Breaking News:

Ilmuwan Lakukan Transplantasi Ginjal Babi pada Manusia, Hasil Uji Coba Terbukti Berhasil

Hasil uji coba ini menjadi angin segar untuk mengatasi kekurangan organ dalam dunia medis

regional.kompas.com
Ilustrasi operasi transplantasi ginjal 

TRIBUNHEALTH.COM - Ahli bedah berhasil melakukan transplantasi ginjal babi pada manusia.

Langkah kecil ini menjadi angin segar terkait studi mengenai penggunaan organ hewan pada manusia.

Babi telah menjadi fokus penelitian terbaru untuk mengatasi kekurangan organ, dilansir TribunHealth.com dari The Guardian, Rabu (20/10/2021).

Tetapi gula dalam sel mereka, yang asing bagi tubuh manusia, menyebabkan penolakan organ langsung.

Ginjal untuk percobaan ini berasal dari hewan yang telah dilakukan rekayasa genetika untuk menghilangkan gula itu dan menghindari serangan sistem kekebalan.

Ahli bedah menempelkan ginjal babi ke sepasang pembuluh darah besar di luar tubuh penerima yang telah meninggal dan mengamatinya selama dua hari.

Ginjal melakukan apa yang seharusnya dilakukan – menyaring limbah dan menghasilkan urin – dan tidak memicu penolakan.

Baca juga: Konsumsi Garam Berlebih Berisiko Picu Masalah Ginjal dan Jantung, Ahli Dorong Kurangi Penggunaan

Baca juga: Orangtua yang Kekurangan Cairan Akibat Diare, Bisa Berakibat Fatal Terhadap Ginjal

ilustrasi ginjal sehat
ilustrasi ginjal sehat (kompas.com)

“Fungsinya benar-benar normal,” kata Dr Robert Montgomery, yang memimpin tim bedah pada bulan September di NYU Langone Health di New York City.

“Itu tidak memiliki penolakan langsung yang kami khawatirkan.”

Penelitian ini merupakan "langkah signifikan," kata Dr Andrew Adams, dari sekolah kedokteran Universitas Minnesota, yang bukan bagian dari penelitian tersebut.

Ini akan meyakinkan pasien, peneliti, dan regulator "bahwa kita bergerak ke arah yang benar".

Pada abad ke-20, ahli bedah mencoba transplantasi organ dari babon ke manusia, terutama Baby Fae, bayi yang sekarat, yang hidup 21 hari dengan jantung babon.

Tanpa keberhasilan yang bertahan lama dan banyak kegemparan publik, para ilmuwan beralih dari primata ke babi, mengutak-atik gen mereka untuk menjembatani kesenjangan spesies.

Baca juga: 3 Tips dr. Harrina Rahardjo Atasi Infeksi Kemih, Jangan Sampai Menjalar ke Ginjal

Ilustrasi babi
Ilustrasi babi (Tribunnews.com)

Babi memiliki keunggulan dibandingkan monyet dan kera.

Babi merupakan hewan yang biasa dikonsumsi manusia, jadi menggunakannya untuk kepentingan medis menimbulkan lebih sedikit masalah etika.

Babi memiliki tandu yang besar, periode kehamilan yang pendek, dan organ yang sebanding dengan manusia.

Katup jantung babi juga telah berhasil digunakan selama beberapa dekade pada manusia.

Heparin pengencer darah berasal dari usus babi.

Cangkok kulit babi digunakan pada luka bakar dan ahli bedah Cina telah menggunakan kornea babi untuk memulihkan penglihatan.

Baca juga: Kinerja Ginjal Terpengaruh dengan Kadar Kolesterol yang Berlebihan? Berikut Ulasan dr. Tan Shot Yen

Baca juga: Kinerja Ginjal Terpengaruh dengan Kadar Kolesterol yang Berlebihan? Berikut Ulasan dr. Tan Shot Yen

Ilustrasi operasi pembedahan untuk transplantasi ginjal babi
Ilustrasi operasi pembedahan untuk transplantasi ginjal babi (batam.tribunnews.com)

Dalam kasus NYU, para peneliti membiarkan tubuh wanita yang sudah meninggal menggunakan ventilator setelah keluarganya menyetujui eksperimen tersebut.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved