Breaking News:

Apa Kurang Konsumsi Sayur Termasuk Penyebab Gangguan Saluran Cerna Bagian Bawah?

Konsumsi sayur memiliki banyak maanfaat untuk kesehatan tubuh. Konsumsi sayur juga melancarkan BAB dan pencernaan agar tidak sembelit.

adjar.grid.id
ilustrasi seseorang yang mengalami nyeri saluran cerna bagian bawah 

TRIBUNHEALTH.COM - Makanan masuk ke dalam tubuh melalui mulut, kerongkongan, lambung hingga ke usus 12 jari.

Pada usus 12 jari terdapat proses penyerapan makanan.

Setelah terjadi proses penyerapan makanan, maka sisa makanan tersebut akan dikeluarkan ke usus besar.

Untuk kotoran atau sisa makanan bergerak ke usus besar memerlukan 3 hal, seperti :

- Unsur serat

- Unsur minum atau air

- Bergerak

ilustrasi seseorang yang mengalami nyeri saluran cerna bagian bawah
ilustrasi seseorang yang mengalami nyeri saluran cerna bagian bawah (adjar.grid.id)

Baca juga: Apakah Setiap Organ di Saluran Cerna Bisa Terkena Kanker? Ini Penjelasan Dokter Spesialis Bedah

Feses akan bergerak dari usus besar dipengaruhi oleh 3 unsur tersebut.

Apabila kita kurang mengonsumsi serat, tentu saja kotoran atau sisa makanan akan sulit untuk bergerak pada usus besar.

Karena pergerakan pada usus besar dipengaruhi oleh 3 unsur tesebut, dan berbeda dengan pergerakan pada usus halus.

dr. Ari Fahrihal menyampaikan bahwa pergerakan pada usus halus tergolong cepat.

Memang membutuhkan serat, air dan bergerak untuk membantu kotoran bergerak dari usus besar.

Gejala utama pasien-pasien yang mengalami gangguan saluran cerna bagian bawah adalah neyri perut.

Dari keluhan nyeri perut juga perlu dideskripsikan dimana lokasi dari nyeri teresebut.

Baca juga: 4 Sayur Berikut Mengandung Protein, Mulai dari Sawi hingga Kembang Kol

Yang paling umum dikeluhkan ialah nyeri bagian perut kanan bawah atau dilokasi usus buntu.

Apabila mengeluhkan nyeri tekan pada perut kanan bawah, saat bergerak merasa sakit juga disertai demam kemungkinan mengalami appendicitis.

Jika mengeluhkan nyeri perut di sebelah kiri di mana menjadi letak usus besar, maka bisa dikatakan terjadi peradangan usus besar.

Keluhan nyeri perut pada bagian kiri bawah juga bisa disertai dengan demam.

dr. Ari Fahrihal menyampaikan, biasanya pasien juga mengeluhkan kembung ataupun begah di perut area bawah.

Keluhan kembung dan begah di area pencernaan bawah berhubungan dengan gangguan pecernaan yang terjadi.

Baca juga: Gangguan Saluran Cerna yang Tak Segera Diatasi Bisa Memicu Komplikasi atau Risiko Lebih Lanjut

Halaman
12
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved