Breaking News:

Probiotik Bermanfaat untuk Redakan Gejala Radang Sendi, Banyak Dijumpai pada Tempe hingga Yogurt

Tempe hingga yogurt merupakan beberapa makanan yang kaya probiotik, baik untuk penderita radang sendi

Kompas.com
ilustrasi penderita rematik 

TRIBUNHEALTH.COM - Artritis reumatoid atau penyakit rematik adalah penyakit inflamasi sistemik yang ditandai dengan peradangan persisten pada tangan dan kaki. 

Orang dengan kondisi ini sering menggunakan obat untuk menghilangkan rasa sakit mereka, tetapi dalam beberapa kasus, efek samping obat ini mungkin bermasalah. 

Efek samping umum dari suntikan obat tersebut termasuk sakit kepala, infeksi, dan mual, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari Express.co.uk

Untungnya, bukti menunjukkan bahwa makanan probiotik mungkin sama efektifnya dalam meredakan gejala radang sendi yang menyakitkan, seperti obat.

Probiotik mikroorganisme hidup yang memberikan banyak manfaat dengan memulihkan mikrobiota usus.

Meskipun mereka sering dikonsumsi sebagai suplemen, probiotik ada secara alami pada makanan tertentu.

Baca juga: Tempe, Makanan Murah Meriah dengan Nutrisi Lengkap, Kaya Protein hingga Lemak Tak Jenuh

ilustrasi penderita rematik
ilustrasi penderita rematik (Kompas.com)

Satu di antaranya adalah yogurt, susu fermentasi yang mengandung bakteri hidup dan ragi.

Yoghurt sangat baik untuk kesehatan, seperti halnya kefir.

Sumber probiotik bagus lainnya adalah:

  • Kol parut
  • Tempe
  • Kimchi
  • Kombucha.

Sumber makanan ini mungkin sangat penting untuk jenis radang sendi karena bakteri tampaknya memiliki efek langsung pada peradangan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mereka efektif dalam meredam biomarker umum peradangan seperti protein C-reaktif.

Pada tahun 2021, sebuah penelitian yang diterbitkan di Frontiers Pharmacology menyoroti peran penting mikrobiota usus dalam perkembangan rheumatoid arthritis.

Penelitian menilai kemanjuran suplemen dan makanan fermentasi sebagai terapi tambahan yang potensial untuk kondisi tersebut.

Baca juga: Resiko Rematik Semakin Tinggi Akibat Pertambahan Usia, Dokter Beberkan Alasannya

ilustrasi penderita rematik
ilustrasi penderita rematik (freepik.com)

Para peneliti menekankan bahwa ada perbedaan yang jelas yang harus dibuat antara makanan fermentasi dan probiotik, karena beberapa makanan fermentasi mengandung probiotik, tetapi tidak semua makanan probiotik difermentasi.

Studi tersebut menetapkan bahwa makanan probiotik "sangat bermanfaat bagi pasien dengan radang sendi," menjadikannya "alternatif yang menjanjikan untuk suplemen probiotik untuk pasien rheumatoid arthritis".

Gejala penyakit rematik

Medscape menjelaskan: “Rheumatoid arthritis berteori untuk berkembang ketika individu yang rentan secara genetik mengalami pemicu eksternal yang memicu reaksi autoimun.”

“Pada sebagian besar pasien dengan rheumatoid arthritis, onsetnya berbahaya, seringkali dimulai dengan demam, malaise, artralgia, dan kelemahan sebelum berkembang menjadi peradangan dan pembengkakan sendi.”

Tanda dan gejala mungkin termasuk:

  • Kesulitan melakukan tugas sehari-hari
  • Kekakuan
  • Kelembutan
  • Nyeri saat bergerak
  • Pembengkakan
  • Kelainan bentuk.

Baca juga: dr. Nadia : Rematik Merupakan Penyakit Autoimun, Sistem Imun Menyerang Sel-sel Tubuhnya Sendiri

ilustrasi seseorang yang mengalami rematik
ilustrasi seseorang yang mengalami rematik (health.grid.id)

Katherine Zaeratsky, ahli diet terdaftar di Mayo Clinic, mengatakan: “Ada lebih banyak pengakuan bahwa mikroba usus memainkan peran yang lebih besar dalam kesehatan kita daripada yang pernah kita duga.”

Halaman
12
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved