Breaking News:

5 Komplikasi GERD jika Tak Diobati, Mulai Penyakit Gigi hingga Esofagitis

Kenaikan asam lambung terus menerus yang tak diobati bisa berdampak buruk berupa komplikasi

freepik.com
ilustrasi seseorang yang mengalami GERD 

TRIBUNHEALTH.COM - Gastroesophageal Reflux Disease (GERD) dapat berkembang menjadi masalah akut dan kronis.

Kondisi tersebut terjadi ketika asam lambung mengalir dari lambung kembali ke kerongkongan, dilansir TribunHealth.com dari Express, Senin (29/11/2021).

Bagi kebanyakan orang, refluks akan terjadi sesekali.

Namun perlu dicatat GERD kronis jangka panjang yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan permanen.

Bagaimana bisa tahu jika refluks asam telah menyebabkan kerusakan permanen?

Sensasi terbakar yang disebabkan oleh asam lambung terjadi ketika melapisi dan mengobarkan dinding kerongkongan.

Baca juga: Apakah Ada Kaitannya antara Gerd dengan Asam Urat? Begini Jawaban dr. Tan Shot Yen

Baca juga: dr. Tan Shot Yen Sebut GERD dan Gastritis adalah Dua Penyakit yang Berbeda, Begini Penjelasan

ilustrasi naiknya asam lambung
ilustrasi naiknya asam lambung (freepik.com)

Biasanya, muncul setelah makan, dan tingkat keparahannya tergantung pada seberapa banyak asam yang naik dan seberapa tinggi kenaikannya.

Orang akan mengalami satu atau lebih dari lima gejala berikut.

  • Sensasi terbakar di dada (heartburn)
  • Sakit dada
  • Kesulitan menelan
  • Makanan atau cairan asam naik ke tenggorokan atau mulut
  • Terasa ada benjolan di tenggorokan

Asam lambung masih bisa memicu kerongkongan sensitif setelah mereda.

Asam yang persisten dan tidak diobati akan memicu kerusakan permanen.

Komplikasi

ilustrasi penyakit gerd
ilustrasi penyakit gerd (tribunnews.com)

Baca juga: Gejala hingga Komplikasi GERD, dr. Tan Shot Yen: Komplikasi Bisa Sebabkan Luka pada Kerongkongan

Baca juga: Ahli Gizi, dr. Tan Shot Yen Sebut Salah Satu Faktor Pemicu Terjadinya GERD adalah Obesitas

GERD juga bisa memicu komplikasi sebagai berikut.

  • Kerongkongan Barrett
  • Esofagitis erosif
  • Kerongkongan yang menyempit (dikenal sebagai striktur esofagus)
  • Penyakit gigi
  • Asma kambuh

Kerongkongan Barrett

Menurut Harvard Health, kerongkongan Barrett adalah salah satu kondisi terkait GERD yang paling mengkhawatirkan dan dapat berkembang menjadi kanker kerongkongan.

Gejalanya meliputi:

  • Sering mulas
  • Regurgitasi makanan yang tertelan atau asam lambung
  • Kesulitan menelan
  • Nyeri dada (lebih jarang)

Baca juga: dr. Hasan Menyampaikan Bahaya GERD yang Disertai Penyakit Jantung Bagi Kesehatan

Baca juga: 5 Tips dr. Susanti bagi Penderita GERD, Usahakan Tak Berbaring ketika Asam Lambung Naik

Ilustrasi proses terjadinya GERD
Ilustrasi proses terjadinya GERD (bangka.tribunnews.com)

Esofagitis erosif

Esofagitis erosif terbentuk ketika lapisan esofagus menjadi bengkak, meradang, atau teriritasi.

Gejalanya meliputi:

  • Kesulitan menelan
  • Terasa ada benjolan di tenggorokan
  • Pembakaran esofagus

Pendarahan baik dalam muntah atau tinja (bisa mengubah kotoran menjadi hitam dan lembek)

Striktur esofagus

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved