Breaking News:

Studi Ilmiah: 75 Persen Orang dengan Long Covid Sembuh dalam Waktu Setahun

Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam European Respiratory Journal menemukan sebagian orang dengan Long Covid pulih dalam setahun

kompas.com
ilustrasi lasnia yang mengalami Long Covid 

TRIBUNHEALTH.COM - Long Covid mengacu pada berbagai macam gejala yang tidak dapat dijelaskan dengan diagnosis lain setelah seseorang terinfeksi Covid-19.

Long Covid dapat berlangsung empat minggu atau lebih lama setelah infeksi Covid awal.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), siapa pun yang pernah mengalami infeksi Covid-19 dapat mengembangkan gejala Long Covid, terlepas dari tingkat keparahan gejala pada infeksi awal.

Bahkan mereka yang tidak menunjukkan gejala juga bisa mengalami kondisi ini, dilansirTribunHealth.com dari berita India Times pada Rabu (28/9/2022).

Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam European Respiratory Journal menemukan bahwa terlepas dari tingkat keparahannya, sekitar 75 persen orang akan pulih dari Long Covid dalam waktu satu tahun.

Gejala umum long covid

ilustrasi seseorang yang cepat merasa lelah karena long covid
ilustrasi seseorang yang cepat merasa lelah karena long covid (health.kompas.com)

Beberapa gejala umum pasien dengan pengalaman Covid yang lama meliputi:

  • Kelelahan
  • Sulit bernafas
  • Batuk
  • sakit kepala
  • Pegal-pegal
  • Kabut otak
  • Kecemasan dan depresi.

Baca juga: Gampang Lelah Bisa Jadi Tanda Defisiensi B12, Berikut Ini Sederet Gejala Lainnya

Tentang studi

Long covid bisa menyebabkan kelelahan terus menerus
Long covid bisa menyebabkan kelelahan terus menerus (Pexels)

Untuk penelitian ini, para peneliti mensurvei 106 orang yang pulih dari infeksi Covid-19.

Para peserta disurvei pada 3, 6, dan 12 bulan setelah sembuh dari infeksi.

2 dari 3 halaman

Para peneliti mencatat bahwa semua pasien yang disurvei dinyatakan sehat, dan tidak memiliki kondisi autoimun yang sudah ada sebelumnya atau penyakit mendasar lainnya sebelum infeksi Covid.

Pada 12 bulan, sekitar 75 persen peserta tidak memiliki gejala terkait Covid.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Telah Mengubah Kepribadian, Orang Dewasa di AS Jadi Lebih Neurotik

Autoantibodi juga dapat berkembang​

Ilustrasi kasus Covid-19
Ilustrasi kasus Covid-19 (kompas.com)

Para peneliti juga menemukan hubungan dalam pemulihan pasien dan tingkat autoantibodi dan sitokin dalam sistem mereka.

Sitokin sangat penting dalam mengendalikan pertumbuhan dan aktivitas sel sistem kekebalan dan sel darah lainnya.

Mereka memberi sinyal pada sistem kekebalan untuk melakukan tugasnya.

Sekarang, para peneliti menemukan bahwa pasien yang sembuh mengalami penurunan autoantibodi dan sitokin, sesuai dengan gejala yang membaik.

Namun, mereka yang memiliki gejala persisten mengalami peningkatan kadar antibodi dan sitokin bahkan setelah satu tahun sejak infeksi awal.

“Terkadang, saat tubuh melawan virus, sistem kekebalan tubuh menjadi sangat kuat sehingga selain membuat antibodi yang membunuh virus, ia juga dapat memproduksi antibodi yang menyerang inangnya,” penulis senior Dr. Manali Mukherjee, asisten Profesor Kedokteran di Universitas McMaster mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Ilmuwan Temukan Virus Mirip Covid-19 pada Kelelawar Rusia, Bisa Menular pada Manusia

Kapan harus ke dokter

Ilustrasi kasus Covid-19 alami peningkatan
Ilustrasi kasus Covid-19 alami peningkatan (Pixabay.com)
3 dari 3 halaman

Menurut Dr. Mukherjee, perhatian medis diperlukan, terutama bagi mereka yang terus merasa tidak sehat bahkan setelah 12 bulan dengan gejala yang terus-menerus atau memburuk.

Dia juga merekomendasikan bahwa pasien ini harus menemui ahli reumatologi, karena mereka berspesialisasi dalam gangguan autoimun.

Pasien Long Covid saat ini lebih banyak dinilai oleh spesialis pernapasan atau spesialis penyakit menular, daripada mereka yang berspesialisasi dalam autoimunitas.

Baca juga: Anak yang Pernah Terpapar Covid-19 Lebih Berisiko Mengalami Diabetes Tipe 1

Vaksinasi dapat mengurangi risiko Long Covid

Ilustrasi alasan pentingnya vaksinasi booster
Ilustrasi alasan pentingnya vaksinasi booster (Pixabay.com)

Menurut Thomas Gut, DO, direktur Pusat Pemulihan Pasca-Covid di Staten Island University Hospital, bagian dari Northwell Health di New York, “Vaksinasi sejauh ini telah menjadi pilihan paling efektif untuk mencegah Covid yang berkepanjangan.”

Dalam penelitian lain di Inggris, para peneliti menemukan bahwa menerima dua dosis vaksin Covid-19, dengan setidaknya dua minggu terakhir sebelum infeksi Covid, hampir separuh kemungkinan orang mengembangkan gejala Long Covid-19 di kemudian hari.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved