Breaking News:

Informasi Lengkap Mengenai Batuk Disertai Muntah, Mulai dari Penyebab hingga Penanganannya

Orang bisa muntah setelah batuk keras karena otot yang dipicu oleh refleks batuk juga bertanggung jawab untuk melakukan 'tugas' muntah

freepik.com
ilustrasi seseorang yang mengalami batuk disertai muntah 

TRIBUNHEALTH.COM - Pada dasarnya batuk adalah respons tubuh terhadap adanya sesuatu yang mengiritasi tenggorokan atau saluran napas, sebagaimana dilansir Medical News Today (MNT).

Tujuan batuk adalah agar udara dapat memaksa iritan keluar untuk mencegah tersedak atau infeksi.

Terkadang, batuk sangat kuat dan keras.

Meskipun sebagian besar batuk tidak serius, batuk yang kuat dapat mematahkan tulang, menyebabkan pendarahan, atau membuat seseorang muntah.

Orang bisa muntah setelah batuk keras karena otot yang dipicu oleh refleks batuk juga bertanggung jawab untuk melakukan 'tugas' muntah.

Ini biasanya bukan sesuatu yang terlalu dikhawatirkan.

Berikut ini adalah beberapa alasan fakta-fakta mengenai batuk begitu keras hingga muntah, dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today (MNT), pada Jumat (2/9/2022).

1. Penyebab

ilustrasi seseorang yang mengalami batuk disertai muntah
ilustrasi seseorang yang mengalami batuk disertai muntah (kompas.com)

Merokok

Menghirup asap dapat menyebabkan iritasi yang signifikan pada tubuh.

Berbagai komponen asap rokok dapat merusak elemen pelindung saluran udara di paru-paru.

2 dari 4 halaman

Kerusakan ini berarti lendir, kuman, dan partikel asing tidak dapat dibersihkan dari saluran udara dengan baik.

Itulah mengapa banyak perokok mengalami batuk kronis, yang berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Batuk perokok, demikian sebutannya, bisa kering atau produktif, artinya mengeluarkan dahak.

Terkadang, bisa sangat parah sehingga menyebabkan muntah.

Baca juga: Mengalami Batuk? Redakan Berkumur Air Asin dan Sejumlah Tips Berikut Ini

Gangguan paru obstruktif kronik (PPOK)

PPOK adalah kondisi paru obstruktif kronik yang umum ditemukan pada perokok jangka panjang.

Penyakit ini menyebabkan paru-paru dan saluran udara menjadi sangat meradang sehingga udara tidak mudah melewatinya.

Batuk kronis dan parah adalah salah satu gejala PPOK.

Ilustrasi - Penggunaan masker wajah untuk cegah kekambuhan asma alergi
Ilustrasi - Penggunaan masker wajah untuk cegah kekambuhan asma alergi (Pexels)

Asma

Asma adalah suatu kondisi yang ditandai dengan batuk kronis yang disebabkan oleh peradangan pada paru-paru.

3 dari 4 halaman

Saluran udara bereaksi terhadap alergen atau iritan dengan menyempit, yang memicu batuk.

Batuk kronis terkadang merupakan satu-satunya tanda asma, tetapi beberapa orang mengalami mengi, kesulitan bernapas, dan lendir yang berlebihan.

Asma varian batuk adalah jenis asma di mana satu-satunya gejala adalah batuk kering yang kronis, yang bisa cukup parah hingga menyebabkan muntah.

Baca juga: 4 Mitos Mengenai Yoga, Benarkah Tak Dianjurkan untuk Penderita Asma?

Infeksi

Beberapa jenis infeksi yang berbeda dapat menyebabkan batuk parah, termasuk yang berikut:

  • bronkitis kronis
  • radang paru-paru
  • pertusis atau batuk rejan.

Infeksi parah yang dikenal sebagai RSV atau virus pernapasan syncytial adalah penyebab utama bronkiolitis dan pneumonia pada anak-anak di bawah 1 tahun di Amerika Serikat.

Semua infeksi di atas dapat meningkatkan produksi lendir di saluran udara, yang memicu batuk.

Tersedak dan muntah dapat terjadi akibat batuk parah dalam kasus ini juga.

ilustrasi penderita gerd
ilustrasi penderita gerd (kids.grid.id)

Penyakit refluks gastroesofageal (GERD) atau refluks asam

GERD dan refluks asam dihasilkan dari asam lambung yang naik ke pipa makanan dan terkadang ke saluran udara.

4 dari 4 halaman

Ini bisa mengiritasi tenggorokan dan menyebabkan batuk yang terkadang bisa parah.

Beberapa obat tekanan darah

Jenis obat tekanan darah, yang dikenal sebagai penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), dapat menyebabkan batuk parah pada beberapa orang yang meminumnya.

Baca juga: Batuk Bisa Akut ataupun Kronis, Disebabkan oleh Sederet Hal Berbeda

2. Kapan perlu ke dokter

Satu episode batuk begitu keras sehingga seseorang muntah bukanlah alasan untuk menghubungi dokter.

Namun, orang harus mencari bantuan medis jika mereka menderita batuk kronis atau parah yang tidak membaik dalam satu atau dua minggu.

Orang-orang juga harus menghubungi dokter jika mereka memiliki salah satu dari gejala tambahan berikut:

  • batuk darah
  • sulit bernafas
  • pernapasan cepat
  • bibir, wajah, atau ujung jari biru

Perawatan segera diperlukan jika salah satu dari gejala ini muncul, karena dapat menandakan bahwa seseorang mengalami kesulitan bernapas.

Jika dokter tidak dapat dihubungi, seseorang harus pergi ke ruang gawat darurat terdekat.

ilustrasi konsultasi dokter
ilustrasi konsultasi dokter (freepik.com)

3. Ada peluang sembuh

Dalam kebanyakan kasus, MNT menyebut batuk parah seperti itu adalah kondisi berumur pendek yang akan hilang setelah penyebabnya diobati.

Namun, ada beberapa kondisi serius yang mungkin melatarbelakangi batuk yang parah, dan ini memerlukan perawatan berkelanjutan dari dokter.

Penting bagi orang untuk menindaklanjuti dengan dokter mereka jika batuk parah tidak hilang atau membaik, sehingga mereka dapat menerima perawatan yang benar.

4. Mengatasi batuk disertai muntah

Perawatan rumahan

Beberapa hal yang bisa dilakukan di rumah untuk mengobati batuk sebelum seseorang memeriksakan diri ke dokter.

Obatnya tergantung pada penyebab batuk.

Jika batuk terjadi setelah makan, seperti pada GERD atau refluks asam, seseorang dapat mencoba menggunakan obat anti-refluks

Sakit maag yang begitu parah hingga menyebabkan batuk, yang tidak dapat dihilangkan dengan obat-obatan, harus dievaluasi oleh dokter.

ilustrasi larangan merokok
ilustrasi larangan merokok (freepik.com)

Bagi perokok yang mengalami batuk jangka panjang, prioritasnya adalah berhenti merokok.

Merokok dapat menyebabkan dan memperburuk batuk parah.

Selain itu, merokok dapat menyebabkan masalah kesehatan serius yang memicu batuk lebih lanjut.

Orang yang merokok dapat meminta bantuan dokter untuk berhenti.

Jika batuk disebabkan oleh infeksi, tindakan perawatan di rumah ini dapat membantu:

  • minum cairan ekstra
  • istirahat
  • menghindari olahraga sementara
  • menggunakan penekan batuk yang dijual bebas
  • mencoba menggosok dada seperti VICKS
  • minum madu atau minum air hangat

Orang harus memeriksakan diri ke dokter jika tindakan perawatan di rumah tidak membantu batuk dalam satu atau dua minggu, atau memburuk.

Perawatan medis

ilustrasi seseorang yang mengalami batuk
ilustrasi seseorang yang mengalami batuk (freepik.com)

Perawatan untuk batuk yang begitu keras hingga sebabkan muntah melibatkan penanganan kondisi mendasar yang menyebabkan batuk.

Jika pengobatan rumahan tidak membantu, pilihan pengobatan mungkin termasuk:

  • antibiotik untuk infeksi
  • penekan batuk dengan kekuatan resep
  • resep pengurang asam untuk GERD
  • dekongestan atau antihistamin untuk alergi
  • inhaler atau steroid untuk asma atau alergi.

Orang harus memastikan untuk menindaklanjuti dengan dokter mereka jika batuk tidak berkurang dengan obat yang diresepkan.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved