Breaking News:

Seorang Pria Sembuh dari Migrain Kronis setelah Adopsi Pola Makan Plant-based, Ahli Beri Catatan Ini

Meski terbukti, namun kejadian ini hanya kasus tunggal sehingga ahli memberikan catatan

Pixabay
Ilustrasi sakit kepala migrain 

TRIBUNHEALTH.COM - Pakar kesehatan telah menyerukan penelitian lebih lanjut mengenai efek diet terhadap penyakit migrain.

Pasalnya seorang dokter melaporkan, pasien yang mengalami migrain berat selama lebih dari satu dekade bisa sembuh total setelah mengadopsi pola makan plant-based.

Plan-based sendiri merupakan diet atau pola makan yang mengadopsi lebih banyak makanan nabati.

Pasien tersebut menderita migrain yang sudah sangat mengganggu pekerjaan, dilansir TribunHealth.com dari The Guardian, Kamis (18/11/2021).

Dia telah mencoba obat yang diresepkan, yoga dan meditasi, serta memotong makanan yang berpotensi sebabkan migrain.

Namun semua itu tidak ada yang berhasil.

Satu bulan setelah memulai pola makan plant-based, yang mencakup banyak sayuran berdaun hijau tua, migrainnya hilang.

Pria itu tidak mengalami migrain selama lebih dari tujuh tahun, dan tidak dapat mengingat kapan terakhir kali dia sakit kepala.

Kasus ini dilaporkan dalam jurnal BMJ Case Reports.

Baca juga: Sakit Berdenyut di Kepala Belum Tentu Migrain, Penting untuk Segera Konsultasi dengan Dokter

Baca juga: Tips Agar Penderita Migrain Bisa Tidur Berkualitas, Cobalah Tidur dan Bangun dengan Waktu Konsisten

Ilustrasi - Migrain
Ilustrasi - Migrain (Freepik.com)

Dokter di AS yang merawatnya menyarankan, mungkin mengadopsi pola makan nabati dapat meringankan gejala migrain kronis.

Tetapi para ahli independen lainnya memperingatkan bahwa karena laporan itu adalah kasus tunggal, tidak mungkin untuk menggeneralisasi temuan dan tidak boleh dianggap sebagai solusi untuk semua orang dengan migrain.

Lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia mengalami migrain.

Sementara obat-obatan dapat membantu mencegah dan mengobatinya, semakin banyak bukti menunjukkan bahwa diet juga dapat menawarkan alternatif yang efektif tanpa efek samping apa pun yang terkait dengan beberapa obat, kata penulis laporan tersebut.

Keterangan pasien

ilustrasi sakit kepala
ilustrasi sakit kepala (Kompas.com)

Baca juga: Migrain Bisa Turunkan Durasi Tidur REM, Penelitian Ungkap Dampaknya pada Kualitas Tidur

Baca juga: Apakah Migrain Tanda Menderita Penyakit Stroke? Ini Jawaban dr. Fahrulsyah Farid, Sp.BS. M.Kes

Menulis di BMJ Case Reports, pasien berusia 60 tahun, yang identitasnya tidak diungkapkan, mengatakan: “Sebelum saya mengubah diet saya, saya menderita enam hingga delapan migrain yang melemahkan dalam sebulan, masing-masing berlangsung hingga 72 jam. Hampir setiap hari, saya mengalami migrain atau pulih dari migrain. ”

"Setelah 12 tahun migrain, tidak ada yang membuat perbedaan. "Saya putus asa," katanya.

Enam bulan sebelum rujukannya ke klinik pengobatan gaya hidup di New York, migrain pria itu telah menjadi kronis, terjadi antara 18 dan 24 hari setiap bulan.

“Namun, dalam satu bulan setelah memulai diet nabati padat nutrisi yang terutama mencakup banyak sayuran berdaun hijau tua, buah-buahan, kacang-kacangan, oatmeal, dan smoothie hijau setiap hari, saya bisa melepaskan kedua obat itu."

“Sekarang obat migrain telah kedaluwarsa, dan saya tidak mengalami migrain dalam tujuh tahun."

"Saya bahkan tidak ingat kapan terakhir kali saya sakit kepala. Saya tidak lagi menjadi tawanan dalam tubuh saya sendiri. Aku mendapatkan hidupku kembali.”

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved