Breaking News:

Risiko Kematian Meningkat Dua Kali Lipat jika Terinfeksi Covid-19 dan Flu dalam Waktu yang Sama

Flu musiman di negara empat musim diperkirakan akan lebih ganas pada tahun ini, risiko kematian bisa meningkat

Tribunnews.com
Ilustrasi hidung mampet karena flu 

TRIBUNHEALTH.COM - Angka penularan flu mulai melonjak tajam di berbagai negara.

Hal ini dikaitkan dengan risiko yang lebih besar jika tertular bersamaan dengan virus corona.

Secara global, diperkirakan 290.000 hingga 650.000 orang biasanya meninggal setiap tahun karena flu musiman.

Namun, tahun lalu berbeda.

Musim dingin belahan bumi utara tahun 2020-21 justru mengalami tingkat kematian flu terendah yang tercatat, dilansir TribunHealth.com dari Aljazeera, Selasa (19/10/2021).

Para ilmuwan percaya ini terutama karena pembatasan yang diberlakukan pada puncak pandemi Covid-19, terutama lebih sedikit pertemuan orang di ruang dalam ruangan, jarak sosial, pemakaian masker, dan cuci tangan.

Baca juga: Pakar Ingatkan Amerika Serikat soal Twindemic, Dorong Warga Lakukan Vaksinasi Influenza

Baca juga: Virus HIV yang Masuk ke dalam Tubuh Tidak Langsung Menunjukkan Gejala, Hanya seperti Flu Biasa

ilustrasi flu dan batuk pada anak
ilustrasi flu dan batuk pada anak (Kompas.com)

Banyak negara, termasuk Inggris, juga melihat rekor jumlah orang yang mengajukan vaksin flu selama waktu ini.

Sebagian dari mereka dimotivasi oleh ketakutan tertular Covid dan flu pada saat yang bersamaan.

Hasilnya adalah lebih sedikit kasus flu, rawat inap, dan kematian dibandingkan dengan musim flu sebelumnya.

Tetapi karena sebagian besar negara maju sekarang telah sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid, dan pemerintah berfokus untuk membalikkan beberapa kerusakan ekonomi akibat pandemi, banyak pembatasan jarak sosial yang telah dicabut.

Di Inggris saja, meskipun hampir 40.000 kasus baru Covid per hari, hampir semua tindakan perlindungan untuk mengurangi risiko penularan penyakit telah dicabut.

Akibatnya, terjadi peningkatan tajam dalam jumlah kasus Covid yang bertepatan dengan awal musim flu.

Baca juga: Novavax Gabungkan Vaksin Covid-19 dan Flu, Dinilai Hasilkan Efisiensi yang Lebih Besar

Baca juga: Pakar Ingatkan Risiko Hadirnya Influenza di Tengah Pandemi Covid-19, Sebut Bisa Sebabkan Bencana

ilustrasi flu
ilustrasi flu (kompas.com)

Ada kekhawatiran yang nyata bahwa tahun ini akan lebih banyak orang terinfeksi flu – dan banyak yang bisa terkena flu dan Covid pada saat yang bersamaan.

Meskipun tingkat flu lebih rendah beredar tahun lalu, ini bisa kembali menyerang tahun ini.

Biasanya, musim flu lebih mudah ditangani ketika beberapa bagian dari populasi memiliki kekebalan alami akibat infeksi pada tahun sebelumnya.

Tetapi karena lebih sedikit orang yang menderita flu tahun lalu, kemungkinan akan melihat kekebalan populasi alami yang lebih sedikit.

Selain itu, belahan bumi utara biasanya dapat melihat belahan bumi selatan – ke negara-negara seperti Australia, misalnya, yang memiliki musim flu sebelum utara – untuk melihat jenis flu mana yang beredar dan memasukkannya ke dalam vaksin flu .

Tetapi karena Australia telah memberlakukan penguncian dan pembatasan Covid yang telah membatasi sirkulasi flu di sana, lebih sulit untuk memprediksi secara akurat jenis mana yang akan ada di sekitar musim ini.

Semua ini kemungkinan akan mengarah pada musim flu yang sangat brutal tahun ini.

Baca juga: Menyambut Periode Libur Nataru, Pemerintah Siapkan Kebijakan untuk Mencegah Kenaikan Kasus Covid-19

Baca juga: dr. Bayu: Ibu yang Baru Melahirkan dan Alami Gejala Covid-19 Berat Tak Dianjurkan Memberi ASI

ILUSTRASI New Normal - Pengunjung mengenakan face shield atau alat pelindung wajah saat berbelanja di Plaza Marina Surabaya, Rabu (3/6/2020). Plaza Marina Surabaya menerapkan protokol penerapan normal baru atau new normal secara ketat bagi setiap pengunjung seperti wajib memakai pelindung wajah, masker dan melalui pengecekan suhu tubuh saat masuk mal. Semua karyawan di salah satu pasar telekomunikasi ini juga diwajibkan menggunakan sarung tangan untuk mencegah penularan virus corona atau Covid-19.
ILUSTRASI New Normal - Pengunjung mengenakan face shield atau alat pelindung wajah saat berbelanja di Plaza Marina Surabaya, Rabu (3/6/2020). Plaza Marina Surabaya menerapkan protokol penerapan normal baru atau new normal secara ketat bagi setiap pengunjung seperti wajib memakai pelindung wajah, masker dan melalui pengecekan suhu tubuh saat masuk mal. Semua karyawan di salah satu pasar telekomunikasi ini juga diwajibkan menggunakan sarung tangan untuk mencegah penularan virus corona atau Covid-19. (SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ)

Untuk membantu mengurangi risiko ini, banyak negara telah meluncurkan kampanye vaksin flu.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved