Breaking News:

Infeksi Virus Corona Berpotensi Turunkan Kualitas Kesuburan, Pakar Sebut Perlu Penelitian Lanjutan

Para ilmuwan percaya ada kemungkinan Covid-19 bisa berpengaruh terhadap kesuburan, baik langsung maupun tidak langsung

Kompas.com
ilustrasi virus corona pengaruhi kesuburan pria dan wanita 

TRIBUNHEALTH.COM - Pakar mengatakan, ada kemungkinan Covid-19 bisa mempengaruhi kesuburan.

Meski masih membutuhkan penelitian lanjutan, para ilmuwan mempercayai ada kemungkinan tersebut, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari NBC News, Selasa (12/10/2021).

“Ada bukti yang menunjukkan bahwa infeksi SARS-CoV-2 berpotensi berdampak pada kesuburan pria, kesuburan wanita, dan tentu saja kesehatan kehamilan seseorang yang terinfeksi,” kata Dr. Jennifer Kawwass, seorang ahli endokrinologi reproduksi dan profesor asosiasi di Fakultas Kedokteran Universitas Emory di Atlanta.

“Dan secara bersamaan tidak ada bukti bahwa vaksin memiliki dampak negatif pada kesuburan pria atau wanita,” tambahnya.

Para peneliti telah mempelajari efek Covid pada sistem reproduksi manusia sejak awal pandemi.

Baca juga: Pembelajaran Tatap Muka Tak Sepenuhnya Aman, Penularan Covid pada Siswa Meningkat Tajam di Inggris

ILUSTRASI - Petugas medis menunjukkan vaksin Covid-19 produksi Sinovac (CoronaVac) saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA), Jalan Kopo, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Sejumlah pejabat menerima suntikan vaksin Covid-19 di antaranya yakni Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya. Seusai divaksin, mereka menerima Kartu Vaksinasi Covid-19 untuk mendapatkan suntikan dosis kedua setelah dua minggu dari suntikan pertama.
ILUSTRASI - Petugas medis menunjukkan vaksin Covid-19 produksi Sinovac (CoronaVac) saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA), Jalan Kopo, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Sejumlah pejabat menerima suntikan vaksin Covid-19 di antaranya yakni Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya. Seusai divaksin, mereka menerima Kartu Vaksinasi Covid-19 untuk mendapatkan suntikan dosis kedua setelah dua minggu dari suntikan pertama. (Tribun Jabar/Gani Kurniawan)

Meskipun tidak ada bukti bahwa Covid dapat ditularkan secara seksual, penelitian menunjukkan bahwa sel-sel dalam sistem reproduksi adalah target yang layak untuk virus, karena mereka membawa beberapa reseptor yang harus diikat oleh virus corona untuk memasuki sel.

Gagasan bahwa virus dapat menyebabkan kemandulan bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Kami memang memiliki bukti sejarah bahwa ada virus tertentu yang lebih mungkin berdampak pada kesuburan pria atau wanita,” kata Kawwass.

Misalnya, infeksi human papillomavirus (HPV), hepatitis B, hepatitis C dan HIV semuanya telah dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

Namun, tidak jelas apakah virus pernapasan, seperti virus corona, dapat memiliki efek yang sama.

Tetapi fakta bahwa organ reproduksi pria dan wanita memiliki reseptor yang menjadi target virus Covid, berarti masuk akal bahwa virus tersebut dapat menyebabkan masalah kesuburan, katanya.

Selain itu, gejala Covid – terutama demam lebih tinggi dari 102 derajat Fahrenheit selama setidaknya tiga hari – diketahui menyebabkan masalah kesuburan, terutama pada pria.

Menurut sebuah makalah ulasan baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Reproductive Biology, infeksi Covid sedang hingga berat telah menyebabkan penurunan jumlah sperma, peradangan testis, peradangan saluran sperma, dan nyeri testis pada pria usia reproduksi.

Baca juga: dr. Rahmawati Thamrin: Fisik yang Bagus dan Gaya Hidup Sehat Tidak Menjamin Kesuburan Pria

Baca juga: Banyak yang Salah Mengartikan Kesuburan dan Kejantanan Merupakan Hal Sama

ilustrasi kesuburan pada pria
ilustrasi kesuburan pada pria (tribunnews.com)

Meskipun tidak dianggap sebagai komplikasi umum Covid pada khususnya, efek ini sering dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

Temuan ini cukup untuk membuat para ilmuwan berhipotesis bahwa Covid dapat menyebabkan masalah kesuburan pada pria, kendati masih memerlukan penelitian lebih lanjut di bidang ini.

Dr Eve Feinberg, seorang ahli endokrinologi reproduksi dan profesor di Northwestern University, bekerja dengan pasien dengan masalah kesuburan setiap hari.

Dia mengatakan meskipun dia tidak berpikir virus itu sendiri secara langsung menyebabkan infertilitas, dia memperhatikan bahwa beberapa pasien prianya mengalami infertilitas karena jumlah sperma yang rendah setelah Covid.

"Tapi, masih terlalu dini dan sangat sulit untuk mengatakan apakah mereka memiliki jumlah sperma yang rendah sebelum terinfeksi Covid," tambahnya.

Gejala penyakit, bukan virus itu sendiri, mungkin menjadi penyebab masalah kesuburan.

Baca juga: dr. Rahmawati Thamrin, Sp.And Beri Tips Menghindari Penurunan Kesuburan pada Pria

Baca juga: dr. Rahmawati Thamrin, Sp.And Jabarkan Tingkat Keparahan dalam Kesuburan, Simak Berikut Ini

ilustrasi kesuburan
ilustrasi kesuburan (kompas.com)

“Setiap infeksi, terutama infeksi yang melibatkan demam, dapat memengaruhi produksi sperma dan dapat memengaruhi ovulasi,” kata Dr. Marcelle Cedars, ahli endokrinologi reproduksi dan direktur Pusat Kesehatan Reproduksi Universitas California, San Francisco.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved