Breaking News:

Penyebab Gangguan Mental yang Bisa Terjadi pada Remaja, Simak Penjelasan dr. Zulvia Oktanida Syarif

Berikut ini simak penjelasan dr. Zulvia Oktanida Syarif mengenai penyebab gangguan mental pada remaja

Pixabay
Ilustrasi kesehatan mental remaja-simak penjelasan dr. Zulvia Oktanida Syarif mengenai penyebab gangguan mental pada remaja 

TRIBUNHEALTH.COM - Berdasarkan data riset kesehatan dasar 2018, kelompok usia 15 hingga 24 tahun, terdapat prevalensi untuk terjadinya kecemasan dan depresi sebesar 6,1 %.

Ini menandakan, bahwa kita harus lebih memperhatikan kesehatan mental pada usia tersebut.

Usia remaja dikatakan sebagai usia yang rawan mengalami gangguan mental.

Kondisi ini dilatarbelakangi karena pada masa ini, merupakan masa dalam pencarian identitas diri.

Baca juga: Waspada Gangguan Mental pada Remaja, Simak Ulasan dr. Zulvia Oktanida Syarif

Namun tahukah Anda apa saja penyebab terjadinya gangguan mental pada remaja?

Dilansir Tribunhealth.com dari tayangan YouTube KompasTV, Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa, dr. Zulvia Oktanida Syarif memberikan sejumlah ulasannya.

Berdasarkan penuturannya, banyak faktor yang bisa menyebabkan terjadinya gangguan mental.

Beberapa di antaranya adalah:

Ilustrasi kesehatan mental remaja
Ilustrasi kesehatan mental remaja (Pixabay)

- Faktor biologis

- Faktor psikologis

- dan faktor sosial.

Zulvia menambahkan, bila ketiga faktor di atas tergabung menjadi satu, bisa menyebabkan terjadinya suatu gangguan mental tertentu.

Baca juga: Pandangan Dr. drg. Munawir Usman M.AP terhadap Tukang Gigi yang Memberikan Pelayanan Perawatan Gigi

Ilustrasi remaja pubertas
Ilustrasi remaja pubertas (Pixabay)

Baca juga: Apakah Setiap RS Terdapat Dokter Spesialis yang Khusus Tangani Pasien Turun Rahim? Ini Kata Dokter

"Misalnya remaja hormonnya lagi tidak seimbang, kemudian dari keluarga (psikologis) tidak memperhatikan kebutuhan kesehatan mentalnya."

"Hal ini menyebabkan anak menjadi tidak percaya diri, lalu dari sosialnya dapat bullying atau body shaming."

"Semua faktor bergabung, lalu muncullah suatu kondisi gangguan mental," terang Zulvia.

Kondisi tersebut, kata Zulvia, bisa mencetuskan kondisi kesehatan mental seperti depresi atau kecemasan dan berbagai kondisi lainnya.

Baca juga: Apakah Peranakan Turun Menyebabkan Kematian? Ini Jawaban dr. Asih Anggraeni, Sp. OG (K)

Penjelasan Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa, dr. Zulvia Oktanida Syarif ini dikutip dari tayangan YouTube KompasTV, Jumat (13/8/2021).

(Tribunhealth.com/Ranum Kumala Dewi)

Penulis: Ranum Kumala Dewi
Editor: Melia Istighfaroh
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved