Breaking News:

Dokter Spesialis Mata Jelaskan Dampak Membaca dalam Cahaya Redup, Bisa Sebabkan Mata Malas?

Dokter Spesialis Mata, Helda Puspitasari, menjelaskan dampak buru membaca dengan cahaya redup

Pixabay
Ilustrasi membaca dalam cahaya redup 

TRIBUNHEALTH.COM - Dokter Spesialis Mata, Helda Puspitasari, memberikan penjelasan mengenai dampak membaca pada cahaya redup.

Hal itu dia paparkan ketika menjadi narasumber dalam salah satu sesi Ayo Sehat Kompas TV dengan tema utama mengenai mata malas.

Terkait kebiasaan membaca dengan cahaya redup, dr. Helda Puspitasari menyebut tak secara langsung menyebabkan mata malas.

"Bikin mata malas tidak," katanya, dikutip TribunHealth.com.

Namun bukan berarti membaca dalam cahaya redup aman untuk dilakukan.

Kebiasaan ini tetap memiliki dampak negatif bagi kesehatan mata.

Baca juga: Demam Tinggi hingga Mata Kuning Adalah Tanda Umum yang Dialami Penderita Penyakit Liver

Baca juga: P0dr. Rani Himayani, Sp.M Paparkan Cara Mengatasi Kelainan pada Mata

Ilustrasi mata sehat
Ilustrasi mata sehat (Pixabay.com)

Apa lagi jika kebiasaan ini dilakukan terus menerus dalam jangka waktu yang lama.

"Cuman kalau caahaya redup, terus dia kurang pencahayaanya, nanti berhubungannya mungkin dengan refractive error," paparnya.

"Jadi dia tidak berhubungan secara langsung (dengan mata malas)."

"Jadi lebih ke hubungan koreksi kacamata."

2 dari 3 halaman

Sekilas mengenai mata malas

Mata malas merupakan satu di antara kondisi kesehatan yang kerap dialami anak-anak.

Dalam istilah medis, mata malas dikenal juga dengan nama amblyopia.

Pada gangguan ini, mata dan otak tak terhubung dengan baik.

Akibatnya, otak cenderung menggunakan salah satu mata saja, sebagiamana dibahas dalam program Ayo Sehat Kompas TV.

Baca juga: Mata Merah Disertai Sensasi Terbakar Bisa Jadi Tanda Mata Kering, Simak Gejala Lainnya Berikut Ini

Baca juga: 4 Tanda Tingginya Kadar Kolesterol Darah, Termasuk Munculnya Lingkaran Putih pada Kornea Mata

ilustrasi mata malas
ilustrasi mata malas (freepik.com)

Karenanya pengelihatan orang yang mengalaminya akan menurun.

Biasanya fokus pengelehitan mata yang satu dan yang lain berbeda.

Efeknya, otak hanya akan memroses mata yang baik.

Sementara pengelihatan dari mata yang satunya akan lebih diabaikan.

Kendati demikian, pada kasus yang langka, mata malas bisa saja menyerang kedua mata.

3 dari 3 halaman

Umumnya, gangguan seperti ini terjadi sejak lahir hingga usia 7 tahun.

Satu yang paling kerap menjadi penyebab adalah mata juling.

Kondisi ini biasanya diturunkan secara genetik.

Kedua adalah gangguan refraksi mata, seperti rabun jauh, rabun dekat, dan silinder.

Akibatnya, mata akan dominan pada mata yang memiliki pengelihatan paling baik.

Baca berita lain tentang kesehatan umum di sini.

(TribunHealth.com/Nur)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved