Breaking News:

Simak Hal yang Harus Dilakukan untuk Rencana Pemasangan Gigi di Tengah Pandemi

Dikarenakan gigi sudah banyak yang tanggal, seseorang ingin melakukan pemasangan gigi agar mereka bisa mengunyah dengan baik dan merasa percaya diri.

kompas.com
ilustrasi pemasangan gigi palsu 

TRIBUNHEALTH.COM - Berkunjung ke fasilitas kesehatan seperti rumah sakit, puskesmas, praktek dokter merupakan hal yang meragukan ditengah pandemi.

Dalam pemasangan gigi palsu dengan sejumlah gigi yang ada, dokter akan melakukan pemeriksaan secara panoramik dan secara klinis terlebih dahulu.

Akan ditentukan secara klinis kondisi gigi tersebut baik atau tidak.

Setelah rontgent panoramik akan terlihat keadaan jaringan tulang, jaringan penyangga gigi dan masalah gigi lainnya.

Apabila ada masalah gigi lain akan dipertimbangkan apabila memang akan dilakukan pemasangan gigi palsu secara removable atau lepas pasang mungkin akan dijadikan gigi penyangga.

ilustrasi pemasangan gigi palsu
ilustrasi pemasangan gigi palsu (kompas.com)

Baca juga: Gejala Awal Kolesterol Berlebih, dari Obesitas hingga Diabetes yang Dijelaskan dr. Tan Shot Yen

Gigi penyangga akan dievaluasi dari rontgent panoramik, apakah rasio dari mahkota cukup baik.

Jika cukup baik, akan dilakukan perawatan pendahuluan terlebih dulu.

Kemudian akan dilakukan pemasangan gigi palsu dengan gigi terseut sebagai penyangganya.

Sebagai kesimpulan, akan dilakukan evaluasi terlebih dulu dari rontgent panoramik dan secara intra oral atau secara langsung dengan gigi yang tersisa harus diyakinkan sehat.

Dan juga dengan kondisi penyangga yang cukup baik.

ilustrasi pemasangan gigi palsu
ilustrasi pemasangan gigi palsu (kompas.com)

Baca juga: Kenali Gangguan Kejiwaan yang Diakibatkan oleh Gadget dan Game

Jaringan pendukung kuat dan cukup baik bisa dilakukan pemasangan gigi palsu sehingga akan bertahan cukup lama.

Apabila ada infeksi adn lain-lain mungkin ada pertimbangan untuk pencabutan.

Ditakutkan setelah pemasangan gigi akan ada infeksi lanjutan.

Ini disampaikan pada channel YouTube KompasTV bersama dengan Drg. Sitra Paramita, dokter spesialis ortodonti. Jumat (18/12/2020).

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved