Breaking News:

Hoaks, Vaksin HPV Tidak Sebabkan Menopause Dini, Dokter Sebut Usia yang Layak Lakukan Imunisasi

Kabar tidak benar atau hoax mengenai vaksin Human Papilloma Virus (HPV) yang menyebabkan menopause dini di media sosial, telah meresahkan masyarakat.

tribunjogja.com
Ilustrasi vaksin HPV 

TRIBUNHEALTH.COM - Kabar tidak benar atau hoax mengenai vaksin Human Papilloma Virus (HPV) yang menyebabkan menopause dini di media sosial, telah meresahkan masyarakat.

Kementerian Kesehatan mengklarifikasi hal tersebut dan membantah bahwa Vaksin HPV dapat menyebabkan Menopause dini.

Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kemenkes RI, dr. Elizabeth Jane Soepardi, MOH, Dsc, mengatakan Vaksinasi HPV dilakukan gratis dan direncanakan sebagai salah satu vaksin wajib program imunisasi nasional yang dilakukan di 2 kota dengan prevelansi kanker serviks paling tinggi, yaitu DKI Jakarta dan DI Yogyakarta.

Baca juga: dr. Yuniar Sp.OG: Pap Smear Bisa Mendeteksi Penyakit Lain, Tak Hanya Screening Kanker Serviks

Selain itu, dr. Jane menegaskan hingga saat ini belum ada bukti bahwa Vaksin HPV dapat menyebabkan menopause dini.

"Menopause dini itu terjadi bila wanita mengalaminya dibawah umur 40 tahun. Data yang ada di dunia, tidak ada bukti bahwa yang mengalami Menopause dini karena Imunisasi HPV."

"Harusnya ada bukti dulu kalau bisa menyebabkan Menopause dini," ujar dr. Jane dilansir Tribunhealth.com dari situs resmi sehatnegeriku.kemkes.go.id.

ilustrasi imunisasi
ilustrasi imunisasi (freepik.com)

Pemberian vaksin HPV telah direncanakan masuk kedalam program imunisasi nasional.

Pemberian vaksin HPV kepada siswi perempuan diberikan 2 kali, yaitu pada saat kelas 5 SD untuk dosis pertama dan kelas 6 SD untuk dosis kedua.

Baca juga: Keputihan Tidak Wajar dan Pendarahan Menjadi Gejala dari Kanker Serviks, Begini Ulasan dr. Henry

Program ini dilakukan serempak untuk seluruh siswa SD negeri dan swasta, dan sederajat melalui program Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS).

Ditambahkan dr. Jane, berdasarkan data klinis, pemberian vaksin HPV paling efektif di usia 9-13 tahun yaitu di kelas 5 dan 6 SD.

ilustrasi vaksinasi HPV
ilustrasi vaksinasi HPV (freepik.com)
2 dari 2 halaman

Hal ini karena pada usia tersebut anak belum melakukan hubungan seks.

"Vaksin ini diberikan sejak dini, Berdasarkan uji klinis usia 9-13 tahun atau di usia kelas 5-6 SD lebih efektif diberikan vaksin HPV karena mereka belum melakukan hubungan seks."

"Sedangkan bila diatas umur tersebut kurang efektif, karena kemungkinan infeksi sudah masuk duluan" tambah dr. Jane.

Baca juga: Vaksin HPV Terbukti Ciptakan Herd Immunity, Bisa Jadi Metode Pencegahan Kanker Serviks yang Tepat

ilustrasi kesehatan seksual
ilustrasi kesehatan seksual (pixabay.com)

Kanker merupakan salah satu masalah kesehatan di Indonesia.

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013, kasus kanker di Indonesia terjadi sebanyak lebih kurang 330.000 orang dengan kasus terbesar adalah kanker serviks atau kanker leher rahim.

Sementara itu, data dari WHO Information Centre on HPV and Cervical Cancer menyatakan bahwa 2 dari 10.000 wanita di Indonesia menderita kanker serviks dan diperkirakan 26 wanita meninggal setiap harinya karena kanker serviks.

Baca juga: dr. H. Teuku Mirza Iskandar Ungkap Pengelolaan Kanker Serviks dengan Pencegahan Primer dan Sekunder

(Tribunhealth.com)

Selanjutnya
Penulis: Ranum Kumala Dewi
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved