Breaking News:

Ilmuwan Tanam Chip di Otak untuk Atasi Depresi Berat, Hasil Uji Coba Terbukti Manjur

Uji coba ini membuktikan bahwa kasus depresi bisa disembuhkan dengan neuroscience

Pixabay
Ilustrasi - Mengatasi depresi dengan tanam chip di otak 

TRIBUNHEALTH.COM - Seorang wanita yang mengalami depresi berat telah berhasil mendapat perawatan medis berupa implan otak.

Implan otak ini merupakan uji coba eksperimen, yang menawarkan angin segar bagi orang dengan masalah mental.

Perangkat ini bekerja dengan mendeteksi pola aktivitas otak yang terkait dengan depresi, dilansir TribunHealth.com dari The Guardian, Senin (4/10/2021).

Secara otomatis, perangkat akan menginterupsi otak ketika ada sinyal depresi.

Perangkan mengirim dorongan kecil berupa stimulais listrik ke dalam otak.

Sarah, 36 tahun, yang menjadi bagian dari uji coba ini mengatakan perangkat telah berhasil membawanya ke kehidupan yang layak.

Dia bisa tertawa lepas untuk pertama kalinya sejak lima tahun.

Baca juga: Seorang Anak yang Mendapatkan Trauma Kekerasan, Bisa Mengalami Depresi Hingga Penyakit Jantung

Baca juga: Pandemi Covid-19 Picu Kecemasan hingga Depresi, Penelitian Ungkap Lebih Mungkin Terjadi pada Wanita

ilustrasi depresi
ilustrasi depresi (kompas.com)

Meskipun terapi ini telah diuji hanya pada satu pasien – dan hanya akan cocok untuk mereka yang menderita penyakit parah – keberhasilannya terlihat sangat signifikan.
Ini adalah demonstrasi pertama bahwa aktivitas otak yang mendasari gejala penyakit mental dapat dideteksi dengan andal.

Kemudian sirkuit otak ini dapat didorong kembali ke keadaan sehat, bahkan pada pasien yang tidak sehat selama bertahun-tahun.

“Kami belum dapat melakukan terapi pribadi semacam ini sebelumnya dalam psikiatri,” kata Katherine Scangos, asisten profesor psikiatri klinis di University of California, San Francisco (UCSF), yang memimpin penelitian tersebut.

“Keberhasilan ini sendiri merupakan kemajuan luar biasa dalam pengetahuan kita tentang fungsi otak yang mendasari penyakit mental.”

Baca juga: Adib Setiawan, S.Si.,M.Psi: Kekerasan Fisik dan Seksual Dapat Timbulkan Depresi hingga Gangguan Jiwa

Baca juga: Benarkah Saya Mengalami Depresi Akibat Body Shaming? Begini Tanggapan Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi.

Prof Rupert McShane, seorang psikiater konsultan dan profesor di Universitas Oxford, yang tidak terlibat dalam percobaan, mengatakan: “Ini adalah demonstrasi yang menakjubkan … destruktif."

Antara 10% dan 30% orang dengan depresi tidak merespon setidaknya dua perawatan obat.

Persentase tersebut setara dengan sekitar 2,7 juta orang di Inggris.

Selama dua dekade terakhir, stimulasi otak dalam (DBS) telah digunakan untuk mengobati puluhan ribu pasien dengan penyakit Parkinson dan epilepsi.

Namun, beberapa percobaan untuk depresi berakhir dengan kekecewaan.

Tantangan utamanya adalah bahwa otak tampaknya tidak memiliki satu "area depresi"; beberapa area yang saling berhubungan dapat dimainkan dan ini dapat berbeda di antara orang-orang.

Baca juga: Dokter Jelaskan Berbagai Aktivitas untuk Mencegah Terjadinya Depresi di Masa Pandemi

Ilustrasi syaraf dalam otak
Ilustrasi syaraf dalam otak (Pixabay)

“Kami mulai mengenali beberapa kompleksitas yang terlibat dalam bagaimana suasana hati diatur di otak sebagai jaringan,” kata Prof Edward Chang dari University of California San Francisco, ahli bedah saraf yang merawat Sarah.

Dalam fase awal yang berlangsung seminggu, implan otak merekam berbagai aktivitas, sementara Sarah secara teratur mencatat suasana hatinya di tablet.
Algoritma pembelajaran mesin digunakan untuk mengidentifikasi pola aktivitas di wilayah amigdala yang menyertai titik terendah Sarah.

Melalui trial and error, para ilmuwan mengidentifikasi area otak yang terhubung erat, striatum ventral, di mana sejumlah kecil listrik tampaknya memiliki dampak langsung dan mendalam.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved