu.

Memunculkan pro dan kontra

Ilustrasi syaraf dalam otak
Ilustrasi syaraf dalam otak (Pixabay)

Ini semua terdengar bagus, namun Dr Naomi Murphy, psikolog klinis dan forensik Inggris, berhati-hati terhadap perangkat EEG konsumen.

Ikat kepala mendorong orang untuk bekerja sesuai "norma" tak rata-rata, katanya.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved