Breaking News:

Turunnya Kemampuan dalam Mengingat dan Mempelajari Hal Baru Merupakan Gejala Awal Alzheimer

Alzheimer merupakan penyakit yang menyerang otak. Alzheimer menjadi penyebab umum dimensia yang membuat penderitanya mengalami penurunan berpikir.

kompas.com
ilustrasi penderita penyakit alzheimer 

TRIBUNHEALTH.COM - Penyakit alzheimer adalah penyakit dimensia.

Dimensia yakni gangguan otak yang mengakibatkan hilangnya kemampuan intelektual dan sosial pada seseorang.

Dimensia alzheimer tergolong penyakit yang mengganggu fungsi mental seseorang, misalkan memori dan perilaku.

Gejala awal yang mungkin disadari adalah turunnya kemampuan dalam mengingat dan mempelajari hal baru.

Kondisi ini diduga berkaitan dengan perkembangan alzheimer pada tahap awal yang terjadi di daerah otak dan bertanggung jawab dalam proses pembelajaran.

ilustrasi penderita penyakit alzheimer
ilustrasi penderita penyakit alzheimer (kompas.com)

Baca juga: Dokter Gigi: Penggunaan Botol Susu Dapat Memicu Terjadinya Karies Nutrition Bottle, Begini Ulasannya

Gejala umum dimensia alzheimer:

- Gangguan daya ingat

Sering lupa akan sesuatu yang baru saja terjadi

- Sulit fokus melakukan aktivitas keseharian

- Sulit melakukan kegiatan yang familiar

2 dari 3 halaman

- Disorientasi dalam arti bingung akan waktu, hari, dan lokasi tempat tinggal

- Kesulitan memahami visual spasial

Bingung antara sendok, garpu, minum, dan lain sebagainya.

- Gangguan berkomunikasi

Kesulitan mengucapkan apa yang akan disampaikan

- Menaruh barang tidak pada tempatnya

Baca juga: Gejala Kerusakan Paru Akut Akibat Rokok Elektrik, Sama Dengan Penyakit Pneumonia

Dampaknya suka menuduh orang orang lain dan orang-orang sekitar rumah

- Salah membuat keputusan

- Menarik diri dari pergaulan

- Perubahan perilaku dan kepribadian

3 dari 3 halaman

Orang yang mengalami kehilangan memori atau tanda-tanda lain yang merupakan gejala alzheimer akan merasa sulit untuk mengenali masalah.

Dari salah satu faktor resiko secara statistik wanita lebih tinggi mengidap dimensia alzheimer dibandingkan pria.

Pengaruhnya adalah dari hormonal, karena hormonal sangat mempengaruhi dalam segala hal.

Walaupun masih dalam penelitian mengapa wanita lebih banyak mengidap dimesia alzheimer.

ilustrasi penderita penyakit alzheimer
ilustrasi penderita penyakit alzheimer (kompas.com)

Baca juga: Apakah Gigi Patah karena Kecelakaan Bisa Diatasi dengan Gigi Palsu Dok?

Wanita yang multi tasking, lebih banyak stress, emosi, dan faktor hormonal akan mempengaruhi terjadinya alzheimer.

Emosi sangat berpengaruh terhadap terjaidnya dimensia alzheimer.

Dari hasil statistik itulah mengapa wanita lebih banyak mengidap dimensia alzheimer dibandingkan pria.

Ini disampaikan pada channel YouTube KompasTV, bersama dengan dr. Debby Amelia Sp.S. Seorang dokter spesialis saraf. Rabu (23/6/2021)

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Selanjutnya
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved