Breaking News:

China Laporkan Kemunculan Virus Baru Bernama Langya, Berasal dari Tikus

Pengujian kemudian mengungkapkan bahwa virus Langya sebelumnya tidak terlihat pada manusia dan mungkin berasal dari tikus

Pexels
Ilustrasi muncul virus baru di China, ditularkan dari tikus 

TRIBUNHEALTH.COM - China telah merilis laporan mengenai munculnya virus baru, yakni Langya henipavirus atau LayV.

Para ilmuwan di China telah mengidentifikasi virus yang telah menginfeksi manusia untuk pertama kalinya, tetapi berdasarkan bukti saat ini, penyakit ini tidak mungkin menyebar dari orang ke orang.

Orang pertama yang jatuh sakit dengan Langya henipavirus, atau LayV yang baru ditemukan, adalah seorang wanita di provinsi Shandong pada akhir 2018, menurut korespondensi peer-review yang diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Insider memberitakan, pasien adalah seorang petani dengan riwayat pajanan hewan, sehingga petugas kesehatan mencurigai kemungkinan limpahan penyakit dari hewan inang.

Pengujian kemudian mengungkapkan bahwa virus itu sebelumnya tidak terlihat pada manusia dan mungkin berasal dari tikus.

Gejala wanita itu termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, kelelahan, batuk, dan mual, menurut laporan itu.

Tiga puluh empat orang lagi - terutama petani di Shandong dan provinsi Henan - melaporkan gejala yang sama dan dinyatakan positif LayV antara Desember 2018 dan Mei 2021.

Berdasarkan informasi yang tersedia, virus Langya menimbulkan risiko yang sangat rendah bagi populasi umum, kata dokter penyakit menular Monica Gandhi kepada Insider, diterbitkan pada Jumat (12/8/2022).

Tidak ada yang meninggal karena infeksi virus Langya hingga saat ini, dan para peneliti belum menemukan bukti penularan dari manusia ke manusia.

Gambar Tikus yang menjadi penyebab penularan Hantavirus.
Gambar Tikus yang menjadi penyebab penularan Hantavirus. (Freepik.com)

"Orang-orang tidak perlu takut tentang penyebaran ini," kata Gandhi, seorang profesor kedokteran di University of California di San Francisco yang tidak terkait dengan laporan NEJM.

"Saya pikir semua orang sangat waspada terhadap virus baru, tetapi saya tidak berpikir yang ini akan menjadi ancaman besar."

Baca juga: Sebuah Studi Memandang Virus Corona Berasal dari Pasar Wuhan, Pemerintah China Sudah Musnahkan Bukti

Virus terdeteksi pada tikus liar

Para peneliti menguji 25 spesies hewan liar kecil untuk virus Langya dan menemukan virus ini "terutama terdeteksi" pada tikus, menurut laporan itu.

Namun, hubungan antara manusia dan tikus masih harus diselidiki, kata Gandhi.

Manusia tampaknya menjadi jalan buntu bagi virus, tetapi para peneliti mengatakan sampel mereka terlalu kecil untuk dipastikan.

Mereka memeriksa kontak dekat dari sembilan pasien yang terinfeksi LayV dan tidak menemukan bukti penularan dari manusia ke manusia, dan orang-orang yang sakit melaporkan tidak ada sumber paparan yang umum.

Baca juga: Selain Virus dan Bakteri, Alergi juga Bisa Sebabkan Konjungtivitis, Mata Jadi Tampak Merah

Ilustrasi penemuan virus baru ---- Petugas mempersiapkan ruangan rawat inap Pasien Covid-19 di Tower 8 Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran - Ini daftar lokasi isolasi mandiri Jakarta.
Ilustrasi penemuan virus baru ---- Petugas mempersiapkan ruangan rawat inap Pasien Covid-19 di Tower 8 Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran - Ini daftar lokasi isolasi mandiri Jakarta. (Warta Kota/Henry Lopulalan)

Virus terkait telah menyebabkan wabah kecil dengan beberapa kematian

Virus Langya terkait dengan — tetapi secara genetik berbeda dari — virus Nipah dan Hendra, yang keduanya menyebabkan infeksi fatal pada manusia.

Namun, orang yang sakit dengan virus Langya memiliki gejala yang lebih ringan dibandingkan keduanya, kata Gandhi.

Semua dari 26 pasien yang ditemukan terinfeksi LayV saja dilaporkan mengalami demam.

Baca juga: Pentingnya Mencuci Tangan sebelum Makan, Guna Hindari Virus Penyebab Gastroenteritis

Halaman
12
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved