Breaking News:

Apa Diperbolehkan Suntik Vaksin jika Memiliki Komorbid Penyakit Jantung & Diabetes?

Program vaksinasi mulai dijalankan pemerintah sebagai upaya memutus rantai penyebaran virus Covid-19 yang semakin meningkat.

kompas.com
ilustrasi vaksin covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Komorbid memang mempunyai resiko yang lebih tinggi bila terkena virus Covid-19.

Artinya, penyakit yang dialami bisa lebih berat atau bahkan berakibat fatal.

Sehingga, pasien dengan komorbid justru yang harus mendapatkan vaksinasi.

Program vaksinasi mulai dijalankan pemerintah sebagai upaya memutus rantai penyebaran virus Covid-19 yang semakin meningkat.

Vaksin ialah senyawa yang berfungsi membentuk kekebalan tubuh terhadap suatu penyakit.

ilustrasi vaksin covid-19
ilustrasi vaksin covid-19 (kompas.com)

Baca juga: Benarkah Lepas KB menjadi Sulit untuk Hamil? Begini Jawaban Dokter

Kandungan dari vaksin berupa virus yang dilemahkan atau dimatikan, bahkan bisa saja berupa bagian dari virus tersebut.

Oleh karena itu, harus dipahami terlebih dahulu bahwa vaksinasi diberikan sebagai pencegahan dan diberikan kepada orang sehat.

Bagi seseorang yang memiliki komorbid, tentunya harus dipastikan bahwa seseorang tersebut dalam keadaan terkendali atau sebetulnya dalam keadaan sehat.

Untuk dapat dinyatakan dalam keadaan terkendali atau keadaan sehat, tentunya harus berobat ke dokter agar dipastikan kejadian komorbid seperti diabetes melitus, dan penyakit jantung terkendali.

Pastikan bahwa semua dalam keadaan stabil, baik dengan obat atau tanpa pengobatan.

Baca juga: Dokter Jelaskan Hal Dasar dalam Pemasangan IUD yang Perlu Diketahui

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved