Breaking News:

Standar Merawat Gigi menurut drg. Zaida Dahlia Wattimena

Pemahaman masyarakat belum luas mengenai cara menjaga kesehatan gigi dan mulut. Hal tersebut dapat diketahui dari kasus yang sering ditemui.

megapolitan.kompas.com
Ilustrasi cek kesehatan gigi dan mulut 

TRIBUNHEALTH.COM - drg. Zaida Dahlia menyampaikan, dalam pemeriksaan kesehatan gigi yang paling penting dilakukan minimal 6 bulan sekali.

Banyak pasien terutama ibu-ibu memeriksakan gigi untuk anak-anak 3 bulan sekali.

Karena sebenarnya kita tidak aware atau tidak perhatian dengan kesehatan gigi terutama bagian belakang dan atas.

Kita tidak akan tahu apakah gigi mengalami berlubang ataukah terdapat penumpukan sisa makanan yang tidak bisa dibersihkan.

Bahkan bisa saja terdapat penumpukan karang gigi yang memicu pembengkakan gusi dan gusi berdarah.

Tentunya kita tidak akan tahu mengenai permasalahan gigi jika tidak melakukan pemeriksaan minimal 6 bulan sekali, karena rongga mulut kita gunakan setiap hari.

Ilustrasi cek kesehatan gigi dan mulut
Ilustrasi cek kesehatan gigi dan mulut (megapolitan.kompas.com)

Baca juga: drg. Ivanna Belopandung Sampaikan Pentingnya Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut

Walaupun sedang tidak mengalami masalah kesehatan gigi, sebaiknya tetap melakukan pemeriksaan gigi secara rutin.

drg. Zaida Dahlia menyampaikan, kebanyakan pasien tidak mengalami sakit gigi tetapi ternyata giginya mulai berbintik hitam.

Dalam pemeriksaan gigi, biasanya pasien meminta dilakukan pemeriksaan yaitu mulai dari gigi atas maupun bawah dan dilanjut ke gusi.

Pemeriksaan tersebut bertujuan untuk memeriksa apakah terdapat kemerahan pada gusi, abses, ataukan terdapat karang gigi bahkan untuk mengetahui gigi berjejal atau tidak beratiran.

Karena gigi berjejal meskipun tidak berlubang dan tidak bermasalah, tetap saja membuat pembersihan kurang maksimal.

Selain pemeriksaan gigi juga akan dilakukan pemeriksaan pada lidah dan daerah sekitarnya.

Baca juga: Perlukah Melakukan Cek Kesehatan Gigi ke Dokter? Ini Kata drg. Lina Nurdianty

Dalam pemeriksaan tersebut dilakukan juga untuk mengetahui apakah mengalami kelainan tinggi rahang sehingga tidak nyaman ketika mengunyah.

Kebersihan gigi dan lidah perlu diperhatikan agar tidak terjadi masalah.

Perlu diketahui bahwa cara menyikat gigi yang salah dapat menyebabkan gusi terkikis, sehingga gusi berdarah dan bengkak.

Dalam melakukan pembersihan dilakukan 2x dalam sehari.

Meskipun sudah melakukan permbersihan 2x sehari, pasien juga seringkali salah.

Banyak yang memilih sarapan setelah menyikat gigi, dan setelah sarapan mereka tidak sikat gigi lagi.

Harusnya ketika pagi tidak masalah jika mengonsumsi makanan, tetapi setelah makan harus menyikat gigi agar rongga mulut terlindungi hingga siang hari.

Baca juga: Dokter Beri 4 Tips Berikut agar Kesehatan Gigi dan Mulut Tetap Maksimal, Hindari Minuman Manis

drg. Zaida Dahlia menyampaikan, di negara-negara maju menerapkan setelah bangun tidur sarapan terlebih dahulu, setelah sarapan barulah menyikat gigi.

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved