Breaking News:

Mengenal Penyebab Perubahan Warna Feses, Bisa Menjadi Hijau hingga Merah Darah

Perubahan warna feses yang tidak biasa bisa mengindikasikan adanya masalah pada pencernaan dan perlu konsultasi serta pemeriksaan dokter

tribunnews.com
ilustrasi perubahan warna feses saat BAB 

TRIBUNHEALTH.COM - Warna kotoran atau feses saat buang air besar (BAB) bisa mengindikasikan kesehatan seseorang.

Perubahan warna atau adanya darah dalam feses bisa menjadi tanda awal dari penyakit tertentu.

Hijau dan merah adalah dua di antara warna feses yang tidak biasa.

Dilansir TribunHealth.com dari Express.co.uk, berikut ini uraian penjelasannya.

Darah berwarna hijau

Meskipun mungkin terdengar tidak biasa, beberapa orang melaporkan bahwa kotoran mereka berubah menjadi hijau.

Untuk mengetahui apa arti di balik fenomena ini, Express.co.uk berbicara dengan Matron Cheryl Lythgoe dari Benenden Health untuk mengetahui lebih lanjut.

Baca juga: Feses Berbau Menyengat Bisa Disebabkan Penyakit Celiac, Waspada Gejala Lainnya

ilustrasi feses berwarna hijau
ilustrasi feses berwarna hijau (lifestyle.kompas.com)

“Kotoran bisa menjadi hijau karena berbagai alasan. Kotoran hijau dapat dikaitkan dengan makan Anda, terutama jika makanan Anda kaya akan tanaman klorofil, yang mencakup bahan kimia yang memungkinkan tanaman menghasilkan energi dari matahari, seperti bayam atau kangkung," Cheryl Lythgoe.

“Bisa juga akibat makanan yang bergerak melalui usus terlalu cepat, terkadang saat Anda mengalami diare atau masalah pencernaan lainnya seperti penyakit Crohn atau Celiac. Ini berarti bahwa empedu tidak dapat dipecah dengan cepat menyebabkan semburat kehijauan pada kotoran.”

Namun, bukan hanya pola makan atau kecepatan makan yang bisa menjadi penyebab perubahan warna yang tidak biasa, benda buatan juga bisa berperan.

2 dari 4 halaman

“Beberapa obat dapat menyebabkan kotoran berwarna hijau, seperti antibiotik misalnya dapat mempengaruhi bakteri baik di usus yang membuat kotoran berwarna coklat,” lanjut Cheryl Lythgoe.

Baca juga: Pentingnya Mengetahui Penyakit yang Berhubungan dengan Saluran Pencernaan

ilustrasi obat bisa menjadi penyebab warna feses tak biasa
ilustrasi obat bisa menjadi penyebab warna feses tak biasa (health.kompas.com)

Selain itu, organisme jahat dan berbahaya juga dapat menyebabkan perubahan warna seperti yang dijelaskan oleh Lythgoe.

“Bakteri yang menyebabkan keracunan makanan seperti Salmonella, dan virus seperti Norovirus juga dapat menyebabkan kotoran berwarna hijau.”

Gejala keracunan makanan meliputi:

  • Merasa sakit (mual)
  • Diare sedang sakit (muntah)
  • Keram perut
  • Suhu tinggi 38C atau lebih
  • Perasaan umumnya tidak sehat.

Mengenai kapan harus menemui dokter umum, Lythgoe memberi rekomendasi.

“Jika Anda memiliki gejala kotoran hijau dengan gejala lain seperti nyeri, diare berulang atau muntah yang tidak membaik. Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, harap segera membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan Anda.”

Baca juga: Malabsorbsi Nutrisi Sebabkan Feses Berbau Busuk dan Sejumlah Masalah Lain pada Pencernaan

Kotoran berwarna merah

ilustrasi permasalahan BAB berdarah
ilustrasi permasalahan BAB berdarah (lifestyle.kompas.com)

Sebelum membahas alasan lain untuk kotoran merah, penting untuk mengikuti panduan NHS dan ingat untuk tidak mendiagnosis diri sendiri.

Jika kotoran berwarna merah, ini adalah tanda pendarahan dubur.

Sementara darah di kotoran adalah tanda kanker usus, ini tidak selalu terjadi.

3 dari 4 halaman

Alasan untuk ini adalah karena sering tergantung pada warna merah yang dimaksud.

Misalnya, jika ada ada darah merah terang di kertas toilet, noda di kotoran Anda, atau air toilet merah muda, NHS mengatakan itu mungkin:

  • Hemoroid
  • Fisura anal
  • IMS
  • Efek samping obat pengencer darah.

Baca juga: 4 Manfaat Penting Minum Air Putih selama Kehamilan, Bisa Cegah Sembelit dan Wasir

Namun, jika kotoran terlihat sangat gelap atau bahkan hitam, itu bisa menjadi pertanda sesuatu yang lebih serius seperti kanker usus, sakit maag, penyakit divertikular, atau divertikulitis.

Jika juga mengalami perubahan kebiasaan buang air besar yang berlangsung lebih dari tiga minggu dan sakit perut, rasa tidak nyaman, atau kembung setelah makan, bisa jadi itu adalah kanker usus.

Meski tampak mengerikan, NHS mengatakan: "Kebanyakan orang dengan gejala ini tidak menderita kanker usus."

Namun, jika Anda khawatir, penting untuk menemui dokter sesegera mungkin sehingga semua kondisi yang berpotensi serius dapat dikesampingkan.

Pemeriksaan

Konsultasi dokter terkait warna feses yang tidak biasa
Konsultasi dokter terkait warna feses yang tidak biasa (Pexels)

Baca juga: 6 Penyebab Sakit saat BAB dan Cara Mengobatinya: Sembelit hingga Penyakit Kanker Dubur

Dokter dapat melakukan pemeriksaan dubur dan memeriksa perut Anda untuk mencari adanya benjolan dan area sensitif seperti nyeri.

“Dokter umum juga dapat memeriksa darah Anda untuk melihat apakah Anda menderita anemia defisiensi besi. Meskipun kebanyakan orang dengan kanker usus tidak memiliki gejala anemia, mereka mungkin kekurangan zat besi akibat pendarahan dari kanker," tambah NHS.

“Jika Anda memiliki anemia atau gejala kanker usus dan belum melihat tanda-tanda pendarahan dari pantat Anda, dokter umum mungkin meminta Anda untuk melakukan tes di mana sampel kecil kotoran Anda dikirim ke laboratorium.

4 dari 4 halaman

Kotoran Anda akan diperiksa untuk mengetahui adanya sedikit darah, yang bisa menjadi tanda kanker usus.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved