Breaking News:

Hati-hati, Dua Suplemen Ini Berisiko Sebabkan Stroke jika Diminum Bersamaan

Ada suplemen yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan, karena justru memiliki risiko untuk kesehatan

jabar.tribunnews.com
ilustrasi minum suplemen sembarangan 

TRIBUNHEALTH.COM - Mengonsumsi suplemen dapat bermanfaat bagi orang yang tidak dapat memenuhi kebutuhan vitamin harian mereka melalui makanan karena kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Namun mengonsumsi suplemen tak bisa sembarangan, apa lagi jika tanpa resep atau rekomendasi dokter.

Pasalnya ada suplemen yang tidak boleh dikonsumsi bersamaan, karena justru memiliki risiko, dilansir TribunHealth.com dari India Times pada Rabu (24/8/2022)

Suplemen yang menggabungkan kalsium dengan vitamin D biasanya diambil untuk membantu kesehatan tulang oleh orang tua.

Namun, penelitian menunjukkan ini bisa membahayakan kesehatan.

Para peneliti telah menemukan bahwa kombinasi dalam suplemen ini dapat menyebabkan aterosklerosis, penyakit yang terjadi ketika zat lemak menumpuk di arteri.

Jika tidak diobati, ini dapat menghalangi aliran darah ke jantung atau otak, yang dapat menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Studi ini dilakukan oleh para ilmuwan AS, yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Internal Medicine pada 2019.

Baca juga: Rupanya Kebutuhan Gizi Lansia Meningkat pada Asupan Vitamin dan Mineral, Begini Alasannya

Ilustrasi softgel vitamin D
Ilustrasi softgel vitamin D (Pixabay)

Mereka berhasil menemukan hubungan antara stroke dan jenis pil tertentu yang menggabungkan vitamin D dan kalsium.

Tim meninjau 277 uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan hampir satu juta orang.

2 dari 3 halaman

Mereka menganalisis efek dari 16 suplemen berbeda dan delapan diet berbeda terhadap kematian dan jantung.

Temuan mengejutkan menunjukkan bahwa suplemen yang terdiri dari vitamin D dan kalsium meningkatkan risiko stroke sebesar 17 persen.

ilustrasi penderita penyakit stroke
ilustrasi penderita penyakit stroke (freepik.com)

Baca juga: 6 Hal yang Perlu Dilakukan saat Kerabat Alami Stroke, Jangan Ragu Berikan CPR jika Diperlukan

Dokter Safi Khan, yang memimpin penelitian di West Virginia University ini memberi menjelaskan.

“Kombinasi kalsium dan vitamin D dikaitkan dengan risiko stroke yang lebih tinggi. Suplemen lain tampaknya tidak memiliki efek signifikan pada kematian atau hasil kardiovaskular,” paparnya.

“Kalsium plus vitamin D meningkatkan risiko stroke. Suplemen nutrisi lainnya, seperti vitamin B6, vitamin A, multivitamin, antioksidan, dan zat besi dan intervensi diet, seperti pengurangan asupan lemak, tidak memiliki efek signifikan pada kematian atau hasil penyakit kardiovaskular," papar studi tersembut.

Tingkatkan asupan kalsium melalui makanan

ilustrasi susu sumber kalsium yang baik
ilustrasi susu sumber kalsium yang baik (lifestyle.kompas.com)

Baca juga: Daftar Makanan yang Perlu Dihindari saat Sembelit, Termasuk Produk Olahan Susu hingga Gorengan

Orang dewasa membutuhkan sekitar 700mg kalsium sehari, dan Anda harus bisa mendapatkan cukup dari diet harian Anda.

Berikut beberapa makanan yang kaya akan kalsium:

  • Susu, keju, dan produk susu lainnya
  • Sayuran berdaun hijau seperti kangkung dan okra
  • Minuman kedelai dengan tambahan kalsium
  • Roti dan apa pun yang dibuat dengan tepung yang diperkaya
  • Ikan yang Anda makan tulangnya, seperti sarden dan pilchards

Meningkatkan kadar vitamin D

Ilustrasi terkena paparan sinar matahari
Ilustrasi terkena paparan sinar matahari (m.tribunnews.com)

Baca juga: Seseorang dengan Gangguan Jantung, Perlukah Konsumsi Vitamin D? Begini Ulasan dr. Nadya Noviani

Vitamin D terutama diserap melalui sinar matahari.

3 dari 3 halaman

Anda juga dapat meningkatkan asupan vitamin D melalui makanan ini:

  • Ikan berminyak seperti salmon, sarden, herring, dan mackerel
  • daging merah
  • Hati
  • Kuning telur
  • Makanan yang diperkaya seperti beberapa sereal sarapan

Apa yang menyebabkan kekurangan vitamin?

ILUSTRASI - Konsumsi buah dan sayur sumber vitamin
ILUSTRASI - Konsumsi buah dan sayur sumber vitamin (Pexels)

Seringkali, kekurangan vitamin adalah karena mengonsumsi makanan yang tidak sehat, serta kurang makanan kaya vitamin seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, daging, unggas, dan makanan laut.

Kondisi medis dapat memengaruhi penyerapan vitamin Anda. Ini termasuk penyakit hati alkoholik, gagal hati, penyakit ginjal, diare kronis, sindrom malabsorpsi, bypass lambung, penyakit radang usus, penyakit Crohn, sindrom iritasi usus dan anemia pernisiosa.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved