Breaking News:

Dokter Binsar Menjelaskan bahwa Tingkat Stres dapat Mempengaruhi Hormon Testosteron Pria

Gangguan hormon testosteron pada bisa dipengaruhi oleh tingkat stres seseorang. Oleh karena itu, diharuskan manajemen stres agar tidak semakin buruk

Kompas.com
ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron 

TRIBUNHEALTH.COM - Stres merupakan kondisi yang terjadi dalam waktu akhir-akhir ini.

Apalagi dikarenakan masa pandemi yang belum selesai.

Stres yang dialami saat pandemi dikarenakan menanti vaksin yang masih dalam tahap uji klinis.

Selain itu dikarenakan ekonimi yang belum bangkit yang diakibatkan oleh pandemi.

Penyebab stres lainnya karena situasi yang mengharuskan berjaga-jaga dari serangan virus.

ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron
ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron (Kompas.com)

Baca juga: dr. Binsar Martin Sinaga, FIAS Jelaskan soal Pengobatan Gangguan Ereksi dan Hormon

Para pria diusia 40 terkena gangguan hasrat, libido yang drop biasanya dimulai dari usia anak-anak.

Sehingga hal yang harus dilakukan adalah:

- Para pria usia 40-50 yang mulai mengalami libido atau hasrat disarankan sebelum diobati, lebih baik periksa dilab terlebih dulu kadar testosteronnya.

Apabila kadar testosteron dibawah 400 ng/dl untuk orang Indonesia, pasti bermasalah.

Tubuh, kebugaran, dan seksualitas pasti bermasalah.

ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron
ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron (Kompas.com)

Baca juga: Benarkah Gigi Tonggos Bisa Disebabkan karena Kecelakaan? Simak penjelasan Dokter

Segera kunjungi dokter yang mengerti problem seksual.

Daya tahan Stres seorang pria sangat ditentukan oleh kadar atau level hormon testosteron.

Keadaan yang sulit adalah saat hormon testosteron drop dan mengalami Stres maka akan sangat sulit perjuangannya.

Dikarenakan harus memperbaiki kadar hormon testosteron dan obat obatnya tergolong relatif mahal.

Biaya suntik kadar hormon testosteron cukup tinggi dan tidak hanya cukup satu kali.

ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron
ilustrasi gangguan kadar hormon testosteron (Kompas.com)

Baca juga: Selain Sikat Gigi, Perlu Membersihkan Lidah Menggunakan Alat yang Tepat, Simak Ulasan Dokter

Pada pria normal dan tidak ada penyulit, dalam artian respon tubuhnya sangat bagus maka 3-4x suntik selesai.

Yang menjadi masalah adalah saat memiliki penyakit, komorbidnya banyak, respon tubuhnya tidak bagus maka penyuntikan bisa sampai 6-7x.

oleh karena itu, untuk para pria lebih baik mencegah dengan cara menjaga kualitas hidup yang lebih bagus.

Dengan cara stres manajemen yang baik, istirahat yang cukup, hindari pola gaya hidup yang penuh resiko seperti rokok dan alkohol.

Menjaga hidup yang lebih baik maka menjaga kadar testosteron sampai pada usia lanjut baru menurun.

Agar kebugaran tetap optimal dan seksualitas tetap terjaga.

Ini disampaikan pada channel YouTube Tribunnews.com, bersama dengan Dr. Binsar Martin Sinaga, Medical Sexologist. Selasa (22/9/2020)

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved