Breaking News:

Tips untuk Cegah dan Perlambat Keparahan Gagal Jantung, Olahraga hingga Kelola Faktor Risiko

Strategi perubahan gaya hidup dapat mengurangi risiko mengembangkan gagal jantung dan juga dapat memperlambat keparahannya

nova.grid.id
ilustrasi rutin berolahraga 

TRIBUNHEALTH.COM - Gejala penyakit gagal jantung berkisar dari ringan hingga berat tetapi dapat memburuk seiring waktu jika tidak ditangani secara medis.

Strategi perubahan gaya hidup dapat mengurangi risiko mengembangkan gagal jantung dan juga dapat memperlambat keparahannya.

Dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today, untuk mencegah atau memperlambat perkembangan HF, orang dapat mengambil langkah-langkah berikut:

Pertahankan berat badan yang sehat

Kelebihan berat badan dapat menyebabkan ketegangan pada jantung dan meningkatkan risiko lebih banyak kerusakan pada jantung.

Berolahraga secara teratur

Ilustrasi berolahraga
Ilustrasi berolahraga (Pixabay)

Baca juga: Menkes Imbau Lansia Gemar Berolahraga dan Rutin Lakukan Skrining Kesehatan untuk Deteksi Penyakit

Baca juga: Menggunakan Masker saat Berolahraga Harus Berhati-hati, Begini Penjelasan dr. Robert Sinto Sp.PD

Asosiasi Kesehatan Jantung AS, AHA merekomendasikan 150 menit latihan intensitas sedang setiap minggu

Individu dengan gagal jantung harus berbicara dengan dokter mereka tentang mendapatkan "resep" latihan individual.

Kelola stres

Meditasi, terapi, dan teknik relaksasi dapat membantu seseorang mengelola stres, yang dapat memiliki efek buruk pada jantung.

2 dari 3 halaman

Makan makanan yang sehat untuk jantung

Asupan makanan harian harus rendah lemak trans, kaya akan biji-bijian, dan rendah natrium dan kolesterol.

Para ahli sering merekomendasikan agar orang dengan gagal jantung membatasi asupan natrium mereka hingga 2.000 miligram (mg) setiap hari.

Namun, individu harus memeriksakan diri ke dokter untuk menentukan asupan natrium dan cairan yang seharusnya.

Baca juga: Kaya Nutrisi, Sayur hingga Kacang-kacangan Bagus untuk Kesehatan Mata

Baca juga: Berbagai Makanan yang Bisa Bantu Atasi Sembelit, Termasuk Kacang-kacangan dan Makanan Berserat

ilustrasi kacang-kacangan dan biji-bijian
ilustrasi kacang-kacangan dan biji-bijian (jakarta.tribunnews.com)

Pantau tekanan darah secara teratur

Seorang dokter dapat melakukan ini pada pemeriksaan rutin.

Namun, dokter juga menyarankan orang menggunakan monitor tekanan darah di rumah, atau sphygmomanometer.

Vaksinasi

Pastikan untuk tetap di atas vaksinasi untuk influenza dan pneumonia pneumokokus.

Faktor risiko

3 dari 3 halaman

Mengobati dan mengelola faktor risiko seperti hipertensi, merokok, alkohol, obat-obatan, dan diabetes.

Pada dasarnya gagal jantung lebih mungkin terjadi pada orang dengan kondisi lain atau faktor gaya hidup yang melemahkan jantung.

Baca juga: Orang yang Alami Obesitas Perlu Konsultasi Dokter, Bisa Disebabkan Berbagai Hal Berikut

Baca juga: Pemberian ASI Eksklusif Bisa Cegah Kemungkinan Obesitas dan Berbagai Penyakit Berikut Ini

ilustrasi seseorang yang mengalami obesitas
ilustrasi seseorang yang mengalami obesitas (freepik.com)

Faktor risiko gagal jantung meliputi:

  • kelainan jantung bawaan
  • tekanan darah tinggi atau kolesterol
  • kegemukan
  • asma
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan penyakit jantung koroner
  • kondisi kardiovaskular, seperti penyakit jantung katup
  • infeksi jantung
  • fungsi ginjal berkurang
  • riwayat serangan jantung
  • irama jantung tidak teratur atau aritmia
  • penyalahgunaan alkohol atau obat-obatan terlarang
  • merokok
  • usia yang lebih tua.

Yang perlu dilakukan jika sudah terkena gagal jantung

llustrasi cukup istirahat
llustrasi cukup istirahat (Pixabay)

Baca juga: Kolesterol Sebabkan Klaudikasio Intermiten, Kaki Nyeri saat Aktivitas dan Sembuh ketika Istirahat

Baca juga: Begadang Dapat Menyebabkan Saraf Kurang Istirahat dan Tubuh Terasa Tidak Bugar

Orang yang sudah memiliki gagal jantung harus mengambil langkah-langkah berikut untuk mencegah perkembangan lebih lanjut:

  • menghindari alkohol
  • membatasi kafein dan stimulan lainnya
  • istirahat yang cukup
  • melacak perubahan gejala dan kapasitas latihan mereka
  • memantau berat badan harian
  • memeriksa tekanan darah dan detak jantung di rumah.

Tanpa pengobatan, gagal jantung bisa berakibat fatal.

Bahkan dengan pengobatan yang memadai, gagal jantung dapat memburuk dari waktu ke waktu, memicu disfungsi organ lain di seluruh tubuh.

Baca berita tentang kesehatan umum lainnya di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved