Breaking News:

Ketika Anak Alergi Udang, Haruskah Mengonsumsi Udang Terus Menerus agar Kebal?

Tentu kita ering menemui anak-anak mengalami alergi dan umumnya alergi terhadap makanan. Alergi akan kambuh apabila terpapar dengan alergen.

bobo.grid.id
ilustrasi anak yang mengalami alergi 

TRIBUNHEALTH.COM - Seringkali kiita menjumpai anak-anak yang mengalami alergi udang, sehingga diberikan makanan yang mengandung udang.

Ada pemahaman yang beranggapan bahwa dengan memberikan udang, maka anak tersebut tidak akan mengeluhkan gatal-gatal karena alergi.

dr. Ekawaty Yasinta menyampaikan, prinsip dari alergi adalah jika terpajan berulang-ulang, maka akan menjadi hipersensitif.

Jika sudah hipersensitif, maka lama kelamaan akan timbul gejala.

Gejala yang dapat dialami seperti tubuh akan memberikan respon berdasarkan sistem kekebalan tubuhnya, sehingga terjadi manifestasi penyakit alergi.

Baik di saluran nafas, dikulit, ataupun pada saluran cerna.

dr. Ekawaty Yasinta menyampaikan, sangat tidak diperbolehkan untuk mengonsumsi alergen yang berulang-ulang.

ilustrasi anak yang mengalami alergi
ilustrasi anak yang mengalami alergi (bobo.grid.id)

Baca juga: Ketahui Cara Mendiagnosis Alergi yang Disampaikan oleh dr. Ekawaty Yasinta Larope Sp.A(K)

Tetapi kita kenal dengan sebutan Remisi spontan.

Pada usia tertentu, anak akan mengalami toleran atau remisi spontan, anak sudah kebal dengan makanan tersebut.

dr. Ekawaty Yasinta juga mengatakan, mungkin itulah pemahaman bahwa diberikan berulang-ulang agar kebal.

2 dari 3 halaman

Padahal itu hanya pada alergen tertentu, tidak semua alergen mengalami remisi.

Kita tahu bahwa salah satu cara untuk mendiagnosis sebuah penyakit terdapat beberapa tahapan dari anamnesis, pemeriksaan fisik dan dari pemeriksaan penunjang.

Untuk mendiagnosis tergantung dari penyebabnya.

Misalkan pada pasien yang alergi dengan susu sapi atau alergi dengan makanan, maka cara untuk mendiagnosis selain anamnesis tentu pasien sudah ditanya oleh dokter, apabila terpapar makanan tertentu akan timbul gejala kemerahan.

Baca juga: dr. Ammarilis Murastami Menerangkan Jenis Kelainan Kulit Akibat Alergi Bisa Berbagai Macam

Selain itu adnaya riwayat orangtua dengan penyakit atopik.

Kemudian pada pemeriksaan fisik pada kulit dapatkan ruam-ruam kemerahan dan dicurigai kemungkinan mengalami alergi.

Lalu bagaimana cara mendiagnosanya?

dr. Ekawaty Yasinta mengatakan, ketika kita curiga bahwa seseorang tersebut alergi dengan makanan tertentu, terdapat tes eliminasi dan provokasi.

Misalkan ibu dari pasien anak tersebut mengatakan, jika anak mengonsumsi susu sapi akan mengalami merah-merah.

Dokter akan mengeliminasi terlebih dahulu dengan susu sapi.

3 dari 3 halaman

Anak akan dipantang dengan susu sapi selama periode tertentu, biasanya membutuhkan waktu 2-4 minggu dipantang lalu diberikan susu sapi kembali atau diprovokasi, apakah anak tersebut timbul gejala.

Baca juga: Begini Penanganan Alergi Kulit, dr. Ammarilis Murastami, Sp.KK: Jauhi Faktor Pencetusnya

Jika timbul gejala, maka dikatakan bahwa anak tersebut kemungkinan alergi terhadap protein susu sapi.

Pemeriksaan penunjang lain yaitu dengan melakukan tes alergi.

dr. Ekawaty Yasinta menyampaikan, tes alergi yang saat ini diakui adalah tes dengan pengambilan darah maupun dengan tes kulit.

Dari tes tersebut akan terbukti secara ilmiah.

Tujuan dari melakukan tes juga salah satunya adalah menghindari pantangan yang berlebihan.

Ini disampaikan pada channel YouTube KompasTV bersama dengan dr. Ekawaty Yasinta Larope Sp.A(K). Seorang dokter spesialis anak konsultan alergi dan imunologi.

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Selanjutnya
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved