Breaking News:

Hasil Penelitian Terbaru: Vaksin 'Campuran' Efektif Bentuk Antibodi terhadap Covid-19

Dua vaksin dengan jenis yang berbeda tetap efektif untuk memberi perlindungan dari Covid-19

Wartakota/Henry
Sebanyak 17 tenaga medis yang terdiri dari 5 tenaga medis dari Puskemas Gambir dan 12 tenaga medis dari Dinas Kesehatan menerima vaksin Covid-19 Sinovac di Puskesmas Gambir, Cideng, Jakarta Pusat , Kamis (14/1/2021). Mereka yang dapat divaksin Covid-19 adalah kelompok umur 18-59 tahun. Dan Yang tak boleh disuntuk Vaksin Covid-19 mereka yang masih berusia dibawah 18 tahun, Ibu hamil dan menyusui, mengalami gejala ISPA (infeksi saluran pernapasan akut) seperti batuk, pilek, sesak napas dalam 7 hari terakhir, pernah terpapar dan dalam pasien Covid-19 yang dalam perawatan. 

TRIBUNHEALTH.COM - Hasil penelitian tunjukkan 'vaksin campuran' efektif membentuk antibodi.

Uji Com-Cov melihat kemanjuran dari dua dosis Pfizer, dua dari AstraZeneca, atau salah satunya diikuti oleh yang lain.

Semua kombinasi bekerja dengan baik, memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Para ahli melihat, hasil ini dapat menawarkan fleksibilitas terkait pemberian vaksin, sebagaimana diberitakan TribunHealth.com dari BBC.

Hasil uji coba juga mengisyaratkan bahwa orang yang telah menerima dua dosis vaksin AstraZeneca dapat memiliki respons kekebalan yang lebih kuat jika mereka diberi suntikan yang berbeda sebagai penguat.

Wakil kepala petugas medis Inggris, Prof Jonathan Van-Tam, mengatakan tidak ada alasan untuk mengubah jadwal vaksin dengan dosus yang sama.

Baca juga: Indonesia Kedatangan Vaksin COVID-19 Tahap 28, Masyarakat Diharapkan Tidak Ragu Melakukan Vaksinasi

Baca juga: 4 Program Gerakan Indonesia Pasti Bisa yang Didukung Menkes, dari Vaksinasi hingga Program Sembako

ilustrasi vaksin sinovac
ilustrasi vaksin sinovac (kompas.com)

Tetapi dia mengatakan itu mungkin perlu untuk bekal di masa depan.

"Pencampuran dosis dapat memberi kami fleksibilitas yang lebih besar untuk program booster, sementara juga mendukung negara-negara yang harus melanjutkan peluncuran vaksin mereka, dan yang mungkin mengalami kesulitan pasokan," jelasnya.

Beberapa negara sudah menggunakan dosis campuran.

Spanyol dan Jerman menawarkan vaksin mRNA Pfizer atau Moderna sebagai dosis kedua kepada orang yang lebih muda yang telah menerima dosis pertama vaksin AstraZeneca.

2 dari 3 halaman

Dua dosis itu penting untuk memberikan perlindungan maksimal dan mengajari tubuh membuat antibodi dan sel T untuk memblokir dan membunuh Covid.

Studi Com-Cov, yang mengamati pemberian dosis empat minggu terpisah pada 850 sukarelawan berusia 50 tahun ke atas, menemukan:

  • AZ diikuti oleh Pfizer menginduksi antibodi dan respons sel T yang lebih tinggi daripada Pfizer diikuti oleh AZ
  • Kedua campuran ini menginduksi antibodi yang lebih tinggi daripada dua dosis AZ
  • Respon antibodi tertinggi terlihat setelah dua dosis Pfizer, dan respons sel T tertinggi dari AZ diikuti oleh Pfizer
ILUSTRASI Vaksin - Siswa SMA mendapatkan suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di SMAN 20 Jakarta, Kamis (1/7/2021). Pemprov DKI Jakarta memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12-17 tahun dengan menggunakan vaksin Sinovac. Rencanannya, vaksinasi bagi kelompok usia anak-anak itu ditargetkan mencapai 1,3 juta orang di Jakarta.
ILUSTRASI Vaksin - Siswa SMA mendapatkan suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di SMAN 20 Jakarta, Kamis (1/7/2021). Pemprov DKI Jakarta memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12-17 tahun dengan menggunakan vaksin Sinovac. Rencanannya, vaksinasi bagi kelompok usia anak-anak itu ditargetkan mencapai 1,3 juta orang di Jakarta. (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Baca juga: Kedatangan Vaksin Sinopharm Menambah Jenis Vaksin, Indonesia Diharap Segera Mencapai Herd Immunity

Baca juga: Indonesia Menerima Kedatangan Vaksin COVID-19 Tahap 26, dr. Oscar P. Ingatkan Petingnya Vaksinasi

Peneliti utama Prof Matthew Snape, dari Universitas Oxford, mengatakan temuan itu tidak merusak kebijakan Inggris untuk memberi vaksin yang sama dua kali.

"Kita sudah tahu bahwa kedua jadwal standar sangat efektif melawan penyakit parah dan rawat inap, termasuk terhadap Delta varian ketika diberikan pada delapan sampai 12 minggu terpisah."

Dia mengatakan hasil baru menunjukkan jadwal dosis campuran juga efektif, meskipun interval empat minggu dipelajari lebih pendek dari jadwal delapan sampai 12 minggu yang paling umum digunakan di Inggris.

"Interval yang lebih lama ini diketahui menghasilkan respons imun yang lebih baik," tambahnya.

Sementara itu, studi pra-cetak lainnya, menunjukkan dosis ketiga vaksin AZ, yang diberikan lebih dari enam bulan setelah yang kedua, meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Baca juga: Apa Diperbolehkan Suntik Vaksin jika Memiliki Komorbid Penyakit Jantung & Diabetes?

Baca juga: Virus Corona Varian Lambda Disebut Lebih Menular, Apakah Vaksin Masih Efektif untuk Bentuk Antibodi?

Tetapi para ahli mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui apakah orang akan membutuhkan dosis booster tahun ini menjelang musim dingin.

Belum jelas berapa banyak kekebalan yang mungkin berkurang seiring waktu.

Prof Paul Hunter dari University of East Anglia mengatakan: "Pertanyaan besar saat ini adalah apakah kita akan ditawari vaksin booster di musim gugur atau tidak. Dengan bukti yang tersedia dari ini dan sumber lain, saya menduga kemungkinan itu akan terjadi pada mereka. paling berisiko terkena virus, baik karena usia atau rentan secara klinis."

3 dari 3 halaman

Dia menyarankan orang-orang yang telah menjalani suntikan pertama AstraZeneca mungkin ditawari vaksin Pfizer sebagai booster daripada AstraZeneca yang berulang.

Sementara orang yang telah disuntik pertama dengan Pfizer mungkin tidak memerlukan booster musim gugur, berdasarkan bukti dari percobaan Com-Cov.

Baca artikel lain seputar Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved