Breaking News:

Ilmuwan Jelaskan Penyebab Covid Toe, Peradangan Jari Kaki Akibat Infeksi Virus Corona

Covid Toe merupakan gejala baru Covid-19 yang diidentifikasi oleh para ahli, simak penjelasannya

Pixabay
Foto hanya ILUSTRASI - Pembengkakan pada kaki akibat Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Beberapa pasien virus corona mengembangkan Covid Toe.

Covid toe sendiri secara umum bisa diartikan sebagai pembengkakan jari kaki akibat Covid-19.

Kulit biasanya tampak merah atau ungu, yang bisa berasa menyakitkan.

Pada beberapa kasus yang tercatat, bengkak tersebut bisa berisi nanah.

Para ilmuwan telah berupaya mencari penyebab hal ini.

Dalam sebuah penelitian, mereka percaya bengkaknya jari kaki merupakan bagian dari respon kekebalan saat melawan virus corona, dilansir TribunHealth.com dari Independent, Kamis (7/10/2021).

Baca juga: dr. Bayu Sebut Berat Ringan Kondisi Pasien Positif COVID-19 Akan Dievaluasi Dokter Secara Individual

Baca juga: dr. Bayu Winarno, Sp.OG: Bukan Berarti Ibu yang Terpapar COVID-19 Harus Melahirkan secara Caesar

ilustrasi
ilustrasi (freepik.com)

Peneliti menyebut kasus ini meningkat pada anak dan dewasa muda selama pandemi berlangsung.

Studi di The British Journal of Dermatology dapat membantu pasien mengatasi gejala, para peneliti percaya.

Penelitian tersebut, termasuk 50 pasien dengan dugaan Covid-toe dan 13 pasien dengan lesi chilblain serupa yang tidak terkait dengan Covid, menemukan bahwa dua bagian dari sistem kekebalan tubuh terlibat.

Salah satunya adalah protein anti-virus yang disebut interferon tipe 1, yang melawan sel-sel yang menyerang.

Yang lainnya adalah antibodi yang menyerang sel dan jaringan tubuh sendiri – bukan hanya virus yang menyerang.

Baca juga: Terdapat Daerah yang Telah Memasuki Level 1, Satgas Covid-19 Imbau Masyarakat Tidak Lalai

Baca juga: dr. Bayu Winarno, Sp.OG Sebut Gejala Covid-19 pada Ibu Hamil Sama dengan Gejala Orang pada Umumnya

ILUSTRASI - Petugas medis menunjukkan vaksin Covid-19 produksi Sinovac (CoronaVac) saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA), Jalan Kopo, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Sejumlah pejabat menerima suntikan vaksin Covid-19 di antaranya yakni Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya. Seusai divaksin, mereka menerima Kartu Vaksinasi Covid-19 untuk mendapatkan suntikan dosis kedua setelah dua minggu dari suntikan pertama.
ILUSTRASI - Petugas medis menunjukkan vaksin Covid-19 produksi Sinovac (CoronaVac) saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak (RSKIA), Jalan Kopo, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Sejumlah pejabat menerima suntikan vaksin Covid-19 di antaranya yakni Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna dan Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya. Seusai divaksin, mereka menerima Kartu Vaksinasi Covid-19 untuk mendapatkan suntikan dosis kedua setelah dua minggu dari suntikan pertama. (Tribun Jabar/Gani Kurniawan)

Sel-sel yang melapisi bagian dalam pembuluh darah kecil, kapiler, di daerah yang terkena juga terlibat, menurut para peneliti di University of Paris.

Mereka menemukan bahwa kerusakan pembuluh darah yang disebabkan oleh virus dapat menjelaskan tampilan jari Covid Toe menjadi merah/ungu.

Ahli penyakit kaki Inggris Dr Ivan Bristow mengatakan Covid toe, mirip dengan lesi chilblain pada orang yang terlalu lama kedinginan atau memiliki sirkulasi yang buruk.

Umumnya kondisi hilang dengan sendirinya.

Beberapa kasus, bagaimanapun, mungkin memerlukan obat tambahan seperti krim.

Baca juga: Virus Corona Lebih Banyak Serang Anak dan Remaja di AS, Pakar Sebut Ada Kaitan dengan Perilaku

Baca juga: Teori Baru China Jadi Sorotan, Curiga Virus Corona Berasal dari Laboratorium Fort Detrick Milik AS

Ilustrasi mutasi virus corona
Ilustrasi mutasi virus corona (Pixabay)

Menurut Dr Veronique Bataille, konsultan dermatologis dan juru bicara British Skin Foundation, jumlah Covid toe mungkin menurun karena lebih banyak orang yang divaksinasi daripada sebelumnya di masa pandemi.

“Gelombang delta saat ini belum menghasilkan banyak kasus [Covid-toe]."

"Perawatan bervariasi tergantung pada gejala dan tingkat keparahan ruam."

"Biasanya sembuh sendiri tetapi dapat berlangsung selama berminggu-minggu dan mungkin juga muncul cukup lama setelah infeksi akut atau pada individu yang sebelumnya tanpa gejala, sehingga hubungan dengan infeksi Covid terkadang tidak dibuat, ”kata Dr Bataille.

Baca berita lain tentang Covid-19 di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved