Breaking News:

Pembagian WFH dan WFO Bisa Picu Presenteeism, Kerja Overtime tapi Tak Produktif

Psikolog jelaskan mengenai presenteeism pada karyawan, merasa takut tertinggal dari karyawan lain

Pixabay.com
Ilustrasi bekerja di kantor secara terbatas di era pandemi Covid-19 

TRIBUNHEALTH.COM - Selama pandemi, banyak sektor pekerjaan yang didorong untuk beroperasi jarak jauh.

Rupanya, kebijakan ini bisa memicu masalah yang bernama presenteeism.

Umumnya kata ini merujuk pada karyawan yang datang bekerja meski tengah sakit.

Namun presenteeism juga bisa diinterpretasikan sebagai kebiasaan karyawan untuk menghabiskan banyak waktu dalam bekerja, meski tak seluruhnya produktif.

Hal itu dilakukan hanya agar terlihat bekerja di depan atasan, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari CNBC.

Terlebih lagi jika sebagian rekan kerja melakukan pekerjaan dari kantor (WFO).

Baca juga: dr. Adityo Susilo Paparkan Tidak Menutup Kemungkinan Usia Muda Mengalami Keluhan Long COVID-19

Baca juga: 4 Tips untuk Dapatkan Power Nap, Tidur Siang Berkualitas untuk Tingkatkan Produktivitas Kerja

Ilustrasi bekerja dengan tim
Ilustrasi bekerja dengan tim (Pixabay.com)

Gail Kinman, profesor tamu psikologi kesehatan kerja di Birkbeck University of London, memberi penjelasan kepada CNBC melalui panggilan telepon.

“Sebagian dari masalahnya adalah ketika orang bekerja di rumah, mereka sering merasa perlu mendapatkan kepercayaan untuk menunjukkan bahwa mereka sedang bekerja,” katanya.

Kinman mengatakan pekerja yang kurang berpengalaman, atau orang yang memulai pekerjaan baru selama pandemi, mungkin lebih mengkhawatirkan hal ini karena mereka belum terbiasa dengan budaya perusahaan.

Dia mengatakan itu adalah perasaan yang mirip dengan "FOMO" (takut ketinggalan).

2 dari 3 halaman

Ini merujuk pada karyawan di rumah mungkin khawatir bahwa rekan kerja yang bekerja di kantor mungkin memiliki lebih banyak kesempatan untuk dipromosikan dan takut mereka akan tertinggal.

ilustrasi bekerja dari rumah
ilustrasi bekerja dari rumah (Pixabay.com)

Baca juga: Bukan Kopi, Pakar Sebut Tidur Siang Lebih Bermanfaat Atasi Kantuk dan Lelah saat Bekerja

Baca juga: Gejala dan Cara Mengatasi Tonsilitis, NHS Sebut Perlu Banyak Istirahat Kerja

Salah satu cara untuk memerangi kecemasan ini adalah berbicara dengan rekan kerja lain untuk membahasnya.

Ellie Green, seorang ahli pekerjaan di situs rekrutmen Inggris Totaljobs, mengatakan kepada CNBC melalui email bahwa “staf tidak perlu takut untuk memulai percakapan dengan departemen SDM dan bos untuk memastikan preferensi mereka didengar.”

Dia juga mengatakan bahwa penting bagi karyawan untuk membuat batasan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan rumah.

Hal itu perlu “untuk menghindari perasaan perlu untuk tersedia di ping (Microsoft) Teams atau pemberitahuan Slack, atau menyerah pada tekanan presenteeism.”

ilustrasi kerja dari rumah
ilustrasi kerja dari rumah (Pixabay.com)

Carina Cortez, chief people officer di Glassdoor, mengatakan kepada CNBC melalui email bahwa wajar bagi para pekerja untuk merasakan kekhawatiran tentang seperti apa "normal baru" itu, mengingat bagaimana harapan mereka tentang pola kerja telah berubah selama setahun terakhir.

Dia juga mengatakan bahwa penting bagi pekerja yang merasa di bawah tekanan untuk kembali “membuat suara mereka didengar dan memberikan masukan dengan cara apa pun yang mereka bisa untuk memastikan bahwa pemberi kerja memiliki representasi yang luas dari staf saat kembali ke kantor.”

Janine Chamberlin, manajer negara Inggris di LinkedIn, mengatakan kepada CNBC melalui email bahwa itu juga tanggung jawab pengusaha untuk memastikan presenteeism tidak terus terjadi ke depan.

“Bisnis yang mampu merangkul kerja fleksibel, membangun kepercayaan yang telah dibangun selama periode kerja jarak jauh ini, tidak hanya akan mampu mengurangi presenteeism, tetapi mengakhirinya sama sekali,” katanya.

Baca berita lain tentang kesehatan umum di sini.

3 dari 3 halaman

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved