Breaking News:

Demi Ciptakan Kekebalan dari Covid-19, Bos Pfizer: Vaksinasi Tahunan Mungkin Diperlukan

Pemimpin perusahaan farmasi Pfizer menyebut vaksinasi tahunan mungkin diperlukan

kompas.com
Ilustrasi vaksinasi COVID-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Bos Pfizer, Dr. Albert Bourla, menyebut vaksinasi Covid-19 tahunan mungkin dibutuhkan.

Dr. Albert Bourla mengatakan vaksinasi tambahan tahunan dapat meningkatkan kekebalan populasi.

Dia juga menambahkan perusahaan Pfizer tengah mengerjakan vaksin baru untuk varian omicron, diberitakan TribunHealth.com dari Independent, Kamis (2/12/2021).

"Berdasarkan semua yang saya lihat sejauh ini, saya akan mengatakan bahwa vaksinasi tahunan ... kemungkinan besar diperlukan untuk mempertahankan tingkat perlindungan yang sangat kuat dan sangat tinggi."

Belum jelas apakah vaksin perlu diubah setiap tahun untuk varian baru, seperti yang terjadi dengan vaksin flu tahunan.

Vaksin untuk anak

Ilustrasi pemberian vaksin COVID-19 pada anak
Ilustrasi pemberian vaksin COVID-19 pada anak (kompas.com)

Baca juga: Pfizer dan Moderna Tengah Kembangkan Vaksin yang Targetkan Varian Covid-19, Termasuk Omicron

Pada bulan Oktober, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (BPOM) Amerika Serikat (AS) menyetujui suntikan Pfizer untuk anak berusia lima hingga 11 tahun.

Dr Bourla mengatakan imunisasi kelompok usia di Inggris dan Eropa akan menjadi ide yang sangat baik.

“Covid di sekolah berkembang pesat,” katanya.

“Ini mengganggu, signifikan, sistem pendidikan, dan ada anak-anak yang akan mengalami gejala parah.

2 dari 4 halaman

"Jadi tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa manfaatnya, sepenuhnya, mendukung melakukannya."

Kembangkan obat 'mujarab'

Diberitakan sebelumnya, obat Covid-19 buatan Pfizer diklaim mampu mencegah rawat inap dan kematian hingga 90 persen.

Obat itu ditargetkan untuk orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan mendasar yang membuat mereka rentan terhadap Covid-19, dilansir TribunHealth.com dari Independent, Jumat (5/11/2021).

Hasil uji coba ini jauh melampaui obar molupiravir yang diproduksi oleh Merc, yang hanya bisa mengurangi separuh kemungkinan rawat inap dan kematian.

Pfizer mengatakan data awal dari uji cobanya “menunjukkan bahwa kandidat antivirus oral kami, jika disetujui oleh pihak berwenang, berpotensi menyelamatkan nyawa pasien, mengurangi keparahan infeksi Covid-19, dan menghilangkan hingga sembilan dari 10 rawat inap.”

Pengobatan ini terdiri dari tiga pil yang diberikan dua kali sehari.

Baca juga: Inggris Jadi Negara Pertama yang Beri Lampu Hijau Molnupiravir, Obat Covid yang Terbukti Efektif

Baca juga: Merck Klaim Obat Molnupiravir Bisa Atasi Semua Varian Virus Corona, Termasuk Delta

ilustrasi seseorang mengonsumsi obat Covid
ilustrasi seseorang mengonsumsi obat Covid (health.kompas.com)

Jika hasilnya sesuai dengan pengawasan, obat tersebut dapat membantu mengurangi tekanan pada layanan kesehatan di negara dan masyarakat dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Studi Pfizer mengamati rawat inap atau kematian di antara 775 orang yang tidak divaksinasi yang didiagnosis dengan Covid-19 ringan hingga sedang.

Pasien memiliki setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah, seperti obesitas atau usia yang lebih tua.

3 dari 4 halaman

Pengobatan dimulai dalam waktu tiga sampai lima hari dari perkembangan gejala, dan berlangsung selama lima hari.

Ditemukan bahwa 0,8 persen dari mereka yang diberi obat Pfizer dalam waktu tiga hari sejak timbulnya gejala dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Keturunan Asia Selatan Lebih Mungkin Alami Gagal Pernapasan Akibat Covid, Ada Hubungannya dengan Gen

Baca juga: Inggris Uji Coba Obat untuk Atasi Kelelahan Akibat Long Covid, Hasil Tak Bisa Keluar Tahun Ini

Ilustrasi test Covid-19.
Ilustrasi test Covid-19. (Freepik.com)

Tidak ada yang meninggal dalam 28 hari setelah perawatan.

Ini dibandingkan dengan tingkat rawat inap tujuh persen untuk pasien yang diberi plasebo.

Ada juga tujuh kematian dalam kelompok ini.

Pfizer belum merinci efek samping obat tersebut, tetapi mengatakan efek samping terjadi pada sekitar 20 persen pasien pengobatan dan plasebo.

Atas rekomendasi dari kelompok ahli independen, penelitian ini dihentikan karena sifat positif dari hasil sementara.

Pfizer mengumumkan bahwa mereka akan mencari otorisasi segera dari regulator internasional untuk penggunaan obatnya.

Data uji coba lengkap diharapkan akan dipublikasikan di kemudian hari.

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

4 dari 4 halaman

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved