Breaking News:

Dokter Sebut Kanker Ovarium Selalu Diawali dengan Tumor, Genetik Jadi Salah Satu Faktor Risiko

Artinya, risiko terkena kanker ovarium lebih besar jika dalam keluarga ada yang mengidap penyakit tersebut

Freepik
Ilustrasi organ reproduksi perempuan 

TRIBUNHEALTH.COM - Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi, Hervi Wiranti, mengatakan kanker ovarium selalu diawali dengan adanya tumor.

"Karena kan kanker ovarium itu sendiri kan tumor yang ganas," katanya, dikutip TribunHealth.com dari tayangan Ayo Sehat Kompas TV yang tayang di YouTube pada 12 Juni 2021.

"Jadi harus ada tumor dulu, kemudian dari hasil pemeriksaan kita temukan ada sel kanker, maka dibilang adalah kanker ovarium," lanjutnya.

Karenanya, ketika menemukan pasien yang memiliki pembesaran massa ovarium, perkiraan dokter akan mengarah pada tumor atau kanker ovarium.

Kanker ovarium memiliki faktor risiko reproduksi dan genetik.

Jadi dalam sebuah keluarga memiliki riwayat kanker ovarium, maka risiko mengalami penyakit serupa juga lebih tinggi.

Ilustrasi masalah reproduksi pada perempuan
Ilustrasi masalah reproduksi pada perempuan (Freepik)

Baca juga: Pencegahan Kanker Serviks, Penyakit yang Beresiko Terjadi pada Perempuan

Baca juga: Mengenal Gejala dan Penanganan Kanker Serviks

dr Hervi menjelaskan kanker ovarium juga terkait dengan kanker kolon dan kanker payudara.

"Apabila ibu atau anaknya mempunyai riwayat kanker, maka dia memiliki risiko yang lebih tinggi untuk menderita kanker juga," tandasnya.

dr Hervi menyebut kanker ovarium sebagai silent killer.

Pasalnya tak muncul gejala pada stadium awal.

Halaman
12
Penulis: anrosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved