Breaking News:

Tanpa Disadari, Pola Tidur Normal dapat Terganggu Akibat Tingginya Asam Lambung

Asam lambung merupakan gangguan pada pencernaan yang ditandai dengan rasa terbakar pada dada. Asam lamabung dapat mempengaruhi kesehatan lainnya.

kompas.com
ilustrasi seseorang yang mengalami gangguan tidur 

TRIBUNHEALTH.COM - Saat malam hari, pencernaan tetap bekerja dan menghasilkan asam lambung.

Masalah asam lambung dapat menganggu tidur dan menyebabkan masalah kesehatan lainnya.

Mengalami reflux secara terus menerus akan merusak kerongkongan.

GERD atau penyakit asam lambung bisa disebabkan karena melemahnya katup yang terletak di tenggorokan bagian bawah.

Asam lambung akan merusak dan melukai lapisan perut atau menyebabkan perubahan dalam sel-sel yang dapat meningkatkan resiko kanker kerongkongan.

Reflux asam lambung di malam hari, dapat meninggalkan asam pada kerongkongan, sehingga dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Ganggua reflux asam lambung dapat menyebabkan kurang tidur hingga akhirnya insomnia.

ilustrasi seseorang yang mengalami gangguan tidur
ilustrasi seseorang yang mengalami gangguan tidur (kompas.com)

Baca juga: dr. Binsar : Terganggunya Sirkulasi Arteri atau Vena pada Testis Menyebabkan Testis Tidak Bertumbuh

GERD adalah singkatan dari gastroesophageal reflux disease.

Perlu diketahui bahwa GERD merupakan penyakit yang disebabkan karena adanya reflux asam lambung di kerongkongan.

Diketahui bahwa asam lambung secara normal tidak naik ke kerongkongan.

2 dari 3 halaman

dr. Hasan Mauhaleha mengatakan bahwa asam lambung hanya sampai pada lambung saja.

Apabila asam lambung naik ke kerongkongan karena suatu hal, akibatnya menimbulkan gejala-gejala GERD.

Asam lambung atau GERD yakni munculnya sensai terbakar akibat naiknya asam lambung ke kerongkongan.

Penyakit asam lambung bisa dialami oleh usia dewasa maupun anak-anak.

Baca juga: Kenali Beberapa Penyebab Infertilitas pada Laki-laki dan Perempuan yang Disampaikan oleh Dokter

dr. Hasan Mauhaleha menjelaskan bahwa kebanyakan GERD mengganggu pola tidur normal.

Dikarenakan tingginya asam lambung, terutama di malam hari atau tengah malam sehingga mengakibatkan gangguan pola tidur.

Apabila dilakukan pengobatan GERDnya, pasien bisa kembali ke pola tidur normal.

Pola tidur juga berpengaruh terhadap timbulnya GERD.

Sering begadang, dan makan malam dekat dengan waktu tidur bisa menyebabkan GERD.

dr. Hasan Mauhaleha mengatakan bahwa pola tidur dan penyakit GERD sangat berkaitan.

3 dari 3 halaman

Tidak hanya begadang saja, kurang tidur juga memiliki efek tidak baik untuk saluran cerna.

Setelah mengetahui bahwa pola tidur mempengaruhi kesehatan pencernaan, sangat penting untuk diketahui cara memperbaiki pola tidur agar tubuh lebih sehat dan segar.

Ini disampaikan pada channel YouTube Kompas Reporter on Location, bersama dengan dr. Hasan Maulahela, Sp.PD-KGEH. Seorang dokter spesialis penyakit dalam Gastroenterlogi Hepatologi. Kamis (4/3/2021)

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Selanjutnya
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved