Breaking News:

Kekurangan Vitamin D Tingkatkan Risiko Penyakit Kardiovaskular, Termasuk Stroke

Studi terbaru menemukan bukti bahwa kekurangan vitamin D dapat meningkatkan tekanan darah dan risiko CVD

health.grid.id
ilustrasi penderita aritmia jantung 

TRIBUNHEALTH.COM - Studi terbaru menunjukkan kekurangan vitamin D bisa tingkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Penyakit kardiovaskular (CVD) adalah salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Setiap tahun, diperkirakan 17,9 juta orang di seluruh dunia meninggal akibat komplikasi penyakit jantung.

Berarti bahwa CVD bertanggung jawab atas 32% dari semua kematian secara global, dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today, Kamis (6/1/2022).

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa berbagai faktor — seperti beberapa kondisi kesehatan, usia, riwayat keluarga, diet, dan gaya hidup — bergabung untuk memengaruhi risiko pengembangan CVD.

Baca juga: Asupan Vitamin D pada Bayi Berguna untuk Menunjang Pertumbuhan Tulang dan Gigi Bayi

Baca juga: Cukupnya Vitamin D Bisa Menghindarkan Tubuh dari Berbagai Penyakit, Berjemur adalah Solusinya

ilustrasi vitamin D
ilustrasi vitamin D (kompas.com)

Menggunakan pendekatan analitis baru, para peneliti di Australia telah menemukan faktor tambahan yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena CVD.

Penulis utama Prof. Elina Hyppönen, direktur Australian Centre for Precision Health di University of South Australia Cancer Research Institute, menguraikan hasil penelitian untuk Medical News Today,

“Kami menemukan bukti bahwa kekurangan vitamin D dapat meningkatkan tekanan darah dan risiko CVD.”

Namun dia menegaskan meningkatkan vitamin D hanya akan berdampak positif bagi orang yang memang memerlukannya.

Meningkatkan konsumsi vitamin D di luar kebutuhan nutrisi hanya akan memberikan manfaat yang sedikit, itu pun belum bisa dipastikan.

Hasil dari penelitian tersebut muncul di European Heart Journal.

Baca juga: Tak Hanya Orang Dewasa, Anak dan Bayi Memerlukan Paparan Sinar Matahari untuk Pembentukan Vitamin D

Baca juga: Vitamin D Bisa Kurangi Keparahan dan Durasi Pilek Akibat Flu

Ilustrasi berjemur dibawah sinar matahari untuk dapatkan vitamin D
Ilustrasi berjemur dibawah sinar matahari untuk dapatkan vitamin D (tribunnews.com)

Untuk memahami sepenuhnya implikasi dari hasil tersebut, Medical News Today menghubungi para ahli.

Dr. Rigved Tadwalkar, ahli jantung bersertifikat di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, CA, mencatat bahwa penelitian ini memiliki implikasi klinis.

Dia mengamati bahwa telah lama ada kebingungan mengenai apakah akan memeriksa kadar vitamin D saat menilai risiko kardiovaskular dan apa yang harus dilakukan dengan informasi tersebut setelah memperoleh hasilnya.

“[Namun, sekarang], penelitian ini menetapkan bahwa adalah bermanfaat untuk memeriksa kadar vitamin D untuk tujuan menilai risiko kardiovaskular dan, terlebih lagi, melengkapi vitamin D bagi mereka yang paling kekurangan.”

Keunggulan dan keterbatasan studi

ilustrasi vitamin D
ilustrasi vitamin D (freepik.com)

Baca juga: Asupan Vitamin D pada Bayi Berguna untuk Menunjang Pertumbuhan Tulang dan Gigi Bayi

Baca juga: Kenali Risiko Kelebihan Suplemen Vitamin D, Bisa Timbulkan Gejala Mual hingga Sering Buang Air Kecil

Para penulis menjelaskan bahwa kekuatan penelitian mereka terletak pada cara baru mereka menganalisis data mereka.

Sepengetahuan mereka, penelitian ini adalah analisis genetik pertama yang menggunakan kerangka nonlinier untuk mengeksplorasi bentuk hubungan D 25 (OH) dengan risiko CVD.

Selanjutnya, melalui praktik eksperimental yang ketat, mereka mampu meminimalkan bias dan mengurangi temuan kebetulan.

Terlepas dari kelebihannya, penelitian ini bukannya tanpa keterbatasan.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved