Breaking News:

Menurunnya Penglihatan yang Diakibatkan oleh Mata Malas: Amblyopia

Mata malas merupakan penyakit yang dialami anak-anak, namun tak jarang penyakit ini bisa terjadi pada orang dewasa.

kompas.com
ilustrasi mata malas 

TRIBUNHEALTH.COM - Salah satu penyakit mata yang sering dialami pada anak-anak adalah mata malas.

Namun juga memungkinkan penyakit ini terjadi pada orang dewasa.

Mata malas dalam istilah medis disebut juga dengan Amblyopia merupakan gangguan pada penglihatan sebelah mata, dikarenakan otak dan mata tidak terhubung dengan baik.

Akibat mengalami mata malas maka penglihatan akan menurun.

ilustrasi mata malas
ilustrasi mata malas (kompas.com)

Baca juga: Mengapa saat Makan Gigi Terasa Ngilu, Dok?

Gangguan dari mata malas mengakibatkan hasil dari penglihatan kedua mata akan berbeda.

Efeknya, otak akan menerjemahkan gambar dari penglihatan yang baik dan mengabaikan penglihatan dari mata yang mengalami gangguan..

Pada umumnya, mata malas terjadi sejak lahir hingga usia 7 tahun.

Perkembangan penglihatan dimulai semenjak kelahiran.

Mata malas bisa terjadi pada usia 0-3 bulan.

ilustrasi pemeriksaan mata
ilustrasi pemeriksaan mata (kompas.com)

Baca juga: Benarkah Stres Dapat Memengaruhi Aktivitas Lain dan Daya Tahan Tubuh? Simak Ulasan Psikolog

Ketika bayi tidak mendapatkan perkembangan stimulus dengan baik.

Namun pada kasus langka, penyakit mata malas bisa menyerang kedua mata.

Penyebab mata malas:

- Mata juling (Strabismus)

- Gangguan refraksi

- Katarak pada anak

- Luka pada kornea mata

- Kelopak mata yang terluka

ilustrasi pemeriksaan mata oleh dokter
ilustrasi pemeriksaan mata oleh dokter (kompas.com)

Baca juga: Tips untuk Mengatasi Trauma Anak Akibat Kekerasan, Psikolog: Imbangi dengan Kasih Sayang

Kondisi ini biasanya diturunkan secara genetik.

Penyebab lainnya dikarenakan adanya perbedaan refraksi pada kedua mata, sehingga mata yang tidak mengalami mata malas akan melihat lebih jelas.

Contoh dari gangguan refraksi mata adalah:

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved