Breaking News:

Munculnya Reaksi setelah Disuntik Vaksin Covid-19 Belum Tentu Alergi, Perlu Konsultasi Dokter

Pada pasien dengan riwayat alergi parah, dokter perlu menyesuaikan proses vaksinasi

TRIBUNNEWS/Jeprima
Ilustrasi vaksinasi. Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 pada warga. 

TRIBUNHEALTH.COM - Beberapa orang khawatir terhadap alergi terhadap vaksin Covid-19, sehingga menunda vaksinasi dosis selanjutnya.

Dr. Mariam Hanna, dokter di sebuah klinik di Burlington, Ontario, mulai melihat peningkatan permintaan tes alergi di kliniknya.

Dia menyebut beberapa orang melakukan hal itu karena pernah mengalami reaksi setelah vaksinasi pada masa sebelumnya, dilansir TribunHealth.com dari CBC, Minggu (17/10/2021).

Namun kekhwatiran pasien kebanyakan tak menjadi masalah.

Ahli alergi di seluruh Kanada dengan aman melakukan vaksinasi terhadap pasien mereka, terlepas dari riwayat alergi yang dimiliki.

"Baik itu sebagai alasan atau kesalahpahaman atau miskomunikasi di sana, kami tentu mendapatkan banyak rujukan karena [aturan vaksin]," kata Hanna, yang juga asisten profesor klinis di Universitas McMaster di Hamilton.

Baca juga: Sertifikat Vaksin Israel Kadaluarsa dalam 6 Bulan, Penduduk Wajib Suntik Booster untuk Memperbarui

Ilustrasi vaksinasi Covid-19
Ilustrasi vaksinasi Covid-19 (Pexels.com)

"Sebagian besar, itu bukan alasan untuk pengecualian (vaksinasi)."

Hanna mengatakan banyak pasien yang dia nilai khawatir tentang reaksi sebelumnya terhadap vaksin non-COVID-19.

Tetapi karena tusukan mRNA dari Pfizer-BioNTech dan Moderna berbeda dari inokulasi biasa, reaksi sebelumnya biasanya tidak muncul lagi.

Pasien lain khawatir menerima dosis mRNA kedua karena mereka memiliki reaksi yang merugikan terhadap yang pertama.

Tapi dia mengatakan banyak pasien salah mengira reaksi umum yang tidak mengancam jiwa - termasuk ruam atau pembengkakan di tempat suntikan - sebagai alergi.

Baca juga: Ilmuwan Kesehatan Sebut Booster Vaksin mRNA Dikaitkan dengan Peradangan Jantung

Ilustrasi vaksinasi. Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 pada warga.
Ilustrasi vaksinasi. Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 pada warga. (TRIBUNNEWS/Jeprima)

"Hanya sangat, sangat sedikit pasien yang memiliki reaksi sistemik - biasanya dalam waktu 15 sampai 20 menit setelah menerima dosis pertama - yang kami ingin berhati-hati," kata Hanna.

"Sebagian besar efek samping yang kami harapkan dengan vaksin, itu bukan kontraindikasi untuk pengecualian."

"Dan terkadang Anda membutuhkan ahli alergi untuk membantu memperjelasnya."

Ahli alergi melihat riwayat lengkap pasien

Ahli alergi menilai pasien di klinik khusus mereka, mengambil riwayat lengkap untuk menentukan tingkat keparahan pengalaman alergi sebelumnya - dan apakah itu reaksi alergi sama sekali.

Penilaian kadang-kadang dapat mencakup tes kulit, di mana bahan vaksin dioleskan pada sepetak kecil kulit, tetapi Hanna mengatakan perlakuan terhadap setiap pasien akan berbeda.

Baca juga: Dr. Mursyid Bustami,Sp.S, KIC Tegaskan Jika Vaksin COVID-19 Tidak Meningkatkan Kekentalan Darah

Ilustrasi dada terasa sesak akibat alergi
Ilustrasi dada terasa sesak akibat alergi (Pexels)

Dr Samira Jeimy, ahli imunologi klinis dan alergi dari Western University di London, Ontario, mengatakan bahkan mereka yang mengalami apa yang mereka anggap sebagai reaksi alergi yang kuat bisa salah.

Beberapa reaksi non-alergi dapat mencakup peristiwa terkait kecemasan yang meniru respons alergi, katanya, termasuk hiperventilasi, pingsan, dan bahkan gejala yang terlihat dan terasa seperti anafilaksis – reaksi parah yang berpotensi mengancam jiwa di mana tekanan darah turun dan saluran udara menyempit, membuat sulit untuk bernafas.

"Hal-hal yang meniru anafilaksis jauh lebih umum daripada anafilaksis yang sebenarnya," kata Jeimy.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved